Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia tidak akan menaikkan harga BBM bersubsidi pada kuartal ketiga, CNBC Indonesia melaporkan

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto mengenakan topeng pelindung dan gerakan selama wawancara dengan Reuters di Istana Kepresidenan di Jakarta, Indonesia, 13 November 2020. REUTERS/Willy Kurniawan/File Foto

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 20 Agustus (Reuters) – Indonesia tidak akan menaikkan harga bahan bakar bersubsidi pada kuartal ini, kata seorang menteri senior pada Sabtu, menurut CNBC Indonesia, mengurangi ekspektasi bahwa pemerintah akan mengumumkan kenaikan harga pada pekan depan.

Menteri Perekonomian Erlanga Hartardo mengatakan, pemerintah masih mengkaji beberapa skenario terkait subsidi BBM.

“Tunggu (keputusannya) dari pertemuan dengan Presiden,” katanya seraya menambahkan bahwa pemerintah masih mengerjakan rencana digital untuk mengatur pasokan bahan bakar bersubsidi.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Karena itu, kenaikan harga BBM tidak akan dilakukan pada kuartal III tahun ini, katanya.

Sebelumnya, menteri senior lainnya mengatakan Presiden Joko Widodo dapat mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minggu depan untuk mengurangi pengeluaran untuk subsidi energi, yang oleh presiden digambarkan sebagai Rp 502 triliun ($ 33,84 miliar) tahun ini.

Orang Indonesia saat ini membayar 7.650 rupiah per liter untuk bensin bersubsidi, yang menurut para pejabat adalah 40% di bawah perkiraan harga pasar. Diesel bersubsidi dijual dengan harga Rs 5.150 per liter, yang kurang dari sepertiga dari harga pasar.

($ 1 = 14.835.000 rupee)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Stefano Suleiman; Diedit oleh Sam Holmes

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.