Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

JP Morgan, Goldman Memilih Pasar Terbaik Asia Tenggara untuk 2022

JP Morgan, Goldman Memilih Pasar Terbaik Asia Tenggara untuk 2022

Saham Indonesia adalah salah satu pilihan teratas JPMorgan Asset Management dan Goldman Sachs untuk tahun 2022. Dalam foto April 2019 ini, patung banteng berdiri di lobi Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Indonesia.

Dimas Ardian | Bloomberg melalui Getty Images

Ketegangan geopolitik meningkat di seluruh dunia, tetapi pasar Asia Tenggara mungkin menawarkan keamanan yang relatif bagi investor, menurut bank investasi terkemuka.

Menjelang kuartal berikutnya tahun 2022, CNBC bertanya kepada analis dari Goldman Sachs dan JPMorgan Asset Management pasar Asia Tenggara mana yang menjadi pilihan utama mereka.

Saham di Asia Tenggara berkinerja buruk, dan “investor global sebagian besar mengabaikannya selama satu dekade,” kata Timothy Mo, kepala strategi ekuitas Asia Pasifik di Goldman Sachs.

Indonesia adalah pilihan teratas di Asia Tenggara untuk kedua bank Wall Street.

Indonesia: Permainan Perbankan dan Komoditas

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Harga komoditas global telah berubah sejak pecahnya perang di Ukraina setelah invasi Rusia pada akhir Februari. Rusia adalah produsen minyak utama sementara Ukraina adalah pengekspor utama komoditas lain Seperti gandum dan jagung.

Pada Senin pagi di Asia, standar internasional Kontrak berjangka minyak mentah Brent Ini naik lebih dari 30% sejauh tahun ini.

Vietnam dan Singapura

JPMorgan Asset Management juga menyukai Vietnam, yang digambarkan Low sebagai “bintang kinerja beberapa tahun terakhir” dalam ketahanan dan pertumbuhan ekonomi. Dia menambahkan bahwa Vietnam adalah salah satu dari sedikit ekonomi global yang telah mengalami pertumbuhan ekonomi positif selama pandemi.

“Untuk memanfaatkan pertumbuhan, kami memiliki posisi di agen konsumen dan bank berkualitas tinggi,” katanya, tanpa menyebut saham tertentu.

Sementara itu, Singapura adalah Asia Tenggara lain yang disukai Goldman Sachs.

Mu mengatakan ada tiga alasan utama mengapa bank investasi itu mencintai Indonesia dan Singapura.

  1. Meningkatkan momentum dan pertumbuhan ekonomi dari suatu wilayah yang terlambat pulih dari kemunduran terkait Covid.
  2. Sektor perbankan sangat terbebani dalam indeks saham dan akan mendapat manfaat dari pergeseran ke kebijakan moneter yang lebih ketat dan suku bunga yang lebih tinggi.
  3. “Kemunculan bertahap” perusahaan ekonomi digital yang masuk dalam indeks Indonesia dan Singapura.

Indonesia Kompleks Jakarta Ini naik lebih dari 7% tahun ini, sedangkan indeks VN Vietnam naik sekitar 1% pada periode yang sama. Singapura Indeks Waktu Selat Mendapat lebih dari 9%.

Sebagai perbandingan, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 6%.

di Wall Street, Standar & Miskin 500 Ini turun 4,6% sepanjang tahun ini, sementara pan-Eropa Stok 600 Ini telah menurun sekitar 6%.

Investor dalam beberapa pekan terakhir telah bergulat dengan berbagai kekhawatiran, mulai dari melonjaknya harga komoditas yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina. lingkungan suku bunga tinggi Sebagai bank sentral besar seperti Amerika Serikat Federal Reserve Ia berusaha untuk memerangi inflasi.

Perlindungan dari ketegangan geopolitik

Asia Tenggara “relatif terisolasi” dari meningkatnya ketegangan geopolitik di Eropa, dengan Rusia dan Ukraina menyumbang kurang dari 1% dari ekspor regional, menurut Luo.

“Eskalasi risiko geopolitik membuat penurunan harga komoditas dalam jangka pendek untuk mendukung kekuatan pasar negara-negara pengekspor komoditas di ASEAN,” katanya, merujuk pada 10 negara anggota ASEAN.

Tidak ada ‘aliran massal’ yang diharapkan

Investor global telah memposisikan ulang dalam beberapa minggu terakhir untuk mengantisipasi langkah yang lebih agresif ke depan dengan pengetatan moneter The Fed, tetapi analis memperkirakan dampaknya di Asia Tenggara relatif lebih kecil dari sebelumnya.

Pada bulan Maret, Federal Reserve Menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2018Ketua Fed Jerome Powell kemudian berjanji Menindak inflasi “terlalu tinggi”.

Prospek kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve menimbulkan kekhawatiran arus keluar modal dan depresiasi mata uang di pasar negara berkembang di Asia Tenggara, sebuah fenomena yang terlihat pada tahun 2013 selama “amukan bertahap” yang melihat imbal hasil obligasi naik setelah Fed mengisyaratkan bahwa pembelian Aset mungkin berakhir. .

Kami tidak mengharapkan eksodus massal [from ASEAN] Seperti yang kita lihat di Tantrum baru-baru ini,” kata Lu, menjelaskan bahwa neraca nasional Asia Tenggara “lebih sehat secara keseluruhan” sekarang daripada satu dekade lalu.

Sebagian besar bank sentral di Asia Tenggara, dengan kecuali singapur, tidak memperketat kebijakan moneter. Hal ini antara lain disebabkan oleh situasi inflasi di tingkat regional yang relatif lebih ringan dibandingkan dengan negara-negara maju di Barat.

Perekonomian Asia Tenggara saat ini juga lebih tangguh dibandingkan siklus sebelumnya, menurut Moe, yang mengutip keseimbangan eksternal yang lebih baik serta mata uang dengan nilai yang menarik.

READ  Saham berjangka sedikit berubah setelah rebound hari Rabu