Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Itu sebabnya seorang miliarder Jepang membatalkan perjalanannya ke bulan dengan menggunakan pesawat luar angkasa

Itu sebabnya seorang miliarder Jepang membatalkan perjalanannya ke bulan dengan menggunakan pesawat luar angkasa
Perbesar / Elon Musk berbicara saat Yusaku Maezawa, pendiri dan presiden Start Today Co, menyaksikan sebuah acara di kantor pusat SpaceX di Hawthorne, California, pada tahun 2018.

Patrick T. Fallon/Bloomberg melalui Getty Images

Pada Jumat malam, Project DearMoon, sebuah rencana untuk meluncurkan miliarder Jepang dan 10 “anggota kru” lainnya dalam perjalanan mengelilingi bulan dengan menggunakan kendaraan Starship SpaceX, tiba-tiba dibatalkan.

Akun resmi misi di situs jejaring sosial Dia berkata. “Kami berterima kasih kepada semua orang yang mendukung kami dan meminta maaf kepada mereka yang menantikan proyek ini.”

Segera setelah itu, pendukung keuangan dan pemimpin kru proyek, Yusaku Maezawa, mengklarifikasi keputusan tentang X tersebut. Ketika Maezawa menyetujui misi tersebut pada tahun 2018, katanya, asumsinya adalah misi DearMoon akan diluncurkan pada akhir tahun 2023.

“Ini adalah proyek pengembangan, jadi memang begitu, tapi masih belum pasti kapan pesawat ruang angkasa itu bisa diluncurkan.” dia menulis. “Saya tidak dapat merencanakan masa depan saya dalam situasi ini, dan saya merasa tidak enak karena membuat anggota kru menunggu lebih lama lagi, oleh karena itu keputusan sulit untuk membatalkan saat ini. Saya meminta maaf kepada mereka yang bersemangat agar proyek ini terwujud.”

Misinya adalah menjadi penerbangan luar angkasa Starship manusia pertama yang diluncurkan dari Bumi, terbang mengelilingi Bulan, dan kembali. Sekarang, hal itu tidak terjadi. Mengapa hal ini terjadi dan apa maksudnya?

Aset misi

Maezawa dan Musk membuat pengumuman tersebut secara berdampingan di pabrik roket SpaceX di Hawthorne pada September 2018. Itu adalah momen yang aneh namun penting. Tampaknya penting bagi SpaceX untuk menandatangani kontrak komersial pertamanya untuk roket Starship yang sangat besar. Meskipun nilainya tidak diungkapkan, Maezawa mengucurkan dana sekitar ratusan juta dolar ke dalam program tersebut.

READ  Kesalahan Cerita Instagram memaksa tampilan berulang

Namun, Maezawa selalu terlihat tidak serius. Ia mengatakan akan mengadakan kompetisi untuk mengisi 10 kursi lagi di mobil tersebut. “Saya tidak ingin melalui pengalaman yang luar biasa sendirian,” katanya. “Aku akan sedikit kesepian.” Belakangan, dia membuat pilihan Sekumpulan orang-orang kreatif.

Namun pada awalnya, Maezawa menganggap serius proyek tersebut. Saat saya menonton tes Starship hop pertama pada Juli 2019, hanya ada sedikit pengunjung yang menonton penerbangan singkat “Starhopper”. Salah satunya adalah perwakilan Maezawa yang memantau dengan cermat perkembangan pesawat luar angkasa tersebut.

Seperti halnya proyek luar angkasa besar, tidak mengherankan jika Starship menunda pengembangannya. Uji terbang pertama baru akan dilakukan pada April 2023, dan itu baru permulaan. Misi DearMoon jatuh pada akhir serangkaian tes panjang yang harus diselesaikan kendaraan: peluncuran yang aman, penerbangan terkendali ke luar angkasa, pendaratan yang aman di bagian atas pesawat ruang angkasa, pengisian bahan bakar di luar angkasa, kelayakhunian di luar angkasa, dan banyak lagi.

Dengan uji terbang keempat Starship yang akan dilakukan dalam beberapa hari, pada tanggal 5 Juni, SpaceX sejauh ini telah menunjukkan kemampuan meluncurkan Starship dengan aman. Jadi ini masih merupakan awal perjalanan teknis yang penuh tantangan.

titik balik

Salah satu dampak terbesar pada proyek DearMoon terjadi pada April 2021, ketika NASA memilih Starship sebagai pendarat bulan untuk program Artemis. Hal ini menempatkan kendaraan besar tersebut pada jalur kritis bagi program ambisius NASA untuk mendaratkan manusia di bulan. Mereka juga menawarkan tambahan pendanaan sebesar $2,9 miliar, menjanjikan lebih banyak jika SpaceX dapat mengirimkan kendaraan untuk membawa manusia ke permukaan bulan dari orbit bulan dan kembali lagi.

READ  Peramban seluler Arc ada di sini — tetapi belum mencoba untuk menggantikan Safari dan Chrome

Sejak itu, SpaceX memiliki dua prioritas yang jelas untuk program Starship-nya. Yang pertama adalah mulai beroperasi dan mulai mengerahkan satelit Starlink yang lebih besar. Yang kedua adalah menggunakan penerbangan ini untuk menguji teknologi yang diperlukan untuk program Artemis NASA, seperti penyimpanan propelan dan pengisian bahan bakar di ruang angkasa.

Akibatnya, aspek lain dari program ini, termasuk DearMoon, tidak diprioritaskan. Dalam beberapa bulan terakhir, menjadi jelas bahwa jika misi Maezawa selesai, misi tersebut tidak akan selesai setidaknya sampai awal tahun 2030-an, setidaknya satu dekade lebih lambat dari rencana awal.

Perubahan nasib

Sementara itu, prioritas Maezawa juga kemungkinan besar akan berubah. Menurut Forbes, ketika rencana tersebut diumumkan pada tahun 2018, pengusaha tersebut memiliki kekayaan bersih sekitar $3 miliar. Hari ini menghargai Menjadi bernilai hanya setengahnya. Selain itu, ia telah mengutarakan keinginannya untuk pergi ke luar angkasa pada tahun 2021, dengan terbang menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia dalam perjalanan 12 hari ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Tulisan tentang Maezawa telah lama terpampang di dinding, sejak pendiri SpaceX Elon Musk berhenti mengikuti pengusaha Jepang di X awal tahun ini. (Ini adalah tanda pasti ketidakpuasannya. Musk berhenti mengikuti saya dua kali di Twitter/X setelah cerita atau interaksi yang tidak dia sukai.) Ada kemungkinan bahwa kombinasi keterlambatan perkembangan dan kekayaan pribadi Maezawa menyebabkan kedua belah pihak membubarkan proyek tersebut.

Semua ini memberikan jalan yang lebih jelas bagi Starship: memulai dan menjalankannya, mulai meluncurkan satelit Starlink, dan mulai mengidentifikasi tantangan teknis yang dihadapi Artemis. Kemudian, beberapa tahun dari sekarang, perusahaan tersebut akan mengalihkan perhatiannya pada prospek yang menantang untuk meluncurkan manusia ke dalam pesawat ruang angkasa dari Bumi, lalu mendarat kembali di planet tersebut. Yang pertama adalah miliarder lainnya, Jared Isaacman, yang telah terbang dengan Crew Dragon dan merencanakan setidaknya dua perjalanan lagi sebelum misi utama Starship.

READ  Tanggapan Tim Cook untuk meningkatkan kompatibilitas pesan teks di Android: 'Beli ibumu iPhone'