Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kesedihan dan kemarahan mendalam menyelimuti Israel pada Hari Peringatan

Kesedihan dan kemarahan mendalam menyelimuti Israel pada Hari Peringatan

TEL AVIV, Israel (AP) — Itai, putra Robbie Chen, tewas dalam penembakan Serangan Hamas pada 7 Oktober. Namun tidak seperti puluhan keluarga tentara yang terbunuh pada hari itu, Chen tidak memiliki kuburan untuk dikunjungi karena jenazah putranya masih ada di sana. Ditahan di Gaza.

Tidak adanya tempat peristirahatan terakhir sangat terasa saat ini, ketika Israel memperingati Hari Peringatan Prajurit yang Gugur, ketika kuburan dipenuhi oleh kerabat yang menangisi kuburan orang yang mereka cintai.

“Kemana kita harus pergi?” kata Chen. “Tidak ada situs pemakaman yang bisa kami kunjungi.”

Poster bergambar tentara Israel tewas Itai Chen tergantung di fasilitas terowongan di Jalur Gaza, di Tel Aviv, Rabu, 8 Mei 2024. (AP Photo/Maya Alleruzzo)

Hari Peringatan selalu menjadi peristiwa yang menyedihkan di Israel, negara yang berulang kali mengalami perang dan konflik sepanjang 76 tahun sejarahnya. Namun penderitaan Chen menyoroti bagaimana tahun ini diwarnai dengan kesedihan yang mendalam ditambah dengan kemarahan yang meluas atas kegagalan 7 Oktober dan perang yang dipicunya.

Keluarga para korban tewas, bersama dengan sebagian besar masyarakat, menuntut agar para pemimpin politik dan militer bertanggung jawab atas kesalahan besar yang menyebabkan kematian ratusan orang dalam serangan paling mematikan dalam sejarah negara tersebut.

“Banyak orang terbunuh pada hari itu karena kesalahan perhitungan besar-besaran,” kata Chen, yang selama berbulan-bulan yakin putranya masih hidup setelah diculik di Gaza, sebelum menerima konfirmasi awal tahun ini bahwa putranya telah meninggal. “Orang-orang yang membuat kesalahan penilaian harus menanggung akibatnya, mulai dari perdana menteri hingga.”

Israel memperingati Hari Peringatan bagi tentara yang gugur dan korban serangan yang dimulai saat matahari terbenam pada hari Minggu dengan upacara formal dan acara-acara kecil keesokan harinya di pemakaman militer di seluruh negeri. Kemudian perayaan tersebut tiba-tiba disela oleh kebisingan Hari Kemerdekaan yang dimulai pada Senin malam.

READ  Warga Palestina meninggalkan Gaza utara setelah Israel memerintahkan evakuasi satu juta orang ketika serangan darat akan terjadi

Menyatukan dua hari tersebut dimaksudkan untuk menyoroti hubungan antara perang yang merugikan Israel dan pembentukan serta kelangsungan hidup negara tersebut, sebuah kontradiksi yang akan sulit untuk didamaikan tahun ini ketika Israel secara aktif terlibat dalam perang dan warga Israel. Anda merasa lebih tidak aman dari sebelumnya.

Dengan semakin dekatnya guncangan pada tanggal 7 Oktober, setiap hari diperkirakan akan sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Lebih dari 600 tentara Israel telah tewas sejak Hamas melancarkan serangan mendadak pada tanggal 7 Oktober, ketika ribuan pria bersenjata menyerbu pangkalan militer di Israel selatan dan kota-kota yang tenang selama hari raya Yahudi.

Anggota keluarga dan aktivis membawa peti mati kosong saat pemakaman tiruan yang diadakan menjelang Hari Peringatan Israel bagi warga Israel yang jenazahnya ditahan oleh militan Hamas di Jalur Gaza, dekat gedung parlemen Israel di Yerusalem, Kamis, 9 Mei 2024. Hari Peringatan selalu menjadi peristiwa yang menyedihkan di Israel.  Namun setelah peristiwa 7 Oktober, krisis tersebut berubah menjadi kesedihan yang mendalam dan keras ditambah dengan kemarahan yang merajalela.  (Foto AP/Ohad Zwegenberg)

Anggota keluarga dan aktivis membawa peti mati kosong saat pemakaman tiruan yang diadakan menjelang Hari Peringatan Israel bagi warga Israel yang jenazahnya ditahan oleh militan Hamas di Jalur Gaza, dekat gedung parlemen Israel di Yerusalem, Kamis, 9 Mei 2024. (AP Foto/Ohad Zweigenberg)

Pemandangan Pemakaman Militer Gunung Herzl di Yerusalem, Kamis, 9 Mei 2024. Israel memperingati Hari Peringatan tahunan untuk memperingati tentara yang tewas dalam konflik di negara itu, dimulai saat matahari terbenam pada Minggu, 12 Mei, hingga Senin malam, 13 Mei.  (Foto AP/Ohad Zweigenberg)

Pemandangan Pemakaman Militer Gunung Herzl di Yerusalem, Kamis, 9 Mei 2024. (AP Photo/Ohad Zwigenberg)

Hampir 1.200 orang terbunuh pada hari itu, sekitar seperempat dari mereka adalah tentara, dan 250 lainnya ditawan di Gaza, menurut pihak berwenang Israel. Memicu serangan itu perangKini memasuki bulan kedelapan, penyakit ini telah merenggut nyawa lebih dari 34.700 warga Palestina, sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut pejabat kesehatan setempat.

Orang-orang bersenjata menyerbu pertahanan kebanggaan Israel, menerobos pagar perbatasan, membutakan kamera pengintai, dan bentrok dengan tentara garis pertahanan pertama negara itu, yang banyak di antara mereka kalah jumlah. Itai Chen, seorang Israel-Amerika, adalah salah satunya.

Para militan mencapai hampir 20 lokasi berbeda di Israel selatan, meluas ke kota-kota di luar kawasan komunitas pertanian yang melintasi Jalur Gaza. Butuh waktu berjam-jam bagi tentara terkuat di wilayah tersebut untuk mengirim bala bantuan ke wilayah tersebut dan berhari-hari untuk membasmi semua militan.

READ  Rusia mengatakan Pengepungan Azovstal telah berakhir, video menunjukkan para pembela menyerah

Serangan ini sangat mengguncang Israel. Hal ini menghancurkan kepercayaan luas bahwa penduduk Yahudi di negara tersebut telah lama menjadi tentara, yang memberlakukan wajib militer bagi sebagian besar warga Yahudi berusia 18 tahun.

Selain krisis kepercayaan terhadap tentara, serangan itu juga menghancurkan kepercayaan Israel terhadap pemerintah dan perdana menterinya Benyamin NetanyahuYang mana dukungan rakyat terhadapnya ditolak. Ribuan orang berpartisipasi dalam protes mingguan untuk menuntut pemilihan umum dini agar kepemimpinan baru dapat mengambil alih kekuasaan.

Para pemimpin militer dan pertahanan mengatakan mereka bertanggung jawab atas apa yang terjadi selama serangan itu, begitu pula kepala intelijen militer negara tersebut Akibatnya, dia mengundurkan diri. Tapi Netanyahu melakukannya Saya berhenti menerima tanggung jawabMengatakan dia akan menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit setelah perang, dia bahkan menyalahkan kepala keamanan tahun lalu dalam postingan X larut malam yang kemudian dia hapus. Penolakannya untuk mengakui perannya membuat marah banyak orang.

Namun banyak warga Israel juga tidak sabar dengan perang yang berkepanjangan, di mana tentara masih banyak yang tewas dan… Ribuan orang terluka.

Hagit Chen memegang kalung bergambar putranya, tentara Israel Itai Chen yang terbunuh, di Tel Aviv, Rabu, 8 Mei 2024. Itai Chen tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober.  Namun tidak seperti puluhan keluarga tentara lainnya yang tewas pada hari itu, keluarga Chen tidak memiliki kuburan untuk dikunjungi karena jenazah putra mereka ditahan di Gaza.  Tidak adanya tempat peristirahatan terakhir sangat terasa saat ini, ketika Israel memperingati Hari Peringatan Prajurit yang Gugur, ketika kuburan dipenuhi oleh kerabat yang menangisi kuburan orang yang mereka cintai.  (Foto AP/Maya Aleruso)

Hagit Chen memegang kalung bergambar putranya, tentara Israel Itai Chen yang terbunuh, di Tel Aviv, Rabu, 8 Mei 2024. (AP Photo/Maya Alleruzzo)

Aidit Shafran Gettleman, pakar militer dan keamanan, mengatakan dua tujuan perang, yaitu mengalahkan kekuasaan dan kemampuan militer Hamas serta membebaskan para sandera, tidak tercapai sehingga membayangi peristiwa yang biasanya dimaksudkan untuk memberi hormat kepada Israel. kehebatan militer. Masyarakat Israel di Institut Studi Keamanan Nasional, sebuah wadah pemikir di Tel Aviv. Puluhan ribu warga Israel juga masih mengungsi dari wilayah selatan dan utara negara yang bermasalah.

READ  Orang Cina marah dengan Korea Selatan dan Jepang

“Sejak 7 Oktober, warga Israel bertanya-tanya bagaimana mereka akan menjalani Hari Peringatan dan Hari Kemerdekaan. “Saya rasa tidak ada yang punya jawabannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa satu-satunya hal yang dapat meningkatkan sentimen publik adalah pemilu dan pemerintahan baru.

Kemarahan yang membara kemungkinan akan meningkat menjadi upacara Hari Peringatan, yang diadakan di pemakaman militer di seluruh negeri. Upacara-upacara ini biasanya dipandang sakral, khidmat, dan apolitis, meskipun dihadiri oleh menteri-menteri pemerintah dan anggota legislatif.

Beberapa keluarga meminta para menteri untuk tidak bergabung karena khawatir hal ini akan terjadi Pengulangan tahun laluketika peserta di berbagai upacara meneriaki anggota parlemen yang mendukung rencana pemerintah yang memecah belah untuk mereformasi sistem peradilan.

“Ini adalah peristiwa yang disebabkan oleh kegagalan kepemimpinan dan kegagalan layanan keamanan,” kata Eyal Eshel, yang putrinya Roni terbunuh di sebuah pangkalan yang diserbu oleh orang-orang bersenjata pada tanggal 7 Oktober, dan yang memimpin kampanye untuk mencegah para menteri hadir. Dia mengatakan kepada Channel 12 Israel: “Hormati permintaan keluarga: Jangan datang.” Terlepas dari itu, para menteri masih dijadwalkan untuk tersebar di pemakaman-pemakaman di seluruh negeri.

Namun perubahan lain sedang dilakukan untuk mencerminkan suasana suram, terutama menjelang Hari Kemerdekaan. Upacara resmi yang menandai dimulainya perayaan akan diperkecil ukurannya dan tidak akan dihadiri penonton secara langsung. Penerbangan tradisional Angkatan Udara dibatalkan.

Warga Israel bertanya-tanya bagaimana cara yang tepat untuk merayakannya – dan apakah ada banyak hal yang bisa dirayakan.

“Masyarakat sudah tidak lagi percaya bahwa negara ini mampu membela kami,” kata Tom Segev, seorang sejarawan Israel. “Keyakinan mendasar terhadap kemampuan negara untuk menjamin masa depan yang baik telah dirusak.”

___

Ikuti liputan AP tentang perang https://apnews.com/hub/israel-hamas-war