Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebuntuan politik akan meningkatkan risiko ekonomi di Perancis

Kebuntuan politik akan meningkatkan risiko ekonomi di Perancis

Satu hal yang jelas setelah hasil pemilu Perancis yang mengejutkan pada hari Minggu: pemerintahan baru yang dibentuk oleh Presiden Emmanuel Macron akan menghadapi kelumpuhan politik selama berbulan-bulan. Yang kurang pasti adalah apakah stagnasi ini akan mendorong perekonomian Perancis yang terlilit utang ke dalam tekanan lebih lanjut.

Gejolak ini sekali lagi menyoroti utang Perancis yang membengkak sebesar tiga triliun euro dan defisit yang telah meningkat hingga lebih dari lima persen output perekonomian, mendorong lembaga pemeringkat kredit Standard & Poor’s untuk segera mengeluarkan peringatan pada hari Senin tentang peringkat utang negara Perancis.

Badan tersebut, yang telah menurunkan peringkat utang Perancis pada tanggal 31 Mei, mengatakan bahwa “ketidakpastian membayangi struktur masa depan pemerintahan Perancis,” yang mengecewakan pemerintah, yang kredibilitas ekonominya merupakan salah satu aset politik terpentingnya. Badan tersebut menambahkan bahwa jika polarisasi di parlemen Perancis yang baru melemahkan kemampuan pemerintah untuk mereformasi keuangannya, maka peringkat utang Perancis mungkin akan diturunkan lagi.

Perancis menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah partai-partai sayap kiri mencapai kemajuan tak terduga dalam pemilu legislatif nasional, menyalip partai nasionalis anti-imigrasi, Rally National, untuk mengamankan jumlah kursi terbesar di Dewan Perwakilan Rakyat. Hasil ini membuat tidak ada partai – termasuk koalisi sentris pimpinan Macron – yang memperoleh mayoritas, dan majelis rendah terpecah menjadi tiga blok yang saling bertentangan.

Perekonomian Perancis sedang melalui masa sulit. Tingkat pengangguran, yang tahun lalu turun ke level terendah dalam 15 tahun sebesar 7%, kembali meningkat karena produsen mengurangi produksi dan memperlambat ekspor. Konsumen, yang bosan dengan inflasi yang terus-menerus, juga memangkas pengeluaran, yang merupakan pendorong utama pertumbuhan.

READ  Mengapa 'pengetatan kuantitatif' adalah kartu kunci yang dapat menjerumuskan pasar saham

Pemerintahan Macron baru-baru ini memperingatkan bahwa pertumbuhan akan lebih lemah dari perkiraan tahun ini karena pemerintah berupaya memangkas pengeluaran sebesar lebih dari 20 miliar euro (sekitar $21,5 miliar). Uni Eropa menegur Perancis akhir bulan lalu karena melanggar peraturan fiskal yang membatasi pengeluaran dan pinjaman. Utang Perancis telah meningkat hingga lebih dari 110 persen dari output perekonomian, dan negara ini mengalami defisit anggaran yang besar setelah pemerintah mengeluarkan banyak uang untuk melindungi konsumen dan dunia usaha dari lockdown akibat pandemi dan kenaikan harga energi.

Lawan Macron dari sayap kanan dan kiri telah menggunakan masalah utang untuk menyerangnya selama kampanye pemilu mereka. Namun partai-partai utama tidak berminat untuk mencapai konsensus, dan investor khawatir bahwa parlemen baru mungkin gagal meloloskan anggaran pada musim gugur yang mencakup pemotongan belanja besar-besaran dan menghindari risiko pemotongan utang negara Perancis lebih lanjut.

Dalam sebuah catatan kepada kliennya, Alex Everett, direktur investasi di Aberdeen, sebuah perusahaan investasi yang berbasis di London, menulis: “Setelah masalah ini mereda, kebuntuan parlemen yang tertunda akan terbukti lebih merusak daripada yang diperkirakan sebelumnya. Masalah anggaran Perancis belum hilang. Upaya Macron untuk memaksakan persatuan malah memicu lebih banyak perselisihan.”

Investor telah menaikkan biaya pinjaman pemerintah. Selisih antara suku bunga yang dibebankan investor pada utang Perancis dan Jerman telah meningkat menjadi kesenjangan terbesar sejak krisis keuangan, sebuah tanda bahwa investor khawatir terhadap kemampuan Perancis dalam mengelola keuangannya. Risikonya adalah utang Perancis akan tumbuh ke tingkat yang lebih besar, yang dapat menyebabkan kenaikan pembayaran bunga lebih cepat.

Gambaran ini semakin diperumit oleh koalisi sayap kiri, Front Populer Baru, yang pada hari Minggu memenangkan jumlah kursi terbesar di Dewan Perwakilan Rakyat. Partai tersebut, sebuah blok yang mencakup perwakilan komunis, hijau, dan sosialis, berupaya mengenakan “pajak besar kepada orang kaya dan mendistribusikan kekayaan.” Jadwal acara Terinspirasi oleh kelompok sayap kiri, partai Rebel France mengatakan pihaknya siap menantang peraturan fiskal Uni Eropa jika diperlukan untuk melaksanakan programnya.

READ  Dow berjangka turun setelah pembalikan buruk dari reli pasar; Tesla Potong Keuntungan Tajam

Memang benar, kecuali pemerintah menaikkan pajak terhadap perusahaan dan orang kaya, blok sayap kiri kemungkinan besar akan menolak anggaran nasional apa pun yang memenuhi janji Perancis kepada Brussel dan lembaga pemeringkat utang untuk mengurangi defisit tahun depan menjadi 4,4% PDB, dari 5,1% , tulis Mujtaba Rahman, Managing Director Eurasia Group di Eropa, dalam analisisnya. Dia menambahkan bahwa kelompok tersebut juga akan berupaya meningkatkan pengeluaran untuk pendidikan dan layanan kesehatan dan mungkin mendorong peningkatan upah minimum di Perancis.

Namun kelompok sayap kiri, betapapun beraninya pendirian mereka, tidak akan mempunyai kendali secara keseluruhan, sehingga agenda mereka kecil kemungkinannya untuk disetujui. Hal ini telah meredakan kekhawatiran di kalangan investor mengenai dampak ekonomi dari program belanja NPF. Kerugiannya diperkirakan sekitar 187 miliar euro per tahun, jumlah total yang akan ditanggung oleh peningkatan pajak terhadap perusahaan dan individu kaya hingga 150 miliar euro, dan penghapusan berbagai keringanan pajak perusahaan.

“Parlemen yang digantung kemungkinan akan menjadi solusi terbaik untuk saham-saham Eropa,” kata Claudia Panseri, kepala investasi Perancis di UBS Global Wealth Management.

Pada hari Senin, Menteri Keuangan Macron, Bruno Le Maire, memperingatkan dalam sebuah postingan di X bahwa program ekonomi blok sayap kiri dapat mendorong Prancis ke dalam krisis keuangan dan penurunan ekonomi. “Ini akan menghancurkan hasil kebijakan yang telah kami terapkan selama tujuh tahun yang memberikan lapangan kerja, daya tarik, dan pabrik bagi Prancis,” katanya.

Kebuntuan legislatif “menandakan berakhirnya reformasi pro-pertumbuhan Macron,” kata Holger Schmieding, kepala ekonom di Berenberg Bank. Dia menambahkan bahwa koalisi sentris Macron mungkin harus menerima pembatalan beberapa inisiatif utamanya – mungkin termasuk langkahnya untuk menaikkan usia pensiun Prancis menjadi 64 tahun dari 62 tahun, yang telah menyebabkan demonstrasi nasional pada tahun 2022.

READ  CEO BlackRock Larry Fink melihat nilai dalam ETF

Schmieding menambahkan bahwa dampak dan ketidakpuasan di kalangan investor global kemungkinan besar akan menyebabkan, dalam jangka panjang, penurunan pertumbuhan dan peningkatan inflasi di Perancis. “Bersamaan dengan kemungkinan penurunan peringkat kredit, hal ini akan meningkatkan biaya pembiayaan dan memperburuk masalah keuangan yang dihadapi Prancis,” ujarnya.