Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peran pemuda dalam mempromosikan konten dalam Kepresidenan G20 Indonesia

Jakarta. Debat Kelompok Tingkat Tinggi tentang Peluang Reformasi Kebijakan untuk Mewujudkan Keberagaman digelar pada KTT Keempat Y20 di Manokwari, Papua Barat, Sabtu.

Delegasi Y20 kemudian akan mempresentasikan para pemimpin G20 dengan laporan rekomendasi kebijakan tentang keragaman dan konten. Pembuat kebijakan dan pelatih pada kelompok tingkat tinggi terbaru telah mendorong kaum muda untuk berpartisipasi dalam kepresidenan G20 Indonesia. Antara lain dengan bekerja sama dengan Tourism Working Group (TWG) G20 yang dipimpin Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Dalam pertemuan tersebut, Menteri Pariwisata Sandyaka Uno mengatakan siap bekerja sama dengan generasi muda untuk mempromosikan pariwisata di Indonesia. Menurut Chandiyaga, masukan kaum muda menjadi pertimbangan, karena 55 persen penduduk Indonesia adalah generasi millennial dan General Z.

“Jika kita ingin relevan di TWG, kita harus melibatkan pikiran anak muda yang sangat progresif, kreatif dan inovatif untuk memberikan masukan dan ide.

Co-chair G20 Indonesia Dian Triansyah Djani menyatakan keyakinannya kepada pemerintah bahwa kepresidenan G20 akan memberikan hasil nyata, termasuk memastikan pemulihan menyeluruh dari epidemi Pemerintah-19.

“Presiden menginginkan distribusi yang solid dalam bentuk rencana dan inisiatif. Di sinilah kaum muda dapat memainkan peran kunci dalam menginspirasi tindakan bagi para pemimpin G20. Anda dapat memunculkan ide, memulai proyek, dan berkolaborasi.” kata Dian.

“Buku Putih Y20 membahas empat masalah prioritas, termasuk keragaman dan konten. Pertanyaannya adalah bagaimana menerjemahkannya ke dalam rencana dan proyek yang konkret,” tambahnya.

Jaleswari Pramodhavardhani dari Kantor Staf Kepresidenan berbagi pemikirannya tentang bagaimana perwakilan pemuda dapat memastikan bahwa rekomendasi kebijakan mereka tidak hanya dapat diterapkan tetapi juga berdasarkan prinsip-prinsip hak asasi manusia. Menurut Jaleswari, penting bagi generasi muda untuk memahami prinsip-prinsip persatuan, keadilan, dan perlindungan hak asasi manusia. Kaum muda dapat memberikan kritik yang membangun dan terus melakukan advokasi untuk perlindungan hak asasi manusia.

READ  Kinerja neraca perdagangan terjamin - UOB

“Saya mengajak generasi muda untuk percaya diri dalam memberikan rekomendasi dan kritik kebijakan yang didukung dengan analisis mendalam. Kritik kreatif bukan hanya bagian dari proses demokrasi tetapi juga pengingat kepada pemerintah untuk melanjutkan upayanya terhadap bangsa. Kesejahteraan,” kata Jaleswari.

Yenni Wahid, pendiri Wahid Institute, berbicara tentang kreativitas anak muda dan kepeduliannya terhadap masyarakat. Jenny mengatakan bahwa tidak seperti generasi tua, anak muda inovatif dalam menggunakan sumber daya saat ini seperti media sosial atau situs lain.

Kaum muda juga memiliki kekuatan, keinginan, pengetahuan, dan keahlian untuk mendorong keragaman inklusif dan reformasi kebijakan inklusif. KTT Keempat Y20 dihadiri oleh puluhan delegasi muda dari dalam dan luar negeri. Ini adalah pertama kalinya Y20 mengacu pada keragaman dan konten sebagai jalur kebijakan secara keseluruhan.

Diskusi sebelum KTT Keempat Y20 akan fokus pada dua subtema: pendidikan inklusif dan ekonomi kreatif.