Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paus Fransiskus telah menggunakan bahasa homofobik terhadap laki-laki untuk kedua kalinya hanya dalam beberapa minggu, kata kantor berita Italia

Paus Fransiskus telah menggunakan bahasa homofobik terhadap laki-laki untuk kedua kalinya hanya dalam beberapa minggu, kata kantor berita Italia

Roma – Hanya beberapa minggu kemudian Permintaan maaf atas penggunaan cercaan homofobik, Paus Francis Kata yang sama kembali digunakan dalam pertemuan tertutup pada hari Selasa, menurut kantor berita Italia ANSA.

Kantor berita ANSA melaporkan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang menghadiri pertemuan tersebut Paus Dia menggunakan istilah ofensif dalam diskusi dengan hampir 200 imam Rumania di Universitas Kepausan Salesian di Roma.

Paus Fransiskus, 87 tahun, pernah menggunakan kata-kata menghina yang sama terhadap laki-laki gay sebelumnya, dalam pertemuan dengan para uskup Italia pada 20 Mei. Persoalannya kemudian adalah apakah laki-laki gay harus diizinkan masuk seminari.

Delapan hari kemudian, direktur kantor pers Tahta Suci, Matteo Bruni, mengeluarkan permintaan maaf yang jarang terjadi, dengan mengatakan bahwa Paus “tidak pernah bermaksud menyinggung atau mengungkapkan dirinya dalam istilah homofobik, dan dia meminta maaf kepada mereka yang merasa tersinggung dengan penggunaan frasa tersebut. .” Sebuah istilah yang diteruskan oleh orang lain.”

Paus Fransiskus berbicara dalam audiensi umum mingguannya di Lapangan Santo Petrus di Vatikan, 12 Juni 2024.

Alessandra Tarantino/AP


Pada hari Selasa, Bruni mengeluarkan pernyataan yang merangkum pernyataan Paus selama pertemuan dengan para pendeta Romawi, mengatakan bahwa dia berbicara tentang berbagai topik mulai dari… Ukraina Dan itu Perang di Gaza Untuk kecerdasan buatan.

Bruni mengatakan Paus “menegaskan kembali perlunya menyambut dan mendampingi mereka yang memiliki kecenderungan homoseksual di Gereja,” namun Paus juga mendesak kehati-hatian dalam menerima kaum gay ke dalam seminari. Pernyataan Bruni tidak menyebutkan dugaan Paus menggunakan pernyataan ofensif tersebut.

Pada setiap pertemuan yang relevan, Paus Fransiskus dengan jelas menegaskan posisinya bahwa laki-laki gay tidak boleh ditahbiskan. Meskipun Paus Fransiskus dipuji karena menyambut anggota komunitas LBGTQ ke dalam gereja selama 11 tahun masa kepausannya, ia tidak menerima pendeta gay.

Pada tahun 2005, Vatikan mengeluarkan dokumen yang menyatakan bahwa gereja tidak boleh “menerima orang-orang yang melakukan homoseksualitas, menunjukkan kecenderungan homoseksual yang mengakar, atau mendukung apa yang disebut ‘budaya gay’.”

Pada tahun 2016, Paus Fransiskus mendukung posisi ini.

READ  Dia mengatakan kepada Taiwan untuk "berkemas dan meninggalkan" Honduras setelah memutuskan hubungan