September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kai Havertz dan Christian Pulisic memberi Chelsea keunggulan yang sehat atas Lille | Liga Champions

Melihat sisi positif dari panggilan pilihan besar Thomas Tuchel, Romelu Lukaku setidaknya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang caranya Chelsea Bercita-cita untuk bermain sekarang.

Itu adalah penampilan yang tangguh dan cerdas oleh juara Eropa, yang melakukannya dengan baik dengan teka-teki £ 97,5 juta menonton dari bangku cadangan selama 90 menit, dan berdasarkan bukti itu, Lukaku dapat dimaafkan karena mempertanyakan apakah peran barunya yang semakin berkurang akan tetap ada. .

Lagi pula, tidak ada alasan bagus mengapa Tuchel Belgia akan kembali ketika Chelsea bertemu Liverpool di final Piala Carabao pada hari Minggu. Itu bisa lebih memalukan bagi Lukaku setelah kemenangan yang nyaman melawannya malam.

Chelsea jauh lebih efisien dengan Kai Havertz memberikan pergerakan, mobilitas dan tebasan di depan dan memiliki pegangan yang kuat pada pertandingan babak 16 besar setelah Christian Pulisic memberi mereka keunggulan 2-0 untuk membawa Prancis bulan depan, di mana Lukaku mungkin sudah berencana kembali ke Inter Milan.

Perasaan yang berkembang adalah bahwa istirahat yang bersih cocok untuk semua pihak. Sebuah ‘tampilan kelelahan’ adalah bagaimana Tuchel memperjelas keputusannya untuk berpisah dengan penandatanganan rekor Chelsea tetapi tidak ada yang membeli itu. Seperti biasa, buktinya ada di lapangan.

Lukaku hanya mencatatkan tujuh touchdown melawan Crystal Palace di pertandingan sebelumnya, yang paling sedikit yang dicetak pemain mana pun di Liga Premier dalam lebih dari 90 menit sejak Opta mulai melacak jejak pada tahun 2003. Angka anonimitas memudahkan Tuchel, yang tampaknya sesuatu dengan memilih tiga depan yang memberinya kecepatan lateral, penipuan dan ketidakpastian di sepertiga akhir.

Itu adalah keputusan yang kontroversial, dan Tuchel harus membayar. Chelsea tersandung baru-baru ini, dan tantangan gelar jatuh selama periode musim dingin yang suram, menyebabkan kerugian besar bagi Chelsea. Drama berikutnya tidak pernah terasa begitu jauh, dan sementara ada momen manis sebelum kick-off – trio cedera Ben Chilwell, Callum Hudson-Odoi dan Rhys James saat mereka melihat piala terakhir klub di seberang lapangan – tepuk tangan penonton meriah. disertai dengan kesadaran bahwa musim ini tidak akan ditentukan oleh kejayaan klub-klub Piala Dunia.

Sundulan Kai Havertz melewati kiper Lille Leo Jardim
Kai Havertz melakukan tendangan sundulan melewati kiper Lille Leo Jardim. Foto: Glenn Kirk/AFP/Getty Images

Ini lebih penting daripada Abu Dhabi dan sepertinya Chelsea sudah mengetahuinya sejak awal. Pulisic membawa pertandingan ke Lille dengan beberapa tendangan cepat dan seharusnya mencapai gol pembuka dalam waktu empat menit, dan Havertz entah bagaimana mengonversi umpan silang Cesar Azpilicueta dari jarak dekat.

Bisakah Lukaku mencetak gol? mungkin. Intinya, bagaimanapun, adalah bahwa Chelsea jauh lebih fleksibel dengan Havertz beroperasi sebagai sembilan palsu. Pergerakannya yang luar biasa mengganggu Sven Putman dan Jose Fonte, bek tengah Lille, dan dia dengan cepat menempatkan langkah awalnya di belakang, berbalik ke dalam sebelum melakukan penyelamatan luar biasa dari Leo Jardim tujuh menit kemudian.

Kesebelas di Liga Prancis, Lille cepat retak. Hakim Ziyech mengangkat sepak pojok dari kiri dan Havertz membuatnya terlihat mudah di tengah, saat ia melangkah tak terkendali untuk mengirim sundulan rebound di belakang Jardim.

Tuchel membebaskannya. Untuk sementara, dengan N’Golo Kanté dan Mateo Kovacic mendominasi lini tengah, lalu lintas menjadi satu arah. Marcos Alonso mendekat dengan tembakan langsung. Pulisic terus berlari. Havertz meraung mengancam di sekelilingnya.

Tapi dengan hati-hati, saya memasuki malam kompetisi. Tuchel menjadi marah, dan meraung ketika Zich melewatkan kesempatan untuk menembak. Chelsea membuat banyak kesalahan dan Lille semakin percaya diri. Jonathan Bamba dan Jonathan David tampak berbahaya, dan Chelsea, yang selamat dari beberapa pertempuran kecil di daerah mereka, lega untuk melarikan diri ketika Antonio Rudiger memotong umpan silang Renato Sanchez di depan Edward Mendy.

Lil punya harapan setelah jeda. Azpilicueta bekerja keras untuk menahan Bamba dan Chelsea mulai tertinggal. Beberapa serangan balik memudar dan ketakutan Tuchel meningkat ketika Kovacic memberi jalan kepada Ruben Loftus-Cheek sebelum tertatih-tatih masuk ke terowongan.

Chelsea ragu. Alonso menerima bola yang diselamatkan oleh Zeki Celik dan tembakan Havertz, tetapi pertandingan menjadi kecil dan Tuchel harus melakukan penyesuaian lagi ketika Ziyech jatuh karena masalah pergelangan kaki sebelum satu jam.

Meskipun demikian, ini memungkinkan Tuchel untuk mendapatkan kembali kendali. Dia memilih untuk menggunakan Saúl íguez daripada striker lain dan lebih banyak tubuh di tengah yang berarti ada peluang melepaskan Kanté, yang menerima peran barunya dengan senang hati, merusak optimisme Lille dengan ronde menjelang gol kedua Chelsea.

The Fiver: Daftar dan dapatkan email sepak bola harian kami.

Peningkatan itu muncul begitu saja. Tiba-tiba, setelah serangan tanpa gol Lille runtuh, Kante merobek tengah dan membawa Chelsea ke atas lapangan. Tidak ada yang bisa menandingi itu dan ada kualitas di akhir balapan, dan umpan gelandang tengah mengirim Pulisic ke gawang untuk mencetak gol dengan tendangan luar biasa.

Itu adalah gol yang layak untuk Pulisic dan Chelsea bisa bersantai. Andreas Christensen, Thiago Silva dan Rudiger bertekad untuk menjaga clean sheet, dan pengenalan Hatem Ben Arfa tidak cukup untuk malam itu, meskipun setidaknya mantan pemain sayap Newcastle itu turun ke lapangan. Dengan Timo Werner dikirim di depannya, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang Lukaku.

READ  Asisten Cincinnati Bengals Al Golden akan menjadi koordinator pertahanan baru untuk Notre Dame, kata sumber, menyetujui kontrak tiga tahun.