Januari 16, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kerjasama Internasional untuk Pengelolaan Perikanan

Pengelolaan perikanan yang efektif sangat penting untuk ketahanan pangan, mata pencaharian jutaan orang, dan semangat kehidupan laut dan keanekaragaman hayati. Dengan memberdayakan masyarakat untuk mengelola sumber daya laut secara berkelanjutan, kita dapat beradaptasi dengan lebih baik terhadap perubahan iklim, melindungi laut yang sehat, dan melindungi masyarakat yang rentan terhadap peristiwa cuaca ekstrem. Hal ini terutama berlaku di Filipina di mana pengelolaan perikanan partisipatif dan berbasis ilmu pengetahuan masih dalam tahap awal. Sampai saat ini, kebijakan perikanan di negara tersebut didasarkan pada kepentingan politik dan batas-batas administratif daripada pembatasan spesies, kesehatan cadangan dan informasi ilmiah lainnya. Namun dengan mengembangkan kemampuan ilmiah, bekerja lintas batas dan memprioritaskan partisipasi nelayan dan pemangku kepentingan lainnya, kami membantu menciptakan program pengelolaan perikanan berbasis sains yang efektif yang akan membantu manusia dan alam berkembang.

Mulai tahun 2019, Divisi Manajemen Perikanan Filipina, atau FMA, menyetujui kebijakan tersebut, yang mengarah pada transisi ke pengelolaan perikanan yang efektif, meskipun secara signifikan mengurangi penerapan COVID-19. Selama satu setengah tahun terakhir, Grup EDF Filipina telah berfokus pada pengembangan kapasitas untuk ilmu perikanan di antara komite proyek penilaian stok nasional, mempersiapkan saat sistem pengelolaan WPP dan pemangku kepentingan membutuhkan informasi yang diperlukan untuk mengembangkan rencana pengelolaan perikanan.

FMA 8, pesisir timur negara itu, termasuk Teluk Leight, Selat Surigao dan Daily Sound. Ini adalah salah satu yang paling rentan terhadap badai, angin topan dan peristiwa cuaca ekstrim. Provinsi-provinsinya adalah yang termiskin di Filipina dan paling rentan terhadap pemberontakan. Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan, atau PFAR, telah mengundang EDF Filipina untuk bermitra dengan mereka dan Komite Eksekutif FMA8 untuk mengembangkan rencana pengelolaan diversifikasi pertamanya.

READ  Narator: Apa selanjutnya setelah berakhirnya pembekuan minyak sawit Indonesia?

Untuk meluncurkan inisiatif tersebut, sebuah acara online mempertemukan EDF Indonesia Group dan Mitra Pemerintah Indonesia dan FMA 8 Executive System and Planning Group. Acara ini memberikan kesempatan bagi pemangku kepentingan dan pengambil keputusan WPP 8 untuk mempelajari bagaimana proses perencanaan dilaksanakan dengan sumber daya, habitat, dan tantangan pengelolaan yang serupa. Ini memberikan contoh kehidupan nyata dari perencanaan pengelolaan perikanan untuk mengumpulkan informasi teoretis yang diberikan kepada para pemangku kepentingan.

Tim dan mitra Indonesia memberikan inisiatif perencanaan dan desain pengelolaan perikanan, serta pembelajaran di Lampang dan Jawa Barat untuk rajungan dan beragam perikanan pesisir dari tempat lain di dunia. Keterlibatan pemangku kepentingan yang sebenarnya merupakan bagian penting dari perencanaan di ketiga bidang, mulai dari pengumpulan data hingga pengambilan keputusan, dan WPP 8 berusaha untuk mengadopsi proses perencanaannya sendiri.

Di breakout room setelah presentasi, peserta diminta untuk mendiskusikan tiga pertanyaan:

  • Aspek presentasi mana yang paling mengesankan Anda?
  • Komponen apa yang dapat diadopsi untuk proses perencanaan WPP 8?
  • Keterampilan dan kemampuan apa yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan upaya perencanaan secara efektif?

Jawaban atas pertanyaan pertama tentang spesies tunggal yang paling banyak digaungkan dan pendekatan yang beragam di berbagai wilayah, sifat partisipatif dari proses dan penyertaan subsidi, asuransi, dan jaring jaminan sosial lainnya dalam rencana pengelolaan perikanan. Kesamaan antara Indonesia dan Filipina tidak hanya dipengaruhi oleh sumber daya, tetapi juga oleh tantangan kuantitas, pengelolaan dan implementasi dalam pengelolaan perikanan.

Peserta FMA8 menganggap keterlibatan pemangku kepentingan sebagai salah satu komponen terpenting. Yang lain menyebutkan komunikasi, fasilitas yang baik, dan instruksi untuk kerja tim – elemen terpenting dari proses perencanaan.

READ  Bisakah Indonesia mempertahankan target pemulihan Pemerintah-19?

Pertanyaan ketiga adalah tentang keterampilan dan kemampuan apa untuk menerapkan banyak jawaban menarik, termasuk kebutuhan untuk mengintegrasikan lensa gender dan iklim dalam prosesnya. Keterampilan perencanaan, komunikasi dan fasilitasi juga menjadi keterampilan penting untuk dikembangkan dalam tim perencanaan WPP 8. WPP 8 diidentifikasi sebagai penting untuk mengembangkan kemampuan ilmiah untuk sistem manajemen dan pemerintah daerah. NSAP dan EDF akan memandu sistem manajemen dan pemangku kepentingan lainnya dalam mengembangkan proses penilaian saham dan menggunakan informasi tersebut untuk mengembangkan kebijakan yang efektif dan dapat diterapkan.

Jawaban atas pertanyaan ketiga, khususnya, akan menjadi dasar kegiatan tindak lanjut yang berfokus pada identifikasi kebutuhan pengembangan kapasitas untuk pengembangan dan pelaksanaan Proses Perencanaan Pengelolaan Perikanan WPP 8.

WPP 8 Pimpinan Biro Perikanan berharap proses perencanaan yang mereka buat bersama dengan EDF ini dapat diterima dengan baik oleh badan pengelola. Baik Biro Perikanan maupun Grup EDF Filipina berharap proses ini akan dimulai pada tahun 2022 dan menghasilkan rencana pengelolaan yang relevan dengan sumber daya WPP dan dapat dilaksanakan oleh para pemangku kepentingannya.