Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel dilaporkan gagal membuktikan klaimnya terhadap badan PBB tersebut

Israel dilaporkan gagal membuktikan klaimnya terhadap badan PBB tersebut

Ia memainkan

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres pada hari Senin menerima peninjauan independen terhadap badan bantuan Palestina PBB yang ia perintahkan setelah Israel menuduh pegawai badan tersebut membantu serangan terhadap Israel yang memicu perang antara Hamas dan Israel.

Lebih dari selusin negara, termasuk Amerika Serikat, berhenti mendanai Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina ketika tuduhan tersebut diketahui publik. Tinjauan lengkap, yang dipimpin oleh mantan Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna, akan dipublikasikan pada Senin malam. Reuters melaporkan bahwa tinjauan tersebut mengatakan Israel belum memberikan bukti untuk mendukung klaimnya bahwa sejumlah besar pegawai UNRWA adalah anggota organisasi bersenjata.

Tinjauan tersebut menyerukan upaya perlindungan yang lebih kuat untuk memastikan netralitas, namun mengatakan bahwa badan tersebut telah memiliki sistem penting untuk memastikan kepatuhan terhadap “prinsip-prinsip kemanusiaan.”

Peninjauan tersebut dipicu oleh klaim Israel bahwa setidaknya 12 pegawai UNRWA terlibat langsung dalam serangan yang dipimpin Hamas pada tanggal 7 Oktober, bahwa 30 orang lainnya mendukung serangan tersebut, dan bahwa hingga 12% staf organisasi tersebut berafiliasi dengan Israel. militan. kelompok. UNRWA memiliki lebih dari 13.000 pekerja bantuan di Gaza. “Ke depannya, Sekretaris Jenderal menyerukan kepada seluruh pemangku kepentingan untuk memberikan dukungan efektif kepada UNRWA, sebagai jalur penyelamat bagi pengungsi Palestina di kawasan,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Enam bulan setelah perang: Wanita hamil di Jalur Gaza menghadapi kelaparan dan tidak diberi obat bius

Perkembangan:

∎ Tentara Israel mengumumkan bahwa mereka berada dalam siaga tinggi menjelang hari raya Paskah, dan melanjutkan “aktivitas operasional dan kesiapan penuh di semua arena.” Ini adalah hari libur besar Yahudi pertama sejak festival Simchat Torah pada tanggal 7 Oktober, hari serangan Hamas yang memicu perang saat ini.

READ  Putin secara pribadi menunjukkan ketertarikannya pada gencatan senjata di Ukraina

∎ Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif pada hari Senin memuji Iran karena mengambil sikap tegas terhadap situasi kemanusiaan di Gaza. Dalam konferensi pers bersama Presiden Iran Ebrahim Raisi yang berkunjung di Islamabad, Sharif meminta negara-negara Islam untuk bersatu dan menyuarakan suara mereka untuk mengakhiri konflik.

Kepala intelijen militer Israel mengundurkan diri pada hari Senin dan mengatakan dia akan pensiun, dengan alasan perannya dalam berkontribusi terhadap kegagalan menghentikan serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Mayor Jenderal Aharon Haliva tampaknya menjadi pejabat senior pertama dari militer atau lembaga politik Israel yang mengundurkan diri setelah serangan mendadak oleh Hamas, yang menewaskan sekitar 1.200 orang. Ini merupakan korban jiwa terbesar dalam satu hari dalam sejarah Israel. Para militan juga menyandera 253 orang ke Gaza, di mana Israel yakin masih ada lebih dari 130 orang yang disandera.

Haleva, yang menyampaikan pengumuman tersebut melalui pesan yang dibagikan oleh Pasukan Pertahanan Israel, sedang berlibur di resor Eilat di Israel pada 7 Oktober. Dia diberitahu akan adanya aktivitas bersenjata yang mencurigakan beberapa jam sebelum serangan, namun tidak ikut serta dalam pertimbangan berikutnya jika terjadi kesalahan. Dia memutuskan aktivitas tersebut kemungkinan besar adalah olahraga.

Haleva sebelumnya menerima tanggung jawab atas kegagalan intelijen yang menyebabkan kegagalan keamanan terburuk dalam 76 tahun sejarah Israel.

“Direktorat Intelijen Militer di bawah kepemimpinan saya tidak memenuhi misi kami,” tulis Haliva dalam surat tersebut. “Saya telah menjalani hari kelam itu sejak saat itu, siang dan malam, saya akan hidup dengan rasa sakit yang luar biasa setiap hari.”

Haleva mengatakan dia akan pensiun segera setelah penggantinya ditemukan.

READ  CIA melanjutkan kampanye online untuk merekrut mata-mata Rusia, dengan alasan keberhasilan

“Antisemitisme dan anarki”: Rabbi mendesak pelajar Yahudi untuk meninggalkan Kolombia demi keselamatan mereka

Kelompok Kataib Hizbullah, yang berbasis di Irak, membantah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka melanjutkan serangan terhadap pasukan Amerika. Penyangkalan ini terjadi beberapa jam setelah rudal ditembakkan ke pangkalan AS di Suriah, dan beberapa jam setelah postingan media sosial yang terkait dengan kelompok yang didukung Iran mengumumkan dimulainya kembali serangan setelah jeda selama tiga bulan.

Perdana Menteri Irak Muhammad Shia al-Sudani mengunjungi Amerika Serikat pekan lalu, dan sebuah kelompok yang berafiliasi dengan Kataib Hezbollah mengatakan bahwa faksi-faksi bersenjata di Irak memutuskan untuk melanjutkan serangan setelah melihat sedikit kemajuan dalam perundingan yang bertujuan untuk mengakhiri koalisi militer pimpinan AS di negara tersebut. . Pada bulan Januari, tiga anggota militer AS terbunuh terbunuh Setidaknya 34 lainnya terluka dalam serangan pesawat tak berawak yang diluncurkan oleh Kataib Hizbullah di Yordania Timur Laut Dekat perbatasan Suriah.

Beberapa rudal diluncurkan pada hari Minggu dari sebuah mobil di Irak, menargetkan pangkalan Amerika di timur laut negara itu SuriahKata tentara Irak. Tentara mengatakan mobil itu hancur. Komando Pusat AS tidak segera menanggapi permintaan informasi USA TODAY tentang serangan itu.

“Krisis” di Universitas Columbia: kelas online paksa; Penangkapan Yale: pembaruan langsung

Universitas Columbia mengumumkan pada hari Senin bahwa semua kelas akan diadakan secara virtual dan meminta siswa yang tidak tinggal di kampus untuk tinggal di rumah setelah protes atas perang antara Israel dan Hamas menyebabkan penangkapan dan mendorong seorang rabi untuk mendesak siswa Yahudi untuk tidak bersekolah sehari. sebelum dimulainya Idul Fitri.

Pengumuman tersebut muncul beberapa hari setelah protes di sekolah tersebut, yang menimbulkan kekhawatiran mengenai keselamatan mahasiswa Yahudi di universitas tersebut dan memicu perdebatan nasional mengenai demonstrasi mahasiswa ketika kampus-kampus di seluruh negeri bergulat dengan meningkatnya kerusuhan akibat perang di Gaza. Polisi Yale menangkap puluhan mahasiswa pada hari Senin setelah mereka menolak untuk mengosongkan perkemahan, dan Universitas Harvard menutup area taman utamanya untuk umum untuk mengantisipasi protes.

READ  Ukraina: Severodonetsk 'sepenuhnya di bawah pendudukan Rusia'

Christopher Kahn

Media Israel telah membicarakan hal ini selama berbulan-bulan Para pejabat militer dan intelijen salah paham atau mengabaikannya sama sekali Berbagai peringatan bahwa Hamas sedang merencanakan operasi di perbatasan Israel dengan Gaza. Namun, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu tidak mengakui tanggung jawab langsung atas peristiwa 7 Oktober. Ia juga mengindikasikan tidak berniat mengundurkan diri meski banyak protes atas penanganan perang yang dilakukannya, terutama terkait isu sandera Israel. Perundingan dengan Hamas yang bertujuan untuk mengembalikan mereka terhenti, dan kampanye militer Israel di Gaza, yang kini memasuki bulan ketujuh, juga tidak mampu membebaskan mereka.

“Dalam beberapa hari mendatang, kami akan meningkatkan tekanan politik dan militer terhadap Hamas,” kata Netanyahu pada hari Minggu. “Ini adalah satu-satunya cara untuk mengembalikan sandera kami dan meraih kemenangan. Kami akan segera memberikan pukulan yang lebih menyakitkan kepada Hamas.”

Di Gaza, lebih dari 34.000 warga Palestina telah terbunuh sejak pecahnya perang, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas. Kementerian mengatakan mayoritas korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.

Berkontribusi: Reuters