April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kekhawatiran terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok tidak menggagalkan usaha Indonesia

Kekhawatiran terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok tidak menggagalkan usaha Indonesia

Sudah lama tertunda, Tiongkok mendukungnya Kereta Cepat Jakarta-Bandung Kereta peluru pertama di Indonesia dibuka untuk umum pada tanggal 2 Oktober, menandai selesainya proyek kereta berkecepatan tinggi. Tiongkok memberikan dukungan finansial yang besar terhadap proyek ini melalui bank kebijakan dan badan usaha milik negara.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa hal ini bertujuan untuk mendapatkan pengaruh di negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, Indonesia telah dengan tegas mempertahankan keagenannya dan meminimalkan dampak terhadap kedaulatan perekonomiannya, serta menjaga anggaran negaranya sesuai dengan rencana. Ini jauh melebihi perkiraan biaya aslinya.

Proyek ini merupakan salah satu dari banyak proyek yang dilihat dari sudut pandang persaingan geopolitik di Asia Tenggara, dan meskipun proyek ini tampaknya merupakan kemenangan ekonomi strategis bagi Indonesia dan Tiongkok, Indonesia telah mampu mengisi kesenjangan infrastruktur konektivitasnya sementara Tiongkok telah mampu mengamankan dia. Dipengaruhi oleh Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI). Namun, rencana itu gagal Masalah-masalah ekonomi.

Diplomasi jebakan utang?

Dengan konstruksi yang dimulai pada tahun 2016 di masa puncak BRI yang berpengaruh di Tiongkok, China Development Bank menyediakan sebagian besar pembiayaan untuk proyek tersebut, dengan anggaran besar sebesar US$4,5 miliar dalam bentuk dana lunak dari usaha patungan Indonesia-Tiongkok. Namun, karena Covid-19 dan penundaan logistik lainnya, proyek ini terlambat dari jadwal dan di bawah anggaran sebesar US$1,2 miliar.

Tiongkok ingin Indonesia menjaga anggaran negaranya tetap sesuai, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah Tiongkok mempraktikkan diplomasi perangkap utang di negara-negara berkembang.

Masih ada pertanyaan mengenai tekanan Indonesia untuk membayar kembali utangnya yang sangat besar, dengan Tiongkok yang menuntut tingkat bunga pembayaran sebesar 3,4 persen, sementara Indonesia berupaya menurunkan tingkat bunga sebesar 2 persen.

READ  Swiss Open: Di tunggal putra, HS Prannoy mengalahkan Anthony Sinisuka Jinting dari Indonesia untuk melaju ke final.

Namun Tiongkok bukanlah satu-satunya negara yang mendanai proyek tersebut. Pendanaan kereta cepat Jakarta-Bandung awalnya diperebutkan antara China dan Jepang. Setelah keberhasilan Jepang dalam mengatasi tantangan kepadatan penduduk Jakarta dengan membangun Sistem Mass Rail Transit Jakarta pada tahun 2000an, sebuah peluang untuk meningkatkan konektivitas antar kota diusulkan dalam bentuk kereta api berkecepatan tinggi Bandung-Jakarta.

Pada tahun 2015, Tiongkok dan Jepang mengajukan penawaran. Meskipun terdapat keuntungan tambahan dalam penawaran Tiongkok, seperti tawaran transfer teknologi, alasan utama Jepang kalah dalam penawaran tersebut adalah desakan Indonesia untuk mendapatkan jaminan pinjaman dari pemerintah. Hal ini menyoroti bagaimana Indonesia berusaha mempertahankan kedaulatannya.

Ketika Indonesia menolak tawaran Jepang karena alasan tersebut, Indonesia pun menegaskan klaim Tiongkok terhadap dirinya sendiri. Namun, Beijing bersikap keras ketika diminta oleh Jakarta untuk membayar lebih banyak anggaran, sehingga memberikan tekanan pada hubungan ekonomi Indonesia-Tiongkok yang pernah kuat.

Proyek infrastruktur besar seperti Nusantara – rencana ambisius Presiden Indonesia Joko Widodo untuk memindahkan ibu kota negara ke Kalimantan Timur – pada awalnya menarik minat finansial Tiongkok dari perusahaan seperti Alibaba Cloud, namun akhirnya gagal.

Badan ini hadir di negara-negara Asia Tenggara

Namun, apa yang diilustrasikan oleh proyek kereta api berkecepatan tinggi adalah niat Indonesia untuk mempertahankan kewenangannya dalam melakukan inisiatif-inisiatif tersebut, seperti yang terlihat dalam keputusannya untuk membayar lebih banyak biaya dalam anggarannya sendiri. Meskipun Tiongkok menjanjikan investasi infrastruktur yang besar di Asia Tenggara, terdapat tren peningkatan negara-negara yang akan melakukan hal yang sama.

Jalur Kereta Api Pantai Timur Malaysia, yang dibiayai oleh Bank Ekspor-Impor Tiongkok, juga menghadapi masalah serupa. Proyek yang terhenti sejak tahun 2016 dengan perkiraan biaya sebesar US$16 miliar ini direvisi menjadi US$11 miliar pada tahun 2019 oleh Perdana Menteri Mahathir Mohamad. Dan kesepakatan yang menguntungkan pekerja Malaysia dibuat untuk membuat investasi antara Malaysia dan Tiongkok menjadi kesepakatan yang lebih adil.

READ  Indonesia berencana mengimpor 1 juta ton beras dari China

Di Thailand, Tiongkok akan membangun kereta api berkecepatan tinggi yang menghubungkan Bangkok ke Nakhon Ratchasima di Thailand dengan pendanaan dari EXIM Bank Tiongkok dan China Railway International Company Limited milik negara. Diperkirakan menelan biaya 179 miliar baht (US$5 miliar), dimana 13,2 miliar baht akan berasal dari anggaran pemerintah Thailand, dan sisanya 166 miliar baht akan disediakan oleh dana konsesi Tiongkok.

Namun, kondisi keuangan telah menimbulkan kekhawatiran bagi Kantor Pengelolaan Utang Publik Thailand. Persyaratan pinjaman Tiongkok, khususnya transfer teknologi (klausul pinjaman menetapkan bahwa Thailand dilarang menggunakan teknologi Tiongkok) dan ketentuan bahwa bahan dan tenaga kerja Tiongkok digunakan untuk konstruksi, tidak diterima oleh otoritas Thailand.

Dengan demikian, proyek tersebut menemui jalan buntu.

Proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung menyoroti bahwa meskipun peran ekonomi Tiongkok melalui pendanaan pembangunan sangat besar, namun perusahaan di Asia Tenggara tidak dapat diabaikan.

Hal ini mempunyai implikasi yang lebih luas terhadap geopolitik kawasan, yang seringkali hanya dilihat melalui kacamata persaingan AS-Tiongkok. Negara-negara Asia Tenggara pada akhirnya akan membela kepentingan mereka sendiri tanpa memilih “pihak” atau bergantung pada kekuatan besar mana pun.

Teesta Prakash adalah mantan peneliti di Program Asia Tenggara dan analis data untuk Asia Power Index di Jacques Sato Lowy Institute. Komentar ini awalnya muncul di blog Lowy Institute, The Interpreter.