November 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

JV Indo-Perancis untuk mengoperasikan Bandara Internasional Ghulamu Indonesia dalam kesepakatan $ 6 miliar

Indonesia berupaya mengembangkan Bandara Internasional Gulanamu di Medan sebagai hub regional melalui joint venture senilai $6 miliar antara operator bandara India dan Prancis.

‘Jet Tempur Siluman AMCA Angkatan Udara India, Tipe Tejas LCA’ Buatan ‘Mesin India – Menteri

Tujuannya adalah untuk memperluas bandara dan meningkatkan jumlah penumpang dari 54 juta setahun sebelum epidemi menjadi 54 juta.

Gempa bumi dan tsunami tahun 2004 di lepas pantai utara Indonesia mendatangkan malapetaka. Madonna, kota terbesar keempat di Indonesia, berada tepat di bawah pantai dari daerah yang paling parah dilanda bencana di Sumatera Utara.

Pemerintah sudah lama ingin memberikan perhatian khusus pada industri migas di Pulau Sumatera.

PT Angkasa Pura II, salah satu operator bandara negara di Indonesia, mengatakan awal tahun ini bahwa mereka sedang mencari mitra strategis untuk mengubah Bandara Ghulamu menjadi “hub barat” bagi negara. Indonesia ingin bersaing dengan Bandara Internasional Changi dan Kuala Lumpur sebagai hub regional.

Berkas: KualaNamuAirport.jpg-Wikimedia Commons
Bandara Ghulamu (Wikipedia Commons)

Pekan lalu, Konsorsium Bandara GMR, perusahaan patungan antara Grup GMR India dan Grup Bandara de Paris Prancis, menandatangani perjanjian dengan Angasa Pura II milik pemerintah daerah untuk mengoperasikan Bandara Internasional Ghulamu di provinsi Sumatera Utara. , Indonesia.

Angasa Pura Aviasi akan menjadi perusahaan patungan antara perusahaan-perusahaan ini, dengan Angasa Pura II memegang saham mayoritas. Menurut rilis berita Angasa Pura II, Ghulamu akan dioperasikan oleh Angasa Pura Aviasi di bawah “kemitraan strategis” 25 tahun senilai $ 6 miliar.

Sebuah pusat regional

Perusahaan patungan tersebut berencana mengembangkan bandara sebagai hub regional dengan tujuan meningkatkan lalu lintas penumpang, sejajar dengan Bandara Sokarno-Hatta Jogarta, pintu gerbang internasional utama Indonesia.

Indonesia berharap dapat menarik lebih banyak lalu lintas dari Asia Selatan, Asia Utara, dan Australia melalui usaha patungan saat ini, meskipun bertujuan untuk menarik 54 juta penumpang pada 2019, dibandingkan dengan 68 juta penumpang Changi dan 62 juta penumpang KLIA.

READ  Dampak ekonomi perang Rusia-Ukraina terhadap Indonesia relatif kecil

Bandara Changi di Singapura adalah hub bintang Aliansi Maskapai Oneworld, Dan dilayani oleh beberapa maskapai besar. Ini dianggap sebagai salah satu yang terbaik di dunia dan memiliki ikatan yang kuat dengan kawasan Asia-Pasifik. Karena lalu lintas udara di Asia Tenggara berkembang pesat, potensi Changi tidak dapat disangkal.

Demikian pula Bandara Internasional Kuala Lumpur atau KLIA merupakan tujuan transportasi penting bagi Asia Tenggara. Indonesia berharap rencana baru ini akan membantu meningkatkan sektor pariwisata negara dan pada akhirnya mengubah Changi dan KLIA menjadi pusat transportasi utama.

Berkas: Terminal 1 Bandara Changi Singapura - 20140216-02.jpg - Wikimedia Commons
Terminal 1 Bandara Changi Singapura (Wikipedia Commons)

Ke depan, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) Memprediksi Indonesia akan menjadi “outstanding performer”, naik dari 10 pasar penerbangan terbesar pada tahun 2017 menjadi terbesar keempat pada tahun 2030. Dari tahun 2017 hingga 2037, Indonesia diperkirakan akan menambah 282 juta penumpang baru, sehingga total jumlah penumpang menjadi lebih dari 400 juta per tahun.

Indonesia adalah negara kepulauan dengan lebih dari 17.000 pulau dan hanya memiliki sedikit infrastruktur transportasi darat. Oleh karena itu, peningkatan kapasitas angkutan udara sangat penting bagi pergerakan orang dan barang serta pembangunan ekonomi nasional.

“Kami menyadari pentingnya strategis Gulanamu,” kata Wakil Menteri Perindustrian Indonesia Karthika Virjotmotjo kepada parlemen pada 2 Desember. “Kapasitasnya sangat besar dan bisa dikembangkan menjadi bandara kelas dunia.”

Dia menekankan bahwa Ghulamu dapat digunakan sebagai basis untuk mengontrol dominasi Changi dan KLIA, dan bahwa GMR telah mengalokasikan 56 triliun rupee ($ 3,89 miliar) untuk perluasan bandara. Namun, dia tidak merinci tenggat waktu untuk proyek tersebut.

Alvin Lee, Analis Penerbangan Independen yang dikutip Nikkei Asia mengatakan, ekspansi Gulan merupakan strategi jangka panjang dengan ‘risiko yang diperhitungkan’ sehingga wabah virus corona jangka panjang atau kekhawatiran baru tentang jenis omigron tidak mungkin diproyeksikan. “

READ  Disney & WWE Bentuk Tag Team untuk Jadikan Disney + Hotstar Rumah Streaming Eksklusif Jaringan WWE di Indonesia

Namun, Lee menekankan kebutuhan untuk mengubah Sumatera Utara dan daerah sekitarnya menjadi tujuan wisata, mengatakan Danau Toba, tanggul terbesar di dunia dan tujuan wisata domestik utama provinsi itu, tidak cukup.

Ada juga rencana untuk membangun bandara baru di Bali untuk mengurangi tekanan di Bandara Ngura Roy Denpasar. Meskipun lokasi telah diusulkan di utara pulau, Bali telah berada di bawah tekanan lingkungan yang signifikan sebagai akibat dari daya tariknya sebagai tujuan wisata.

Partisipasi Perusahaan India

GMR Group memiliki dan mengoperasikan bandara utama di India, termasuk Bandara Internasional Indira Gandhi Delhi dan Bandara Internasional Hyderabad. Itu juga membangun bandara di Filipina dan Yunani.

Selain itu, perusahaan memiliki kemitraan dengan Aeroports de Paris, yang mengoperasikan bandara Paris-Charles de Gaulle, Paris-Orly dan Paris-Le Bourget.

Bandara Internasional Ghulamu berpotensi menjadi hub utama di Asia Tenggara. Konsorsium Bandara GMR memenangkan kontrak untuk membangunnya melalui proses penawaran kompetitif global. Surat penghargaan dijadwalkan akan dirilis dalam beberapa hari mendatang, dengan kontrak proyek diharapkan akan ditandatangani pada akhir tahun ini.

Proyek ini menandai masuknya GMR Airports ke dalam sektor penerbangan Indonesia yang berkembang pesat, yang merupakan pasar terbesar dan paling efisien di ASEAN, dan perusahaan ingin menegaskan kembali komitmennya untuk mengubah Bandara Madonna menjadi hub internasional Barat di Indonesia. Dan berkontribusi pada pembangunan infrastruktur negara secara keseluruhan, kata Srinivas Pommidala, Ketua, GMR Group Energy and International Airports.