Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Investor Bitcoin (BTC) panik karena terraUSD (UST) turun di bawah $1

Investor Bitcoin (BTC) panik karena terraUSD (UST) turun di bawah $1

Bitcoin sekarang turun 50% dari level tertinggi sepanjang masa di bulan November.

Artur Widak | Norfoto | Gambar Getty

Investor di Bitcoin Dalam kepanikan karena stablecoin terraUSD yang kontroversial tergelincir lebih dari batas $1 yang dimaksudkan.

TerraUSD, atau UST, tenggelam di bawah 70 sen untuk pertama kalinya pada Senin malam, karena pemegang terus melarikan diri dari token dalam apa yang oleh beberapa orang digambarkan sebagai “bank run.” Token turun menjadi 62 sen sebelum mendapatkan kembali kekuatan untuk diperdagangkan pada 90 sen pada hari Selasa, menurut data Coinbase.

Dibuat oleh Terraform Labs di Singapura pada tahun 2018, UST adalah apa yang dikenal sebagai stablecoin “algoritmik”. Bagian dari proyek blockchain Terra, yang bertujuan untuk melacak nilai dolar, seperti stablecoin terkait Tether dan USDC.

Namun, tidak seperti cryptocurrency tersebut, Terra tidak memiliki uang tunai dan aset lain yang disimpan sebagai cadangan untuk mendukung tokennya. Sebaliknya, ia menggunakan kombinasi kode yang kompleks – bersama dengan kode saudara yang disebut Luna – untuk menstabilkan harga.

Penting bagi investor bitcoin bahwa Luna Foundation Guard, sebuah organisasi yang mendukung Project Terra, memiliki miliaran dolar bitcoin yang dapat dibuang ke pasar kapan saja.

Setiap investor crypto profesional memperhatikan UST hari ini, kata Matt Hogan, kepala investasi di Bitwise Asset Management, mengawasi untuk melihat apakah ia dapat mempertahankan pasaknya terhadap dolar. “Jelas, ada risiko signifikan di pasar.”

Secara sederhana, protokol Terra Hancurkan dan buat unit baru tank darat dan Luna untuk mengatur lebarnya. Ketika tangki lantai jatuh di bawah dolar, mereka dapat dikeluarkan dari peredaran dan diganti dengan luna, membuat pasokan tangki lantai lebih langka dan meningkatkan harganya – setidaknya, begitulah seharusnya secara teori.

READ  Musk mengambil 9% saham di Twitter untuk menjadi pemegang saham terbesar, dan mulai memberikan suara pada tombol edit

Untuk lebih memperumit masalah, pencipta Terra Do Kwon telah membeli bitcoin senilai $3,5 miliar untuk memberikan dukungan kepada UST pada saat krisis. Teorinya adalah bahwa perbendaharaan akhirnya bisa ditukar dengan bitcoin, bukan luna, tapi ini belum diuji dan belum dipraktikkan.

Pada hari Senin, Penjaga Yayasan Luna Kwon mengatakan akan meminjamkan $750 1 juta bitcoin ke perusahaan komersial “untuk membantu melindungi interkoneksi reservoir terestrial,” sementara $750 juta lainnya akan dipinjamkan untuk membeli lebih banyak bitcoin “karena kondisi pasar kembali normal.”

Dalam tweet tindak lanjut, organisasi tersebut mengatakan telah menarik 37.000 bitcoin – senilai lebih dari $ 1 miliar dengan harga saat ini – untuk dipinjamkan. Luna Foundation Guard mengatakan bahwa “sangat sedikit” dari bitcoin yang dipinjam telah dihabiskan, tetapi “saat ini digunakan untuk membeli” brankas bawah tanah.

Banyak investor cryptocurrency juga khawatir bahwa Luna Foundation Guard telah menjual atau akan menjual sebagian besar bitcoin untuk mendukung perbendaharaan terestrial. Di tengah semua ketidakpastian ini, penurunan perbendaharaan bawah tanah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh pasar cryptocurrency.

Bitcoin, mata uang digital terbesar di dunia, Itu turun sebentar di bawah $30.000, mencapai harga terendah sejak Juli 2021. Pada 7:00 ET, bitcoin diperdagangkan pada $31.324, turun sekitar 5% dalam 24 jam terakhir. Sekarang turun lebih dari 50% dari tertinggi sepanjang masa di bulan November.

Nilai Luna, analog dari reservoir terestrial, telah hampir setengahnya dalam 24 jam terakhir. Itu terakhir diperdagangkan pada $32.

Menambah masalah pemegang lantai, Binance, pertukaran crypto terbesar berdasarkan ukuran pasar, Selasa berkata Ini untuk sementara menangguhkan penarikan untuk tangki lantai dasar dan Luna “karena tingginya volume transaksi penarikan yang luar biasa,” mengutip kemacetan jaringan.

READ  Powell menaikkan setengah poin persentase

Perusahaan mengatakan akan melanjutkan penarikan token setelah jaringan stabil.

“Saya pikir pasar mengharapkan beberapa penjualan paksa di sini dari Terra dan cadangannya,” Nick Carter, salah satu pendiri Coin Metrics, mengatakan kepada CNBC. “Ini adalah bencana tetapi sangat dapat diprediksi. Tidak ada stablecoin komputasi yang pernah berhasil dan ini tidak terkecuali.”

Dia menambahkan bahwa masalah dengan tank bawah tanah adalah bahwa mereka sebagian besar “didukung oleh keyakinan”.

“Itu tidak sepenuhnya dijamin, itu tentu tidak sepenuhnya didukung oleh cadangan,” katanya kepada CNBC. “Ini benar-benar didukung oleh kepercayaan pada emiten secara efektif.”

Terraform Labs tidak menanggapi beberapa permintaan komentar.