Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kepresidenan Prancis membuat kesalahan dalam pernyataan Macron mengenai genosida Rwanda – Politico

Kepresidenan Prancis membuat kesalahan dalam pernyataan Macron mengenai genosida Rwanda – Politico

“Tidak ada yang bisa saya tambahkan atau kurangi dari apa yang saya katakan,” tambah Macron dalam rekaman video yang disiarkan pada hari Minggu tentang “momen yang sangat penting dan sangat kejam” dalam sejarah Rwanda.

Pada tahun 1994, ekstremis dari kelompok etnis Hutu melancarkan pembunuhan besar-besaran terhadap minoritas Tutsi dan Hutu moderat, menewaskan sekitar 800.000 orang di negara Afrika Timur yang tidak memiliki daratan tersebut.

Sebuah laporan tahun 2021, yang dipimpin oleh sejarawan Prancis, menyimpulkan bahwa Prancis memikul “tanggung jawab yang sangat besar” atas apa yang terjadi, dan “buta” terhadap persiapan genosida. Paris, di bawah Presiden François Mitterrand, mendukung para pemimpin Hutu saat itu.

Kata-kata Macron tidak sesuai dengan penjelasan kepresidenan Prancis kepada wartawan pekan lalu mengenai garis besar surat yang akan datang ke Rwanda. Dalam sambutannya yang dilihat oleh Politico, Macron diperkirakan akan melangkah lebih jauh dalam mengakui kegagalan Prancis dalam menghentikan genosida.

Pernyataan itu menambahkan: “Kepala negara akan mengingatkan semua orang bahwa… masyarakat internasional mempunyai sarana untuk mengetahui dan bertindak… dan bahwa Perancis, yang bisa menghentikan genosida dengan sekutunya di Barat dan Afrika, tidak mempunyai kekuatan untuk menghentikan genosida tersebut. keinginan untuk melakukannya.” Dia berkata.

Seorang pejabat pers di Istana Elysee mengatakan kepada Politico pada hari Senin bahwa telah terjadi “kesalahan dalam tim komunikasi.”

READ  Penyintas festival musik bercerita tentang pelarian mengerikan dari teroris Hamas: 'Mereka mengejar kami selama berjam-jam'