Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kesatuan G20 diperlukan untuk menghindari krisis ‘bencana’ di negara-negara berkembang – Radio Free Asia

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan pada hari Jumat bahwa negara-negara G20 harus bersatu untuk mengatasi krisis pangan yang berasal dari konflik antara Rusia dan Ukraina, atau negara-negara paling rentan di dunia akan menghadapi konsekuensi bencana.

Dalam pertemuan di Bali, Sri Mulyani Indravati meminta para diplomat tinggi keuangan dan ekonomi dari dua puluh kabupaten untuk merencanakan sebuah forum para pemimpin keuangan dan pertanian para anggota untuk menyusun rencana untuk mengatasi kekurangan pangan dan pupuk.

“Pandemi COVID-19 yang belum terselesaikan dan perang yang sedang berlangsung di Ukraina akan memperburuk kerawanan pangan parah tahun 2022 yang mengerikan yang telah kita semua saksikan. Selain itu, krisis pupuk yang berkembang kemungkinan akan memperburuk dan memperpanjang krisis pangan pada tahun 2023 dan seterusnya,” kata menteri keuangan dalam rapat gubernur bank sentral. .

“Kami sangat menyadari bahwa biaya kegagalan untuk bekerja sama lebih dari yang dapat kami tanggung. Konsekuensi kemanusiaan bagi dunia dan terutama bagi banyak negara berpenghasilan rendah akan menjadi bencana besar,” kata Sri.

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, Rusia telah memblokade semua pelabuhan pasca-Laut Hitam dan memutus akses ke semua ekspor negara itu, terutama biji-bijian. Langkah-langkah itu memicu kekhawatiran akan krisis pangan global.

Ukraina dan Rusia memasok 30 persen gandum dan jelai dunia, seperlima dari jagung dan setengah dari minyak bunga mataharinya, kata Global Crisis Response Group, yang dibentuk oleh Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, dalam laporannya bulan April. Rusia adalah pengekspor gas alam terbesar di dunia dan pengekspor minyak terbesar kedua.

Sri mengatakan penting untuk mengerahkan semua mekanisme pembiayaan yang tersedia untuk menyelamatkan nyawa dan memperkuat stabilitas keuangan dan sosial.

READ  Dukungan baru akan membantu memperkuat sistem perpajakan Indonesia

“G20 dapat segera mengadakan pertemuan menteri keuangan dan pertanian G20 untuk meningkatkan koordinasi antara menteri keuangan dan pertanian dan mengeksplorasi langkah-langkah untuk mengatasi kerawanan pangan yang berkembang dan masalah terkait,” katanya.

“Ini mirip dengan apa yang kita lakukan atau apa yang kita lakukan dengan menteri keuangan dan kesehatan bersama ketika kita berhadapan dengan COVID-19 dan menyiapkan mekanisme kesiapsiagaan pandemi.”

Sri melanjutkan komentarnya tentang jenderal persatuan G20, tetapi bukan rahasia lagi bahwa kelompok itu terpecah antara Barat, yang mengutuk agresi Rusia di Ukraina, dan negara-negara lain, termasuk China, Indonesia, dan India. mempertahankan hubungan dengan Moskow, kata para analis.

Perpecahan begitu parah sehingga kepala keuangan AS, Inggris dan Kanada keluar ketika menteri Rusia bangkit untuk berbicara pada pertemuan para menteri keuangan G20 di Washington pada bulan April. Menlu Rusia memberikan jawaban tersebut dalam pidato tingkat tinggi oleh kedutaan AS pada pertemuan para menteri luar negeri G20 di Bali pekan lalu.

Laporan media mengatakan tidak ada yang keluar pada hari Jumat, hari pertama pertemuan dua hari, tetapi masih harus dilihat apakah forum akan mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu.

BenarNews adalah layanan berita online yang berafiliasi dengan RFAe.