April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerman menuduh Rusia melakukan “perang informasi” setelah kebocoran mata-mata – DW – 03/03/2024

Jerman menuduh Rusia melakukan “perang informasi” setelah kebocoran mata-mata – DW – 03/03/2024

Moskow sebelumnya melancarkan “perang informasi” melawan Jerman Menyadap dan mempublikasikan diskusi sensitif antara perwira senior tentara Jerman mengenai Ukrainakata Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius.

Menanggapi kebocoran tersebut untuk pertama kalinya pada hari Minggu, Pistorius menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin berusaha menabur perpecahan dan menciptakan perpecahan di Jerman.

Menteri Jerman berkata: “Ini tentang menggunakan rekaman ini untuk mengacaukan dan mengacaukan kita.” Dia mengungkapkan “harapannya agar Putin tidak berhasil.”

Pistorius mengatakan kepada wartawan di Berlin bahwa kebocoran audio adalah bagian dari upaya Rusia untuk menyebarkan perpecahanFoto: Matthias Schrader/AP/Image Alliance

Kepala penyiaran negara Rusia, Margarita Simonyan, merilis rekaman audio berdurasi 38 menit dari empat petugas yang membahas kemungkinan pengiriman rudal Taurus ke Ukraina pada Jumat malam. Kementerian Pertahanan di Berlin mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka yakin rekaman audio itu asli dan percakapan tersebut telah disadap.

Apa lagi yang dikatakan Pistorius?

Menteri Pertahanan mengatakan, “Insiden ini lebih dari sekedar menyadap dan mempublikasikan percakapan… Ini adalah bagian dari perang informasi yang dilancarkan Putin.”

Dia menambahkan itu Dia belum menerima informasi apa pun mengenai kebocoran lain yang mungkin berhasil dicegat oleh Moskow. Ia menambahkan, hasil pemeriksaan internal diperkirakan akan keluar awal pekan depan.

Pistorius mengindikasikan bahwa salah satu isu yang sedang dipertimbangkan adalah apakah platform yang tepat telah dipilih untuk pertemuan tersebut. Percakapan tersebut dilaporkan terjadi di platform komunikasi Webex.

Menteri mengatakan dia tidak akan “berspekulasi mengenai konsekuensinya bagi karyawan” sampai penyelidikan atas masalah tersebut selesai. Dia tidak mengesampingkan “tindakan disipliner” terhadap mereka yang ditemukan “berperilaku salah.”

Menteri Pertahanan Jerman: Rusia melancarkan “perang informasi”

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Meningkatkan pelatihan bagi perwira militer senior?

Komisaris Khusus Parlemen untuk Urusan Militer, Eva Högel dari Rektor Olaf SchulzSementara itu, Partai Sosial Demokrat menyerukan peningkatan pelatihan komunikasi yang aman bagi perwira senior militer.

“Pertama, semua pejabat di setiap tingkat tentara Jerman harus segera menerima pelatihan komprehensif dalam komunikasi yang aman,” kata Hogel kepada kelompok surat kabar Funke pada hari Minggu. Kedua, kemungkinan transmisi dan komunikasi informasi yang aman dan rahasia harus dipastikan.

READ  COP27: Summit menyetujui dana iklim 'untuk kerugian dan kerusakan' dalam kesepakatan bersejarah

Jika hal tersebut belum memungkinkan, maka diperlukan perbaikan segera, kata Hogel. Anggota parlemen tersebut juga menyerukan partisipasi yang cepat dan meningkat dalam kerja kontra intelijen, khususnya oleh Badan Kontra Intelijen Militer, yang dikenal dengan singkatan MAD.

Jerman menyelidiki eksploitasi Rusia terhadap perundingan Ukraina

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Pihak oposisi membahas penyelidikan parlemen

Diskusi tentang kemungkinan pengiriman rudal Taurus ke Ukraina telah menjadi berita minggu ini Itu tidak mungkin terjadi, kata Schultz Hal ini terutama karena hal ini memerlukan kehadiran pasukan Jerman di Ukraina atau setidaknya kerja sama langsung dalam mengoperasikan senjata.

“Tentara Jerman tidak boleh dikaitkan dengan sasaran perintah ini kapan pun dan di mana pun [Taurus] Sistem tiba. Bahkan di Jerman pun tidak,” kata Schulz. Ia mengklaim bahwa orang dalam militer sudah mengetahui bahwa Prancis dan Inggris, yang telah mengirimkan senjata serupa ke Ukraina, memiliki solusi yang tersedia untuk mengatasi masalah pengendalian yang “tidak dapat diterapkan di Jerman.”

Kanselir Jerman: Apa yang diedarkan sangat berbahaya

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Komentar tersebut langsung memicu kritik, termasuk dari ketua komite pertahanan parlemen Jerman, Marie-Agnes Strack-Zimmermann, yang menggambarkan klaim kanselir sebagai “salah”.

Politisi oposisi di Jerman mengatakan kepada surat kabar hari Minggu bahwa pemahaman mereka terhadap teks tersebut menunjukkan bahwa klaim Schulz tentang perlunya pasukan Jerman di lapangan untuk mengoperasikan rudal Taurus mungkin salah.

“Laporan tersebut mengkhawatirkan dalam dua hal yang berbeda,” Alexander Dobrindt, seorang politisi terkemuka di partai Persatuan Sosial Kristen Bavaria, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar The Sun. Der Spiegel. “Pertama, karena Rusia dengan jelas mendengar diskusi keamanan yang sensitif, dan juga karena Kanselir mungkin menafsirkan penolakannya untuk mengirim rudal Taurus sebagai pernyataan yang salah.”

READ  Biden menjanjikan dukungan "tegas" untuk Israel di tengah kekhawatiran akan serangan Iran

Pertanyaan-pertanyaan ini memerlukan penyelidikan, kata Dobrynt.

“Rektor harus menjelaskan posisinya di Bundestag,” ujarnya. “Mengingat serangkaian fakta ini, penyelidikan parlemen tidak dapat dikesampingkan.”

Pengiriman Taurus sejauh ini telah ditolak, tetapi tidak sepenuhnya dikesampingkan

Roderich Kieswetter, pakar kebijakan pertahanan dari Partai Kristen Demokrat, berpendapat demikian Rusia Dia sengaja membocorkan komunikasi yang disadap saat ini dalam upaya untuk “merusak pengiriman Taurus oleh Jerman.”

Dia mengatakan kepada lembaga penyiaran publik ZDF bahwa hal ini menunjukkan betapa “mendalamnya” badan mata-mata Rusia telah menyelidiki komunikasi Jerman mengenai masalah ini, dan juga berspekulasi bahwa hal ini mungkin merupakan upaya untuk “mengalihkan wacana publik dari pengungkapan Wirecard dan pemakaman Alexei Navalny.” “.

Apa yang seharusnya ada dalam daftar perwira Jerman?

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Yang dia maksud adalah kematian seorang pemimpin oposisi terkemuka Rusia, dan tuduhan spionase Rusia terbaru yang melibatkan anggota senior penyedia jasa keuangan online yang bangkrut pada tahun 2020, dan mantan kepala penjualannya Jan Marszalek masih buron dan dituduh mengoordinasikan spionase tersebut. Untuk Rusia di Jerman dan tempat lain.

Kebocoran Rusia juga terjadi dalam waktu seminggu Presiden Perancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa penempatan pasukan NATO di Ukraina tidak boleh sepenuhnya dikesampingkan di masa depan.Mengingat masih banyak garis merah yang dilanggar dalam dua tahun terakhir Invasi ke Rusia. Komentar Macron mendorong para pemimpin NATO lainnya, termasuk Schulz, segera mengumumkan bahwa mereka tidak berniat mengirim pasukan ke Ukraina.

Meskipun Scholz mengatakan beberapa kali bahwa pengiriman ke Taurus saat ini tidak direncanakan, dan juga menunjukkan kemampuan rudal untuk mencapai Moskow dari Ukraina, ia tidak sepenuhnya mengesampingkan hal itu. Jerman berubah pikiran dan mengirimkan senjata yang awalnya ditolak untuk dikirim ke Kiev beberapa kali selama konflik Tank Cheetah bisa dibilang yang paling terkenal dari banyak contoh lainnya.

READ  Zelensky memberhentikan komandan pasukan gabungan Ukraina

Selama kebocoran tersebut, para pejabat militer juga membahas apakah dan bagaimana rudal Taurus dapat digunakan untuk menghancurkan sebuah jembatan, yang tampaknya mengacu pada Jembatan Kerch, yang menghubungkan Israel yang diduduki dengan Israel. Krimea Ke daratan Rusia. Para pejabat Rusia menggambarkan hal ini sebagai bukti adanya niat untuk menargetkan wilayah mereka, sementara NATO dan sebagian besar komunitas internasional masih menganggapnya sebagai wilayah Ukraina.

Seperti apa kemampuan rudal Taurus?

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Intelijen Jerman sedang menyelidiki bagaimana kebocoran itu terjadi

Unit intelijen militer MAD sedang mencoba memastikan dengan tepat bagaimana Rusia menyadap percakapan tersebut, menurut Kementerian Pertahanan. Laporan media menunjukkan bahwa percakapan tersebut terjadi di platform komunikasi Webex dan peserta mungkin tidak mengenkripsi partisipasi mereka secara memadai.

Sementara itu, mantan Komisaris Khusus Parlemen untuk Angkatan Darat Jerman, Hans Peter Bartels, mengaku tidak mengharapkan konsekuensi serius bagi individu, seperti misalnya bagi perwira paling senior dalam diskusi tersebut, Letnan Jenderal Ingo Gerharz dari Luftwaffe.

Berbicara kepada surat kabar tersebut, Bartels memperkirakan bahwa “pemerintah federal tidak akan membantu Putin dengan memecat para jenderal Angkatan Udara Jerman saat ini.” Tagspiegel.

msh,rmt/nm (AFP, dpa, Reuters)

Saat Anda berada di sini: Setiap Selasa, editor DW mengumpulkan apa yang terjadi dalam politik dan masyarakat Jerman. Anda dapat mendaftar di sini untuk buletin email mingguan Berlin.