Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Invasi Rusia adalah “penghinaan”, seperti yang dikatakan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada pertemuan Majelis Umum tentang Ukraina Persatuan negara-negara

Invasi Rusia adalah “penghinaan”, seperti yang dikatakan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada pertemuan Majelis Umum tentang Ukraina  Persatuan negara-negara

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutuk invasi Rusia ke Ukraina sebagai “penghinaan terhadap hati nurani kolektif kita” saat Majelis Umum beranggotakan 193 orang bertemu menjelang pemungutan suara yang menurut Amerika Serikat akan “membuat sejarah”.

Berbicara pada hari Rabu selama sesi khusus Majelis Umum, Guterres menyebut peringatan serangan Moskow sebagai “tonggak sejarah yang suram bagi rakyat Ukraina dan komunitas internasional.”

Saat pertempuran berkecamuk di Ukraina, Majelis Umum memperdebatkan proposal yang didukung oleh Kiev dan sekutunya yang menyerukan “perdamaian yang adil dan abadi”.

Meskipun tindakan itu tidak seketat yang diminta Ukraina, Kiev berharap mayoritas negara PBB akan mendukung resolusi tidak mengikat untuk menunjukkan bahwa ia mendapat dukungan dari komunitas global.

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield mengatakan resolusi tersebut menyerukan negara-negara anggota untuk mendukung diplomasi dan perdamaian yang komprehensif dan abadi di Ukraina.

Pemungutan suara ini akan tercatat dalam sejarah. “Kami akan melihat posisi semua negara dalam masalah perdamaian di Ukraina,” katanya.

Sekitar 60 negara disponsori Ketepatanyang menekankan “kebutuhan untuk mencapai, sesegera mungkin, perdamaian yang komprehensif, adil dan abadi di Ukraina sesuai dengan prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Ini menegaskan kembali “komitmen PBB terhadap kedaulatan, kemerdekaan, persatuan dan integritas wilayah Ukraina” dan menyerukan penghentian segera permusuhan.

Rusia juga menuntut “penarikan segera, lengkap, dan tanpa syarat semua pasukan militernya dari wilayah Ukraina.”

Dalam sambutan pembukaannya, Guterres menyoroti dampak invasi Rusia terhadap dunia. Dia mencatat bahwa itu telah menciptakan delapan juta pengungsi, dan telah merusak pasokan pangan dan energi global di negara-negara yang jauh dari zona perang.

Dengan resolusi baru, Kiev berharap untuk mendapatkan dukungan dari setidaknya sebanyak negara seperti yang terjadi pada bulan Oktober, ketika 143 negara memilih untuk mengutuk aneksasi Rusia atas beberapa wilayah Ukraina.

READ  Beijing berlomba untuk menahan wabah Covid 'mendesak dan suram' saat Shanghai tetap terkunci

China, India, dan lebih dari 30 negara lainnya abstain selama pemungutan suara PBB sebelumnya untuk mendukung Ukraina.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan kepada para delegasi bahwa mereka menghadapi “momen yang menentukan”.

Garis antara yang baik dan yang jahat belum begitu jelas dalam sejarah baru-baru ini. Satu negara hanya ingin hidup. “Yang lain ingin membunuh dan menghancurkan,” katanya.

Lebih dari 80 negara dijadwalkan berpidato di Majelis Umum, yang diperkirakan akan memberikan suara pada rancangan resolusi di Ukraina pada Kamis atau Jumat.

Saat debat dimulai, utusan Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzya, menyebut Ukraina sebagai “neo-Naz” dan menuduh Barat mengorbankan negara dan negara berkembang dalam keinginan mereka untuk mengalahkan Rusia.

“Mereka siap menjerumuskan seluruh dunia ke dalam jurang perang,” kata Nebenzia, menambahkan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya ingin mengkonsolidasikan “hegemoni” mereka.

Tetapi kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell menolak.

Saya ingin menekankan hal ini: perang ini bukan ‘masalah Eropa’. Seperti yang dikatakan Borrell kepada Majelis Umum, ini bukan tentang ‘Barat vs. Rusia.’

“Tidak,” katanya, “perang ilegal ini menyangkut semua orang: Utara, Selatan, Timur dan Barat.”

Majelis Umum telah menjadi fokus tindakan PBB di Ukraina, dengan 15 anggota Dewan Keamanan dilumpuhkan oleh hak veto yang dilakukan oleh Rusia sebagai anggota tetap, bersama dengan Amerika Serikat, China, Prancis, dan Inggris.

Dewan Keamanan telah mengadakan lusinan pertemuan tentang Ukraina dalam satu tahun terakhir dan akan membahas perang itu lagi pada hari Jumat dalam rapat kabinet yang dijadwalkan akan dihadiri oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. Para diplomat mengatakan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tidak dijadwalkan hadir.

READ  Lihatlah ke dalam rumah pedesaan yang mahal di Ukraina milik Viktor Medvedchuk

AFP dan Reuters berkontribusi pada laporan ini