Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kedutaan Besar AS di Bagdad menjadi sasaran serangan rudal, namun tidak ada korban jiwa yang dilaporkan

Kedutaan Besar AS di Bagdad menjadi sasaran serangan rudal, namun tidak ada korban jiwa yang dilaporkan

BAGHDAD (Reuters) – Kedutaan Besar AS di Bagdad diserang oleh rentetan rudal pada Jumat pagi, namun tidak ada korban jiwa, kata juru bicara kedutaan AS di Bagdad.

Juru bicara itu mengatakan dia yakin serangan itu dilakukan oleh milisi yang bersekutu dengan Iran di Irak. Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab.

Ini adalah serangan rudal pertama yang dilaporkan terhadap kedutaan sejak sekelompok milisi Syiah yang bersekutu dengan Iran memulai serangan terhadap pasukan AS di pangkalan militer di Irak dan negara tetangga Suriah pada pertengahan Oktober.

Kelompok-kelompok bersenjata, yang beroperasi di bawah bendera Perlawanan Islam di Irak, mengaitkan lebih dari 70 serangan semacam itu dengan dukungan Washington terhadap Israel dalam serangan dahsyat di Gaza.

Juru bicara kedutaan mengatakan: “Kami menyerukan kepada pemerintah Irak sekali lagi, seperti yang telah kami lakukan dalam banyak kesempatan, untuk melakukan segala daya untuk melindungi staf, fasilitas diplomatik, dan mitra koalisi.”

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Perdana Menteri Irak Muhammad Shia al-Sudani mengatakan bahwa ia mengarahkan dinas keamanan untuk mengejar para pelaku, menggambarkan mereka sebagai “kelompok penjahat yang sama sekali tidak mewakili keinginan rakyat Irak.”

Dia juga mengatakan bahwa mengganggu stabilitas Irak dan reputasinya serta menargetkan tempat-tempat yang telah menjadi komitmen Irak untuk dilindungi adalah tindakan terorisme.

Ledakan terdengar di dekat kedutaan di pusat ibu kota Irak sekitar pukul empat pagi pada hari Jumat. Sirene terdengar memberitahu orang-orang untuk berlindung, menurut video media sosial dari tempat kejadian.

Selain staf diplomatiknya di Irak, Amerika Serikat memiliki sekitar 2.500 tentara di negara tersebut dalam misi yang dikatakan bertujuan untuk memberikan nasihat dan bantuan kepada pasukan lokal yang berupaya mencegah kembalinya ISIS, yang pada tahun 2014 merebut wilayah yang luas. di kedua negara sebelum mengambil kendali atas dirinya. Dikalahkan.

READ  Taiwan bergegas membawa pesawat untuk memperingatkan pesawat China di zona pertahanan udaranya

“Kami tegaskan kembali bahwa kami mempunyai hak untuk membela diri dan melindungi personel kami di mana pun di dunia,” kata juru bicara tersebut.

Misi PBB di Irak mengutuk serangan tersebut. “Irak tidak boleh terlibat dalam konflik yang lebih luas yang akan mengancam stabilitas dan pencapaian yang telah dicapai dengan susah payah sejauh ini,” katanya dalam sebuah postingan di media sosial.

Laporan oleh Taimur Azhari – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab, Diedit oleh Gerry Doyle dan Angus MacSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru