April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kabinet Baru Prabowo: Tak Ada Ruang untuk Teknokrat?

Kabinet Baru Prabowo: Tak Ada Ruang untuk Teknokrat?

Sri Mulyani, menteri keuangan saat ini, kemungkinan besar tidak akan diangkat menjadi anggota kabinet Prabowo karena ia menentang rencana belanja besar-besaran yang diajukan Prabowo.

2024 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka menang telak pada Pilpres 2024. Meskipun kekhawatiran serius telah dikemukakan Kemungkinan terjadinya pembelian suara dan tidak adanya netralitas Dari pejabat negara di tingkat nasional dan daerah, mereka diperkirakan akan dilantik menjadi presiden dan wakil presiden baru Indonesia pada 20 Oktober 2023.

Perhatian politik kini beralih dari Presiden Joko “Jokowi” Widodo ke Prabowo dengan daftar tidak resmi. Kabinet presiden baru Hal itu bocor di media sosial dua minggu lalu. Sedangkan tim Prabowo-Kibron Mereka membantah bahwa ada daftar resmi Laporan yang dibuat oleh kelompok tersebut, menurut banyak analis, kredibel karena berisi nama-nama partai politik dan tokoh bisnis yang mendukung pencalonan Prabowo, serta sekutu lamanya.

Namun yang lebih menarik, bocoran daftar kabinet dan Berita internasional selanjutnyaSangat sedikit nama yang dapat diidentifikasi yang mencakup teknokrat – profesional non-politik (akademisi, diplomat, atau pegawai negeri) yang diangkat ke kabinet berdasarkan keahlian dan keterampilan profesional mereka, bukan karena ikatan politik atau bisnis.

warisan teknologi Indonesia

Menteri-menteri dengan latar belakang teknis telah ditunjuk di setiap kabinet Indonesia sejak awal rezim Orde Baru Soeharto pada tahun 1966. Kebijakan ini telah diikuti oleh setiap pemerintahan pasca-Soeharto, terutama bagi kementerian-kementerian penting seperti keuangan dan luar negeri, untuk memberikan sinyal kepada khalayak internasional. Kementerian yang dikelola secara profesional mengambil keputusan berdasarkan bukti dan tidak didorong oleh politik.

Hampir 16 tahun Kementerian Keuangan dipimpin oleh Shri Mulyani Indravati. Seperti banyak pendahulunya, Sri Mulyani adalah seorang ekonom hebat dengan Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

READ  Partisipasi Indonesia dalam COP26 - Duta Besar

Penunjukannya – seperti penunjukan pendahulunya secara teknis – telah menjamin lembaga multinasional seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF), pasar modal global, dan lembaga keuangan internasional. Hal ini memberitahu mereka bahwa ada perekonomian Indonesia Dipandu oleh para ekonom Siapa yang akan menerapkan praktik pengelolaan ekonomi dan fiskal yang baik dibandingkan dengan belanja pemerintah yang bermotif politik, yang jika dibiarkan dapat menyebabkan negara ini terkena tingkat utang dan inflasi yang tidak berkelanjutan.

Sri Mulyani diperkirakan akan digantikan ketika pemerintahan baru mengambil alih Dia telah lama menyatakan penolakannya yang kuat Prabowo menyetujui langkah-langkah tersebut, termasuk mendorong kebijakan ekonomi populis yang merugikan pembayar pajak miliaran dolar. Usulan program makan siang gratis di sekolah untuk seluruh anak sekolah di Indonesia diperkirakan menelan biaya Rp 400 triliun (US $25,4 miliar).

Banyak nama lainnya telah keluar Sebagai menteri keuangan baru, termasuk Budi Gunadi Sadiq, Menteri Kesehatan saat ini; Karthika Virjotmodjo, Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara saat ini; dan Mahendra Sirekar, Ketua Komisi Jasa Keuangan (OJK). Dari ketiganya, hanya Mahendra yang punya aplikasi Mencerminkan karir teknis profesional – Beliau memulai karirnya sebagai diplomat dan kemudian diangkat menjadi Wakil Menteri di Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Keuangan serta mantan Duta Besar untuk Amerika Serikat.

Sedangkan Budi dan Karthika sama-sama berlatar belakang keuangan dan memulai karir di sektor swasta. Keduanya kemudian mengepalai Bank Mantri, bank milik negara terbesar di Indonesia. Keduanya memiliki hubungan dekat dengan Eric Dohir, Menteri Badan Usaha Milik Negara saat ini dan ketua tim kampanye terpilihnya kembali Jokowi pada tahun 2019. Seorang pengusaha miliarder, Eric dianggap sebagai calon masa depan Prabowo Calon Wakil Presiden Hingga Gibran terpilih pada Oktober 2023.

READ  Menteri Kanada akan mengunjungi Indonesia untuk memperdalam hubungan Indo-Pasifik

Pejabat politik di luar negeri

Situasi serupa dapat dilihat di Kementerian Luar Negeri, di mana seorang Rektor Bisnis dapat ditunjuk, Rosen RoslaniMenlu akan melanggar konvensi lama bahwa menteri luar negeri Indonesia diangkat dari jajaran diplomat karir.

Pada periode ini, dua menteri luar negeri – Mokhtar Kusumadmadja dan Alvi Shihab – berasal dari latar belakang non-diplomatik. Sejak Alwi meninggalkan kementerian pada tahun 2001, setiap menteri luar negeri Indonesia berasal dari kalangan diplomat karir. Menteri Luar Negeri saat ini, Redno Marsudi, telah menjabat selama satu dekade Tiga dekade pengabdian Dengan Korps Konsuler Indonesia.

Sebaliknya, bukan rumornya Rosen Roslani Mantan Ketua Umum Kamar Dagang Indonesia (Katin) dan Ketua Panitia Kampanye Prabowo. Seperti Eric, Rosen adalah seorang pengusaha dengan koneksi politik yang kuat. Perusahaannya, ReCapital, awalnya dimulai sebagai perusahaan jasa keuangan dan konsultasi, dan selama dua dekade berikutnya, memperluas operasinya ke pertambangan, infrastruktur, properti, media, dan komunikasi.

Rosen dilantik menjadi Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat pada Oktober 2021. Namun, dia meninggalkan jabatan tersebut pada Juli 2023. Penunjukannya Sebagai Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara – Satu jabatan Dia berhenti tiga bulan kemudian Saat itu ia ditunjuk sebagai ketua penggalangan dana tim Prabowo-Gibran.

Nama-nama lain yang muncul sebagai menteri luar negeri masa depan antara lain: Zona FadliAnggota Senior DPR Partai Gerindra dan Seorang Prabowo yang sudah lama optimisDan Mitya Habid Anggota Parlemen Golkar dan Ketua Komite Pertahanan, Luar Negeri dan Penerangan DPR RI. Sejauh ini, belum ada diplomat senior yang muncul sebagai calon kandidat. Artinya, menteri baru mungkin adalah seorang pengusaha atau politisi yang memiliki koneksi baik.

READ  Kiran George memasuki babak utama Indonesia Masters

Pengeluaran untuk penunjukan politik

Meskipun pemikiran awal tim kampanye mengenai siapa yang akan memimpin berbagai portofolio kementerian ketika presiden baru mulai menjabat pada Oktober 2024 hanyalah bocoran daftar kabinet, hal ini menandakan era teknokrat yang mengepalai kementerian-kementerian penting seperti keuangan dan urusan luar negeri. Urusan, mungkin sudah berakhir. Tampaknya mereka akan digantikan oleh politisi atau menteri yang berorientasi bisnis yang memiliki koneksi politik yang kuat dengan pemerintahan presiden mendatang.

Jika para pengusaha ini ditunjuk untuk menduduki jabatan-jabatan kementerian, mereka mungkin akan semakin meminggirkan pegawai negeri sipil dan diplomat yang biasanya memegang posisi tinggi di kementerian-kementerian tersebut. Misalnya, kemungkinan besar akan lebih banyak pebisnis yang ditunjuk sebagai duta besar di negara-negara besar di luar negeri seperti Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Tiongkok. Sebuah tren yang dimulai di bawah pemerintahan Jokowi.

Jokowi mengaitkan hal ini dengan kehadiran diplomat senior Indonesia Lebih fokus pada diplomasi ekonomi Dan investasi asing harus dibawa ke dalam negeri. Namun, penunjukan tersebut tentu saja mengorbankan duta karir yang secara tradisional mengisi posisi-posisi penting duta besar tersebut.

Namun akibatnya, penunjukan politik berarti bahwa kebijakan pemerintah di masa depan harus dibuat sedemikian rupa untuk menjamin loyalitas politik kepada presiden masa depan. Seiring berjalannya waktu, hal ini mengikis kredibilitas institusi pemerintah dan kebijakannya.

Jika Menteri Keuangan dan Menteri Luar Negeri berikutnya dipilih berdasarkan latar belakang politik dan bukan teknis, maka kedua kementerian tersebut akan kehilangan reputasi lama mereka sebagai kementerian yang dijalankan secara profesional. Seiring berjalannya waktu, hal ini akan mengikis kepercayaan terhadap kemampuan pengelolaan keuangan pemerintah Indonesia dan reputasi internasionalnya sebagai mitra investasi, perdagangan, dan strategis yang dapat diandalkan.