Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia Open: Chadwick, Chirac membuat sejarah dengan gelar Super 1000 pertamanya

Indonesia Open: Chadwick, Chirac membuat sejarah dengan gelar Super 1000 pertamanya

Genia D’Cunha18 Juni 2023, 09:423 menit membaca

“Saya senang kami tidak lari dari taktik kami dan bertahan sampai akhir” – Chirag ShettyBAY ISMOYO/AFP melalui Getty Images

Di final hari Minggu, Satviksairaj Rangareddy dan Chirag Shetty menjadi pasangan India pertama yang memenangkan gelar Super 1000 dengan mengalahkan juara dunia Aaron Chea dan So Wooi Yik dari Malaysia 21-17, 21-18.

Itu adalah gelar Super 1000 pertama pasangan India yang sedang naik daun – dan kemenangan BWF terbesar dalam karir mereka sejauh ini, dan kemenangan puitis melawan pasangan bogey mereka, yang sebelumnya kalah delapan kali berturut-turut.

Mengatakan itu adalah salah satu momen terbesar dalam karir muda Chadwick dan Chirac akan meremehkan – memenangkan Super 1000 pertama mereka di final pertama mereka, mengalahkan salah satu lawan mereka di Istora yang penuh sesak, salah satu lapangan bulu tangkis yang paling penting. tidak menjadi lebih baik dari ini.

Pemain India itu memenangkan final dengan mengalahkan unggulan kedua dalam waktu 42 menit. Kedua pasangan memiliki kemenangan mendebarkan di semifinal, di mana mereka bangkit dari satu pertandingan. Orang Malaysia memulai dengan kuat, memimpin 3-0 dalam waktu cepat. Namun atlet India itu mengatasi masalah awal dan meningkatkan serangannya untuk mencapai final.

Permainan agresif mereka terus memaksakan kesalahan dari lawan mereka sendiri yang gugup yang belum pernah memenangkan gelar dunia BWF sebelumnya. Begitu orang India menyesuaikan diri dengan ritme, mereka memaksakan kecepatan permainan dan memasuki paruh waktu dengan keunggulan tipis 2 poin. Paruh kedua permainan melihat serangan mereka terus menuai hasil dan mereka mengubah poin permainan pertama mereka untuk unggul.

Itu adalah penampilan yang mengesankan melawan sepasang pemain India peringkat ketujuh. Begitu mereka pulih dari defisit awal, mereka dengan mudah menjadi kombinasi terbaik dan tetap menginjak gas untuk memungkinkan kesalahan minimal.

READ  Honda meluncurkan konsep SUV listrik di Indonesia Motor Show

Game kedua mengikuti pola yang sama, dengan India memasuki babak pertama dengan keunggulan 4 poin. Servis terus bertukar sisi, tetapi setiap kali Sadhvik dan Chirac kehilangan servis, mereka memulihkannya dengan cepat, dengan poin menyerang dan tidak membiarkan lawan membangun momentum apa pun.

Pada akhirnya, mereka mengharapkan kemenangan Game langsung. Cho dan Xia menyelamatkan empat dari enam poin kejuaraan, tetapi kesalahan tepat waktu lainnya oleh juara dunia membuat orang India membuat sejarah.

Itu adalah gelar ketiga tahun ini, setelah Swiss Terbuka pada bulan Maret dan Kejuaraan Asia pada bulan April. Ini adalah kemenangan besar dalam siklus kualifikasi Olimpiade.

Setelah mengecewakan dan tersingkir lebih awal dalam dua minggu terakhir, orang India menonjol minggu ini. Mereka mengalahkan Kang Minhyuk dan Seo Seungjae 17-21, 21-19, 21-18 di semifinal yang mendebarkan. Sebelumnya, mereka mengalahkan unggulan teratas dan favorit tuan rumah Fajr Alfian dan Muhammad Ryan Artianto secara straight game.