April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kesalahan Warren Buffett dalam Menghadapi Kegagalan Bank, Optimis untuk Amerika Serikat, Berkshire

Kesalahan Warren Buffett dalam Menghadapi Kegagalan Bank, Optimis untuk Amerika Serikat, Berkshire

OMAHA, Nebraska (Reuters) – Warren Buffett pada hari Sabtu mengkritik penanganannya atas gejolak baru-baru ini di sektor perbankan dan mengatakan kebuntuan plafon utang dapat menyebabkan “kekacauan” dalam sistem keuangan, bahkan ketika dia menyampaikan mosi percaya pada konglomerat AS Berkshire Hathaway.Inc (BRKa.N).

Berbicara pada pertemuan pemegang saham tahunan Berkshire, Buffett mengecam cara para politisi, regulator, dan pers menangani kegagalan Silicon Valley Bank, Signature Bank, dan First Republic Bank baru-baru ini, dengan mengatakan bahwa pesan “sangat buruk” mereka tidak perlu menakuti para deposan.

“Ketakutan itu menular,” katanya, seraya menambahkan bahwa “Anda tidak dapat menjalankan ekonomi” ketika orang khawatir uang mereka aman di bank.

Buffett juga memperingatkan tumbuhnya “tribalisme” di Washington, di mana keberpihakan mendorong orang untuk berbicara satu sama lain.

“Kita harus memoles demokrasi kita dengan cara tertentu saat kita bergerak maju,” katanya. “Tapi jika saya masih punya pilihan, saya ingin lahir di Amerika Serikat. Ini adalah dunia yang lebih baik dari yang pernah kita miliki.”

Buffett berbicara beberapa jam setelah Berkshire mengumumkan keuntungan triwulanan sebesar $35,5 miliar, dan mengatakan telah membeli kembali $4,4 miliar sahamnya, menunjukkan bahwa mereka menganggap saham tersebut dinilai terlalu rendah.

Sebaliknya, itu menjual $13,3 miliar saham perusahaan lain, dalam kuartal di mana Indeks S&P 500 (.SPX) naik 7%.

Orang terkaya keenam di dunia, Buffett sejak 1965 menjalankan Berkshire, yang lusinan bisnisnya termasuk perusahaan asuransi mobil Geico, kereta api BNSF dan nama konsumen seperti Dairy Queen dan Fruit of the Loom.

Berkshire juga memiliki $328 miliar saham, hampir setengahnya di Apple Inc (AAPL.O).

Pertemuan tersebut menampilkan Buffett, 92, ketua dan CEO Berkshire, dan Wakil Ketua Charlie Munger menjawab pertanyaan pemegang saham selama lima jam. Wakil Presiden Greg Appel, 60, dan Ajit Jain, 71, bergabung di pagi hari.

READ  Volkswagen mungkin memangkas 2.000 pekerjaan di perusahaan perangkat lunaknya: lapor

Buffett menegaskan kembali pada hari Sabtu bahwa Abel akan menggantikannya sebagai CEO, sambil menambahkan bahwa dia tidak punya rencana jika Abel tidak bisa.

Pada pertemuan tersebut, pemegang saham Berkshire memilih kembali semua anggota dewan dan menolak proposal pemegang saham terkait dengan perubahan iklim, keragaman, dan aktivitas politik.

pertandingan menyala

Buffett mengatakan regulator benar untuk menjamin deposan bank Silicon Valley, dengan mengatakan tidak melakukannya “akan menjadi bencana.”

Dia juga mengatakan bahwa pemegang saham dan eksekutif bank harus mengambil risiko salah urus, dengan Munger mengkritik eksekutif yang lebih tertarik menjadi kaya daripada pelanggan.

“Korek api yang menyala bisa menjadi kobaran api atau bisa meledak,” kata Buffett. “Kamu harus menghukum orang yang melakukan kesalahan.”

Buffett juga mengatakan dia tidak dapat membayangkan politisi atau regulator bersedia untuk “mengganggu sistem keuangan global,” termasuk jika Washington gagal memecahkan kebuntuan dalam menaikkan plafon utang, atau berapa banyak yang dapat dipinjam pemerintah.

Mengantisipasi pertanyaan tentang perbankan, Buffett menimbulkan tawa dengan menempatkan di depannya sebuah tanda bertuliskan “Tersedia untuk Dijual” dan satu lagi bertuliskan “Terus menyusui” di depan Munger.

Ini merujuk pada bagaimana pemberi pinjaman memperhitungkan sekuritas mereka, masalah utama dalam krisis perbankan baru-baru ini.

Buffett mengatakan Berkshire berhati-hati tentang bank dan telah menjual beberapa saham bank dalam enam bulan terakhir.

Pertemuan hari Sabtu adalah fokus akhir pekan yang disebut Buffett sebagai “Woodstock for Capitalists” yang menarik puluhan ribu orang ke kampung halamannya di Omaha, Nebraska.

Kehadiran meningkat dari tahun 2022, karena Berkshire menerima permintaan tiket dari 45 negara. Tidak seperti tahun lalu, alun-alun pusat kota yang menjadi tuan rumah pertemuan itu sudah penuh.

READ  Catatan pengadilan menunjukkan CEO terkenal Andrew Widhorn, yang merupakan penduduk Portlander, sedang diselidiki atas dugaan penipuan, pencucian uang, dan percobaan penghindaran pajak.

Munger: Biasakan kurang

Ketika membahas kinerja Berkshire, Buffett mengatakan sebagian besar bisnis yang beroperasi mungkin akan lebih buruk pada tahun 2023 daripada pada tahun 2022 karena aktivitas ekonomi melambat.

Namun dia mengatakan Berkshire dapat mengimbanginya dengan lebih banyak pendapatan dari investasi, termasuk US$7 miliar dalam surat utang yang dibelinya pada bulan April.

Buffett membela besarnya investasi Berkshire senilai $151 miliar di Apple, dengan mengatakan bahwa konsumen lebih kecil kemungkinannya untuk membuang iPhone seharga $1.500 mereka daripada, katakanlah, mobil kedua seharga $35.000.

“Apple berbeda dari perusahaan lain yang kami miliki,” kata Buffett. “Itu hanya bekerja lebih baik.”

Dia juga mengatakan bahwa sementara Berkshire memiliki kira-kira seperempat dari Occidental Petroleum (OXY.N), tidak ada rencana untuk mengambil alih perusahaan minyak tersebut.

Munger menimbulkan erangan teredam dengan mengatakan bahwa investor nilai seperti dirinya dan Buffett — dan sebagian besar penonton — “harus membiasakan diri menghasilkan lebih sedikit,” sebagian karena begitu banyak investor mengejar strategi serupa.

Buffett juga mengatakan tarif pajak 15% tidak akan mengganggunya. Perjanjian tahun 2021 oleh 137 negara untuk memberlakukan pajak perusahaan minimum pada tingkat ini belum dilaksanakan oleh Amerika Serikat.

Munger, banteng tua China yang memimpin investasi Berkshire di perusahaan mobil listrik BYD, juga menyerukan pengurangan ketegangan dan peningkatan perdagangan antara negara itu dan Amerika Serikat.

“Ini demi kepentingan kita bersama,” katanya.

Buffett mengutip ketegangan ini dengan mengatakan dia merasa lebih nyaman mengerahkan modal di Jepang daripada di Taiwan.

Abel, yang mengawasi bisnis non-asuransi untuk Berkshire, mengatakan BNSF menanggapi dengan sangat serius serentetan penggelinciran kereta baru-baru ini di seluruh industri, dan “ini tentang merespons dengan benar.”

READ  Administrasi Penerbangan Federal mengatakan panggilan dekat antara dua pesawat di Bandara JFK New York sedang diselidiki

Tunggu online

Sebelum pertemuan, puluhan pilot berseragam NetJets milik Berkshire berdemonstrasi di luar arena, memprotes upah rendah, jam kerja yang panjang, dan kerja berlebihan.

Sementara itu, ribuan pemegang saham berbaris di luar arena menjelang pembukaan pukul 7 pagi CST (1200 GMT). Banyak yang menyadari itu mungkin salah satu kesempatan terakhir mereka untuk melihat Buffett dan Munger, mengingat usia mereka.

Vidya Vivekananda, seorang rekan investasi dari Vancouver, Kanada, mengatakan dia dan suaminya datang 30 menit lebih awal untuk pertemuan pertama mereka.

“Sudah lama ada di daftar kami,” katanya. “Kami tidak tahu berapa lama dengan Warren dan Charlie sebelum mereka meninggalkannya.”

Yongsheng Zhao, yang tinggal di Shanghai dan seorang peneliti di sebuah perusahaan manajemen aset, mengatakan bahwa dia muncul di tengah malam dengan kursi untuk melihat Buffett dan Munger untuk kedelapan kalinya.

“Saya terinspirasi oleh semangat dan kenormalan mereka,” katanya. “Saya berharap mereka menghabiskan lima tahun lagi atau lebih.”

(Laporan oleh Jonathan Stempel) di Omaha, Nebraska; Pelaporan tambahan oleh Carolina Mandel dan John McCrank di New York; Diedit oleh Megan Davies, Ira Iosbashvili, dan Diane Kraft

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.