Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerry West, salah satu pemain bola basket terhebat, meninggal pada usia 86 tahun

Jerry West, salah satu pemain bola basket terhebat, meninggal pada usia 86 tahun

Pada musim pertamanya sebagai pelatih, West memimpin Lakers meraih rekor terbaik di NBA, 53-29, dengan Abdul-Jabbar sebagai pemain paling berharga di liga, namun mereka kalah di babak playoff dari juara akhirnya, Portland Trail Blazers, dipimpin olehnya. Oleh Bill Walton, yang meninggal bulan lalu. Dua tahun kemudian, Los Angeles kalah lagi dari juara akhirnya, Seattle SuperSonics.

Rekor tanpa kemenangan West selama tiga musim sebagai pelatih adalah 145-101 — sebuah resume yang patut dipuji, terutama karena ia tidak memiliki pengalaman melatih sebelumnya di level mana pun. Namun itu bukanlah pengalaman yang berharga.

Antara lain, ia pernah mengalami dua kejadian meresahkan. Salah satunya, tangan Abdul-Jabbar patah saat ia meninju quarterback lawan, Kent Benson dari Milwaukee Bucks, setelah Benson menyikut perutnya. Beberapa minggu kemudian terjadilah salah satu peristiwa paling mengejutkan dan meresahkan dalam sejarah liga: Pada tanggal 9 Desember 1977, ketika terjadi perkelahian di lapangan antara Lakers dan Houston Rockets, penyerang Laker Kermit Washington melayangkan pukulan ke arah Lakers. Presiden tim Rockets Rudy Tomjanovic, yang hampir membunuhnya.

Dalam biografi West tahun 2010, Roland Lazenby menulis bahwa “West yakin bahwa bakat menggantikan kepelatihan dalam bola basket,” dan meskipun Cook menjual tim tersebut setelah musim 1979 dan pemilik baru, Jerry Buss, ingin West tetap tinggal. Dan dia tidak peduli berada di bangku cadangan. Namun, West memiliki minat dalam mengevaluasi pemain dan mengambil peran eksekutif dalam tim, dan pada tahun 1982, setelah musim yang membawa Lakers, dipimpin oleh Abdul-Jabbar dan Magic Johnson, kejuaraan kedua mereka dalam tiga tahun, Buss menamainya jenderal Pengelola.

West adalah pembangun tim yang aktif, dan pilihannya mencakup beberapa pemain yang menjadi Lakers: James Worthy (No. 1 secara keseluruhan pada tahun 1982, di depan Dominique Wilkins), A.C. Green di putaran pertama pada tahun 1985, dan untuk menggantikan Abdul-Jabbar, yang pensiun Setelah 20 tahun sebagai pemain dominan dalam permainan, Vlade Divac, di babak pertama tahun 1989.

READ  Kotak Masuk: Itulah yang harus dilakukan pengepakan