Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebakaran di sebuah gereja Koptik di Kairo menewaskan 41 orang, termasuk 10 anak-anak

Kebakaran di sebuah gereja Koptik di Kairo menewaskan 41 orang, termasuk 10 anak-anak

Kebakaran terjadi di sebuah gereja Ortodoks Koptik yang ramai selama salat subuh di ibukota Mesir pada hari Minggu, dengan cepat memenuhinya dengan asap hitam tebal dan menewaskan 41 jemaah, termasuk setidaknya 10 anak-anak.

Saksi mata mengatakan bahwa banyak jemaah yang terjebak melompat dari lantai atas Gereja Martir Abu Sefein dalam upaya untuk menghindari kobaran api yang hebat. “Mati sesak napas, mati lemas semuanya,” kata seorang saksi yang tercengang, hanya menyebut sebagian nama, Abu Bishoy.

Enam belas orang terluka, termasuk empat polisi yang ikut serta dalam upaya penyelamatan.

Tidak segera diketahui apa yang menyebabkan kebakaran terjadi di gereja yang terletak di lingkungan Imbaba, yang dihuni oleh kelas pekerja. Penyelidikan awal menunjukkan hubungan arus pendek, menurut pernyataan polisi.

Keluarga yang menangis menunggu kerabat mereka di luar, yang masih berada di dalam gereja dan di rumah sakit terdekat tempat para korban dibawa. Rekaman adegan yang beredar online menunjukkan furnitur yang terbakar, termasuk meja dan kursi kayu. Petugas pemadam kebakaran terlihat memadamkan api, sementara yang lain membawa korban ke ambulans.

Saksi mata mengatakan ada banyak anak di dalam gedung berlantai empat itu ketika kebakaran terjadi.

“Ada anak-anak, kami tidak tahu bagaimana menjangkau mereka,” kata Abu Bishoy. Kami tidak mengenal putra atau putri ini. Apakah ini mungkin?”

Sebuah dokumen rumah sakit yang diperoleh Associated Press melaporkan bahwa Rumah Sakit Umum Imbaba menerima 20 mayat, termasuk 10 anak-anak. Dia menambahkan bahwa dia memiliki tiga saudara kandung, kembar berusia 5 dan 3 tahun. Uskup gereja itu, Abdel Masih Bakhit, termasuk di antara yang tewas di kamar mayat rumah sakit.

READ  India mengatakan akan melindungi kepentingannya saat kapal-kapal China menuju ke Sri Lanka

Dua puluh satu mayat dipindahkan ke rumah sakit lain. Tidak segera diketahui apakah ada anak di antara mereka.

Musa Ibrahim, juru bicara Gereja Ortodoks Koptik, mengatakan kepada AP bahwa kembar tiga berusia lima tahun, ibu, nenek, dan bibi mereka termasuk di antara yang tewas. Dia mengatakan pemakaman untuk orang mati akan diadakan di dua gereja di lingkungan Al-Warraq terdekat.

Saksi Imad Hanna mengatakan bahwa gereja termasuk dua tempat yang digunakan untuk penitipan anak, dan salah satu pekerja gereja berhasil mengeluarkan beberapa anak.

“Kami naik ke atas dan menemukan orang mati. Dan kami mulai melihat dari luar bahwa asap semakin meningkat, dan orang-orang ingin melompat dari lantai atas,” kata Hanna.

“Kami menemukan anak-anak,” katanya, beberapa mati dan beberapa hidup.

Menteri kesehatan negara itu menyalahkan asap dan desak-desakan ketika orang-orang mencoba melarikan diri dari kobaran api karena menyebabkan kematian. Itu adalah salah satu tragedi kebakaran terburuk di Mesir dalam beberapa tahun terakhir.

Gereja ini terletak di jalan sempit di salah satu lingkungan terpadat di Kairo. Minggu adalah hari kerja pertama dalam seminggu, dan kemacetan lalu lintas menghalangi jalan-jalan Imbama dan sekitarnya di pagi hari.

Beberapa kerabat mengkritik apa yang mereka katakan adalah keterlambatan kedatangan ambulans dan petugas pemadam kebakaran. Seorang wanita yang berdiri di luar gereja yang terbakar berkata: “Mereka datang setelah orang-orang mati.. Mereka datang setelah gereja dibakar.”

Menteri Kesehatan Khaled Abdel Ghaffar menjawab bahwa ambulans pertama tiba di lokasi dua menit setelah kebakaran dilaporkan.

Para pejabat mengatakan 15 mobil pemadam kebakaran dikerahkan ke tempat kejadian untuk memadamkan api, sementara ambulans mengangkut korban luka ke rumah sakit terdekat.

READ  Mengapa Rusia sangat menginginkan wilayah Donbass?

Presiden Abdel Fattah El-Sisi berbicara melalui telepon dengan Paus Tawadros II yang beragama Kristen Koptik untuk menyampaikan belasungkawa, menurut kantor kepresidenan. Sheikh Ahmed Al-Tayeb, Imam Besar Al-Azhar Al-Sharif, dan pejabat pemerintah lainnya juga menyampaikan belasungkawa kepada kepala Gereja Koptik.

“Saya mengikuti perkembangan kecelakaan tragis itu,” tulis Sisi di Facebook. Saya mengarahkan semua lembaga dan lembaga negara terkait untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan dan segera menangani insiden ini dan dampaknya.

Menteri Kesehatan Abdel Ghaffar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua dari yang terluka telah dipulangkan dari rumah sakit, sementara yang lain masih menerima perawatan.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan menerima laporan kebakaran pada pukul 9 pagi waktu setempat, dan paramedis menemukan bahwa kebakaran terjadi di AC di lantai dua gedung.

Kementerian, yang mengawasi polisi dan petugas pemadam kebakaran, menyalahkan korsleting api, yang menghasilkan asap dalam jumlah besar. Sementara itu, jaksa penuntut umum negara itu, Hamada El-Sawy, telah memerintahkan penyelidikan dan tim jaksa telah dikirim ke gereja. Dia mengatakan sebagian besar korban meninggal karena menghirup asap.

Kemudian pada hari Minggu, layanan darurat mengatakan mereka dapat memadamkan api dan perdana menteri serta pejabat senior pemerintah lainnya tiba untuk memeriksa lokasi. Perdana Menteri Mostafa Madbouly mengatakan para korban yang masih hidup dan keluarga korban akan menerima kompensasi dan pemerintah akan membangun kembali gereja tersebut.

Umat ‚Äč‚ÄčKristen di Mesir membentuk sekitar 10% dari 103 juta penduduk negara itu dan telah lama mengeluhkan diskriminasi oleh mayoritas Muslim di negara itu.

Kebakaran hari Minggu adalah salah satu tragedi kebakaran terburuk dalam beberapa tahun terakhir di Mesir, di mana standar keselamatan dan peraturan kebakaran tidak ditegakkan dengan baik. Pada Maret tahun lalu, kebakaran di sebuah pabrik pakaian di dekat Kairo menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai 24 lainnya.

READ  Serangan roket menghantam Lviv di Ukraina barat saat Biden mengunjungi Polandia | berita perang antara rusia dan ukraina