Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia, Singapura kutuk invasi Rusia ke Ukraina – BeritaBenar

Singapura dan Indonesia pada hari Kamis mengutuk pelanggaran integrasi regional Ukraina, setelah Rusia menginvasi bekas republik Soviet, tetapi sebagian besar Asia Tenggara dilumpuhkan oleh reaksi pembangunan.

Menteri Luar Negeri Uni Eropa Joseph Borel Pasukan Rusia menduduki Ukraina Kamis pagi Di Twitter Disebut “jam gelap Eropa setelah Perang Dunia II.”

Reuters melaporkan bahwa rudal menghujani sasaran Ukraina dan bahwa kolom pasukan dibuang di ketiga sisi perbatasan negara itu. Menurut AP, setidaknya 40 tentara Ukraina tewas pada hari Kamis.

Singapura mengatakan negara-kota itu “sangat prihatin” dengan pengumuman Rusia tentang “operasi militer khusus” di wilayah Donbass di Ukraina.

“Singapura dengan keras mengutuk pendudukan tanpa alasan atas negara berdaulat dengan dalih apa pun. Kami menegaskan kembali komitmen kami untuk menegakkan kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Ukraina,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap aksi militer segera dihentikan;

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Jakarta prihatin dengan “meningkatnya konflik bersenjata di Ukraina” karena ancaman terhadap perdamaian di kawasan Asia.

Juru bicara kementerian Duke Pysasia membacakan pernyataan: “Hukum internasional tentang integritas teritorial suatu negara dan Piagam PBB memastikan kepatuhan dan kecaman dari setiap tindakan yang jelas-jelas melanggar wilayah dan kedaulatan suatu negara.” .

Presiden Indonesia Joko Widodo Diposting di Twitter – Belum lagi Rusia atau Ukraina: “Hentikan perang. Perang membawa kesengsaraan bagi umat manusia dan membahayakan seluruh dunia.

Duta Besar Ukraina untuk Indonesia menekankan kata-kata dan tindakan keras dari Indonesia, negara terbesar di Asia Tenggara dan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia.

“[W]Kami berharap Indonesia, seperti seluruh dunia, menjatuhkan sanksi dan mengutuk agresi Rusia, ”kata Dubes Vasil Hamian di Jakarta, Kamis.

READ  LUMS-Indonesia akan bekerja sama untuk promosi pemberdayaan perempuan

“Jika Indonesia berbicara, saya pikir tidak ada seorang pun, tidak ada negara, tidak ada wilayah, tidak ada pemimpin di dunia yang berani mengabaikannya.”

Indonesia saat ini memegang kepemimpinan G-20 – yang memiliki 19 ekonomi utama di dunia dan Uni Eropa sebagai sebuah kelompok – dan menciptakan dilema dalam menanggapi invasi Rusia ke Ukraina, kata seorang analis kepada Benares.

“Kami tidak akan berkomentar karena Indonesia ingin G-20 berjalan dengan baik,” kata Teuku Rezasyah, profesor politik internasional di Universitas Budgetjaran Bandung, kepada Benares.

“Para pemimpin Amerika Serikat, Rusia dan Uni Eropa akan menghadiri KTT G20 di Bali. Oleh karena itu, Indonesia harus mengeluarkan pernyataan yang tidak menjelaskan mengapa diambil satu halaman. Sebagai pemimpin G-20, Indonesia memiliki posisi strategis, tetapi juga menimbulkan dilema.

‘Kami tidak terlibat’

Sementara itu, anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) lainnya bereaksi dengan rendah hati, dengan mengatakan kredibilitas kamp regional tidak mengganggu urusan dalam negeri negara lain.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yacoub pada konferensi pers pada hari Kamis menyatakan penyesalan atas “perkembangan terakhir di Ukraina.”

“ASEAN, sebagai organisasi negara-negara merdeka, mengakui bahwa kami tidak akan ikut campur dalam urusan luar negeri,” katanya dalam konferensi pers di Kamboja.

“[Cambodian] Perdana Menteri Han Chan juga setuju bahwa kami tidak akan mengeluarkan pernyataan apa pun sampai negara-negara ASEAN membahas masalah ini dan mencapai konsensus.

Filipina mengatakan perhatian utamanya adalah keselamatan orang Filipina di Ukraina, sementara Thailand mengatakan “sangat prihatin” tentang perkembangan di Ukraina.

Radio Free Asia (RFA), anak perusahaan BeritaBenar, mengatakan bahwa Vietnam, anggota ASEAN terdekat Moskow di Asia Tenggara, tidak aktif dan tidak berkomentar apa pun selain panggilan formula formal.

READ  Hasil yang kuat di kuartal pertama Maybank Indonesia

Terlepas dari kepergiannya, RFA melaporkan bahwa media Vietnam menutupi situasi di Ukraina tanpa kesetiaan mereka yang biasanya pro-Rusia. Rusia adalah mitra pertahanan terpenting Vietnam dan pemasok utama senjata dan peralatan untuk Angkatan Bersenjata Vietnam.

ASEAN belum merilis laporan tentang Ukraina, meskipun mereka melihat apa yang dikatakan kantor berita Reuters sebagai draf laporan dari kubu regional. Dikatakan situasi tersebut harus dilihat sebagai “resolusi damai sesuai dengan hukum internasional dan Piagam PBB.”

Pengaruh masa lalu dan masa depan

Meskipun pemogokan tersebut bukanlah hal baru, kurangnya tanggapan yang kuat dari Asia Tenggara bukanlah hal baru, tulis analis Zachary Abuza dalam komentar untuk BeritaBenar pada hari Selasa. Dia mengutip invasi Krimea 2014 ke Moskow sebagai contoh.

“Satu-satunya alasan terseret ke dalam situasi di Asia Tenggara adalah bahwa pada 17 Juli 2014, sebuah pesawat Malaysia Airlines Penerbangan 17 ditembak jatuh oleh rudal udara-ke-darat BUK buatan Rusia, menewaskan 298 penumpang dan awak,” Abusa , seorang profesor Washington National War College, mengatakan dalam kolom.

Bahkan kemudian, katanya, “beberapa di Asia Tenggara enggan menghadapi Rusia dengan MH-17.”

Penulis menulis bahwa alasan lambannya tanggapan tersebut adalah karena Rusia jauh dari Asia Tenggara dan memiliki beberapa hubungan ekonomi atau politik dengan kawasan tersebut.

Namun dia berpendapat bahwa negara-negara Asia Tenggara harus mengambil sikap yang kuat.

“[T]Itu salah satu paradigma hukum yang paling berbahaya, terutama untuk negara kuat seperti China, yang mengulangi interpretasinya sendiri terhadap hukum internasional, paling jelas di Laut China Selatan.”

Keenam pemerintah Asia tersebut memiliki klaim regional atau perbatasan maritim di Laut China Selatan yang tumpang tindih dengan klaim China yang lebih luas. Meskipun Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Beijing mengklaim kepemilikan bersejarah atas bagian tertentu dari laut di atas zona ekonomi eksklusif Indonesia.

READ  Pemerintah Indonesia menghadapi kritik yang meningkat karena memukuli pejabat senior TNI sebagai bupati sementara

China tidak pernah menerima keputusan 2016 dari Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag bahwa “klaim bersejarah” komprehensif Beijing di Laut China Selatan tidak memiliki dasar hukum.

Stabilitas Asia Tenggara akhir-akhir ini terancam oleh dugaan serangan kapal-kapal China yang menyusup ke zona ekonomi khusus Indonesia, Filipina, dan Malaysia di Laut China Selatan.

Laporan ini ditulis bersama oleh Notre Dame Picharon dan Vilavan Watsarasquet di Bangkok, Sukanya Lincoln dan Muslisa Mustapha di Kuala Lumpur dan Jeffrey Maidem dan Basilio Chep di Manila.