Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Iran mengeluarkan hukuman penjara karena menembak jatuh pesawat penumpang Ukraina pada tahun 2020 | Berita

Iran mengeluarkan hukuman penjara karena menembak jatuh pesawat penumpang Ukraina pada tahun 2020 |  Berita

Iran mengatakan para tersangka termasuk personel pertahanan rudal yang telah melakukan “kesalahan besar”.

Pengadilan Iran telah mengumumkan hukuman penjara untuk 10 orang yang tidak disebutkan namanya yang dikatakan bertanggung jawab atas jatuhnya penerbangan komersial Ukraine International Airlines pada Januari 2020.

Tersangka utama dalam kasus ini, yang diidentifikasi hanya sebagai komandan sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara Tor-M1 yang menembak jatuh pesawat dengan dua rudal, menerima hukuman diskresioner 10 tahun karena tidak mengindahkan perintah dan tiga tahun untuk menjadi “kaki tangan pembunuhan yang disengaja,” menurut situs berita pengadilan resmi.

Ditambahkan bahwa orang yang tidak disebutkan namanya itu akan menjalani hukuman maksimal 10 tahun penjara, dikurangi waktu yang dijalani, dan harus membayar kompensasi kepada keluarga dari 176 korban penerbangan tersebut.

Selain itu, dua orang yang mengoperasikan sistem rudal dijatuhi hukuman satu tahun penjara, sementara pejabat lain dari Kontrol Pertahanan Udara Teheran dan Divisi Luar Angkasa Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) dijatuhi hukuman mulai dari satu hingga tiga tahun.

Para tersangka dilaporkan akan menghadapi hukuman lebih lanjut, yang belum ditentukan oleh pengadilan.

Semua putusan – yang dijatuhkan setelah 20 sidang – bersifat pendahuluan dan dapat diajukan banding. Pengadilan militer juga diperintahkan untuk melanjutkan penyelidikan terhadap individu lain yang mungkin terlibat.

Menurut otoritas kehakiman, kasus tersebut melibatkan 117 penggugat, 55 di antaranya bersaksi di pengadilan dan diwakili oleh 20 pengacara.

PS752 lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini di ibu kota Iran pada dini hari tanggal 8 Januari 2020, dan ditembak jatuh beberapa menit setelah lepas landas. Pihak berwenang Iran awalnya membantah menembak jatuh pesawat itu tetapi mengakui “kesalahan bencana” tiga hari kemudian.

READ  Otoritas nuklir Australia bergabung dalam pencarian kapsul radioaktif yang hilang

‘kesalahan manusia’

Laporan akhir Iran tentang jatuhnya pesawat tersebut mengatakan “kesalahan manusia” adalah penyebabnya sejak personel baterai pertahanan udara menembakkan rudal tanpa terlebih dahulu mendapatkan izin yang tepat dari komandan yang lebih tinggi, percaya bahwa sebuah rudal akan menghantam Teheran.

Insiden itu terjadi tak lama setelah Pengawal Revolusi Iran meluncurkan rudal ke dua pangkalan AS di negara tetangga Irak sebagai pembalasan atas pembunuhan komandan Pengawal Revolusi Iran, Jenderal Qassem Soleimani, oleh drone Amerika.

Laporan pengadilan hari Minggu juga menguatkan akun itu, mengatakan personel tidak mengkalibrasi sistem pertahanan setelah dipindahkan sesaat sebelum insiden, dan mengabaikan perintah untuk mendapatkan persetujuan langsung untuk menembak selama kekacauan malam itu karena Iran mengantisipasi kemungkinan serangan AS.

Tetapi beberapa keluarga korban, serta pejabat di Ukraina dan Kanada – yang menghitung lusinan warga di antara penumpang – mengutuk Iran atas apa yang mereka gambarkan sebagai kurangnya transparansi dan kerja sama.

Pengadilan Kanada memutuskan pada tahun 2021 bahwa penggulingan itu adalah “tindakan terorisme” di tengah klaim Teheran bahwa kasus tersebut dipolitisasi. Pengadilan lain juga telah memberikan puluhan juta dolar kepada beberapa keluarga yang dapat diambil dari aset Iran di Kanada.

Pemerintah Iran pada akhir 2020 menetapkan $150.000 sebagai kompensasi untuk masing-masing keluarga korban dan kemudian mengatakan pembayaran telah dimulai, tetapi tidak jelas berapa banyak yang dibayarkan.