Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bulan Sabit Merah: Rumah sakit di Gaza menghadapi kekurangan bahan bakar dan listrik: Berita perang antara Israel dan Hamas

Bulan Sabit Merah: Rumah sakit di Gaza menghadapi kekurangan bahan bakar dan listrik: Berita perang antara Israel dan Hamas

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa tentara Israel adalah satu-satunya kekuatan yang dapat mengambil alih tanggung jawab militer di Gaza setelah perang dan menjamin keamanan negaranya, sambil mengatakan ia tidak melihat peran administratif Otoritas Palestina yang didukung Barat di masa depan. . -Setidaknya dalam bentuknya saat ini.

“Kita perlu melihat dua hal berikut,” kata Netanyahu dalam acara “Meet the Press” di NBC. “Gaza harus didemiliterisasi dan Gaza harus bebas dari ekstremisme. Dan saya pikir sejauh ini kita belum melihat kekuatan Palestina, termasuk Otoritas Palestina, mampu melakukan hal tersebut.

Menanggapi pertanyaan tentang siapa yang bisa memerintah Gaza, dia berkata: “Masih terlalu dini untuk mengatakannya.” Dia menambahkan: “Tugas pertama yang harus kita capai adalah mengalahkan Hamas.”

Komentar Netanyahu menggemakan apa yang ia sampaikan kepada masyarakat Israel dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada Sabtu malam, yang merupakan gambaran paling umum mengenai visinya untuk Gaza setelah berakhirnya kampanye militer Israel di sana melawan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza. Dia mengatakan Israel harus mempertahankan kendali keamanannya di sana “selama diperlukan” dan memiliki kemampuan untuk memasuki Gaza sesuka hati untuk menghadapi ancaman yang dirasakan di sana.

Pernyataannya tampaknya agak bertentangan dengan pemerintahan Biden, yang pekan lalu menegaskan bahwa tidak boleh ada “pendudukan kembali” Israel di Gaza. Menteri Luar Negeri Antony Blinken membiarkan pintu terbuka terhadap kemungkinan “masa transisi” pascaperang, namun mengatakan bahwa pemerintahan Gaza pada akhirnya “harus mencakup pemerintahan yang dipimpin Palestina dan kesatuan Gaza dengan Tepi Barat di bawah kepemimpinan Palestina. Otoritas.”

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengakui tantangan ke depan dalam program “Fareed Zakaria GPS” CNN pada hari Minggu, dengan mengatakan skenario terbaik adalah “otoritas Palestina yang diperbarui” untuk mengambil kepemimpinan di Gaza, tempat Hamas telah mengusirnya. Otoritas pada tahun 2007.

READ  Israel melancarkan serangan udara di Gaza dan menangkap orang-orang di rumah sakit

Dia menambahkan bahwa skenario terbaik juga mengharuskan Israel untuk setuju untuk “menegosiasikan solusi dua negara dengan dukungan komunitas internasional.” Dia menambahkan: “Apa solusi satu negara dengan kehadiran begitu banyak orang Palestina di dalam negara tersebut tanpa hak apa pun? “Itu tidak terpikirkan.”

Israel bersikap ambigu mengenai siapa yang mungkin memimpin Gaza jika dan ketika Hamas diusir, bahkan ketika Israel mendapat kecaman internasional atas krisis kemanusiaan dan meningkatnya jumlah korban jiwa akibat serangan udara dan invasi darat ke Jalur Gaza. Lebih dari 11.000 orang telah terbunuh di Gaza sejak 7 Oktober, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Perang tersebut dipicu oleh serangan lintas batas oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan sekitar 240 lainnya disandera di Gaza, menurut pejabat Israel. Tujuan Israel dalam perang tersebut adalah untuk melucuti kekuatan militer Hamas dan kemampuan memerintah Gaza, serta memulangkan para sandera ke rumah mereka.

Ketika ditanya tentang kemungkinan kesepakatan penyanderaan, Netanyahu mengatakan kepada “Meet the Press” bahwa “mungkin” akan ada kesepakatan penyanderaan, namun menambahkan: “Semakin sedikit Anda membicarakannya, semakin besar kemungkinan hal itu akan dilaksanakan.” Perwakilan Israel mengadakan pembicaraan dengan mediator termasuk Qatar.

Namun Netanyahu kini telah menegaskan bahwa ia tidak akan menyetujui Otoritas Palestina yang didukung Barat mengambil alih urusan sipil di Gaza kecuali jika mereka mengubah beberapa perilakunya dan kecuali pemimpinnya, Presiden Mahmoud Abbas, secara eksplisit mengutuk serangan 7 Oktober di Gaza. . Israel – sesuatu yang sejauh ini tidak dilakukan oleh Abbas.

Selain tidak menghukum, Netanyahu juga menyebutkan bahwa ia mengajarkan anak-anak kebencian terhadap Israel dan membayar uang kepada penyerang yang dihukum karena melakukan serangan terhadap warga Israel – semua tuduhan umum Israel terhadap Otoritas Palestina, yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di beberapa wilayah Israel. Tepi Barat yang diduduki.

READ  Sekitar 220 juta orang di Pakistan tanpa listrik setelah pemadaman listrik di seluruh negeri

“Pembantaian tanggal 7 Oktober membuktikan sekali dan untuk semua bahwa di mana pun Israel tidak memiliki kendali keamanan, terorisme merajalela,” kata Netanyahu pada hari Sabtu. Dia menambahkan: “Pada akhirnya, hal ini akan kembali menyerang kita, dan ini juga berlaku di Yudea dan Samaria,” merujuk pada nama Tepi Barat dalam Alkitab.

Dia mengatakan inilah sebabnya dia tidak setuju untuk menyerahkan kendali keamanan atas Gaza “dalam keadaan apa pun.”

Nabil Abu Rudeina, juru bicara Abbas, menekankan pada hari Minggu bahwa setiap upaya Israel untuk memisahkan Gaza dari Tepi Barat akan menemui kegagalan. Sebagai tanggapan yang jelas terhadap pernyataan Netanyahu, Abu Rudeina mengatakan dalam pernyataan yang dilaporkan oleh Wafa Agency, kantor berita resmi Otoritas Palestina, bahwa “konsolidasi pendudukan Israel di Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur tidak akan membawa keamanan bagi siapa pun. .” “.

Abu Rudeina menambahkan stabilitas tidak akan tercapai kecuali dengan mengakhiri pendudukan Israel dan mendirikan negara Palestina merdeka di wilayah tersebut.

Netanyahu, seorang perdana menteri Israel yang konservatif dan paling lama menjabat, melanjutkan perang di tengah menurunnya peringkat persetujuan. Partai-partai ultra-nasionalis yang merupakan bagian utama dari koalisi pemerintahan Hamas tidak melihat Otoritas Palestina sebagai mitra, dan setelah serangan tanggal 7 Oktober, ada konsensus luas di kalangan warga Israel bahwa Hamas harus diusir dari Gaza – meskipun kelompok tersebut sepenuhnya mendukung Hamas. pergerakan telah berakhir. Eliminasi kemungkinan besar tidak mungkin dilakukan.

Pemerintah Israel berpandangan bahwa selama Abbas tidak secara langsung mengutuk Hamas atas serangan 7 Oktober, perjanjian apa pun untuk menempatkan otoritasnya di Gaza sebagai alternatif terhadap kelompok tersebut akan membuat Netanyahu terlihat lemah di mata mereka. Banyak warga Israel, menurut seorang pejabat pemerintah Israel yang tidak berwenang berbicara secara terbuka mengenai diskusi internal.