April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerman membantu mengevakuasi anak yatim piatu Gaza dari Rafah ke Tepi Barat

Jerman membantu mengevakuasi anak yatim piatu Gaza dari Rafah ke Tepi Barat

Sekitar 70 anak dievakuasi dari panti asuhan di kota Rafah di Jalur Gaza selatan dan dipindahkan ke Tepi Barat yang diduduki Israel, kata sebuah badan amal yang terlibat dalam upaya ini pada hari Selasa.

SOS Children's Villages International mengatakan pihaknya bekerja “melalui saluran diplomatik dengan semua otoritas terkait” untuk mengatur pemindahan anak-anak, yang menjadi yatim piatu sebelum perang saat ini, ke panti asuhan mereka di kota Bethlehem, Tepi Barat.

Kedutaan Besar Jerman di Israel mengatakan pihaknya membantu upaya ini setelah adanya permintaan bantuan pada pertengahan November dari SOS Children's Villages. Kedutaan mengatakan evakuasi anak yatim piatu adalah tindakan sementara untuk menjauhkan anak-anak “dari bahaya ekstrem,” dan bukan upaya untuk memindahkan mereka secara permanen.

Belum ada komentar langsung dari tentara atau pemerintah Israel mengenai operasi tersebut kata PBB Hal itu dilakukan dengan persetujuan otoritas Israel. Kedutaan Besar Jerman berterima kasih kepada Israel atas “gerakan kemanusiaan yang penting.”

Lebih dari satu juta warga Gaza mengungsi di Rafah, banyak dari mereka sebelumnya telah mengungsi berkali-kali karena perintah militer Israel untuk pindah ke selatan untuk mencari keselamatan. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji beberapa minggu yang lalu untuk terus melanjutkan rencana serangan darat di Rafah, yang memicu peringatan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya, serta beberapa organisasi bantuan, tentang potensi kerugian yang mungkin terjadi pada nyawa warga sipil.

Badan amal tersebut mengatakan, 68 anak tersebut didampingi oleh 11 karyawan SOS Children's Villages dan tiba di Bethlehem pada hari Senin.

Organisasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Meskipun anak-anak sekarang relatif aman, kami tetap sangat prihatin dengan semua anak-anak dan orang lain yang masih berada dalam bahaya serius di Jalur Gaza,” dan mencatat bahwa anak-anak terus berdatangan ke panti asuhan mereka. Di Rafah.

READ  Ukraina: Severodonetsk 'sepenuhnya di bawah pendudukan Rusia'

Lebih dari 30.000 orang, termasuk ribuan anak-anak, telah terbunuh di Gaza sejak dimulainya serangan Israel di Jalur Gaza, menurut otoritas kesehatan di Gaza. Pada awal bulan Februari, UNICEF Diperkirakan sekitar 17.000 anak di daerah kantong tersebut tidak didampingi atau terpisah dari keluarga mereka.

Aaron Puckerman Berkontribusi pada laporan.