Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia menerima ‘wake-up call’ untuk meningkatkan upaya keberlanjutan dalam industri nikel

Indonesia menerima ‘wake-up call’ untuk meningkatkan upaya keberlanjutan dalam industri nikel

“Namun pembatalan tersebut merupakan sebuah peringatan untuk mengatasi permasalahan mendasar dalam lingkungan investasi, khususnya aspek keberlanjutan komoditas nikel,” kata Nijar.

“Pikirkan kembali tata kelola industri hilir kita secara keseluruhan, seperti memperbaiki kerangka peraturan, meningkatkan kemudahan berbisnis, dan memberikan insentif yang lebih menarik kepada perusahaan internasional.”

Dengan mengatasi tantangan-tantangan tersebut, Indonesia dapat menarik lebih banyak investor global, katanya.

Seorang pekerja di pabrik pengolahan nikel di Sorowago, Sulawesi Selatan. Foto: A.P

Proyek yang dikenal dengan nama Sonic Bay ini bertujuan untuk memurnikan nikel dan kobalt dari tambang nikel Teluk Veda di Pulau Halmahera di provinsi Maluku Utara, Indonesia bagian timur. Eramet memiliki saham minoritas di tambang Teluk Veda.

Pembatalan ini juga merupakan pukulan terhadap upaya negara untuk memperluas investasi di luar Tiongkok pada sektor nikel, di mana perusahaan-perusahaan Tiongkok telah membangun lebih dari 90 persen pabrik peleburan nikel di Indonesia.

“Ini merupakan langkah besar dalam membangun industri nikel Indonesia dan mendiversifikasinya di luar investasi dari Tiongkok. [Indonesia] Negara ini akan terus bergantung pada investasi Tiongkok dan pasar Tiongkok untuk membangun industri nikelnya,” kata Sivage Dharma Negara, peneliti senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute yang berbasis di Singapura.

BASF mengatakan pihaknya “tidak akan melaksanakan” proyek pemurnian nikel-kobalt “setelah evaluasi menyeluruh” dan sejak dimulainya proyek tersebut, “pasar nikel global telah berubah secara signifikan”. Badan tersebut tidak menyebutkan masyarakat suku dalam laporannya tanggal 24 Juni.

Kelompok hak-hak masyarakat adat yang berbasis di Inggris, Survival International, mengatakan operasi Teluk Veda menghancurkan hutan hujan, tempat masyarakat adat Hongana Manyawa yang tidak memiliki kontak dengan siapa pun menghindari kontak dengan orang luar.

Survival International mengatakan para pendukungnya telah mengirimkan lebih dari 20.000 email yang memprotes rencana BASF dan Eramet dan telah berulang kali melobi BASF dan otoritas Jerman.

Pada bulan November, sebuah video menjadi viral di Indonesia yang memperlihatkan sebuah keluarga Hongana Manyawa datang untuk mengemis makanan di sebuah kamp pertambangan di mana hutan hujan mereka dikatakan telah dihancurkan.

Muhammad Habib Abian Tsakwan, peneliti di Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Jakarta, mengatakan hal ini menyoroti perlunya Indonesia untuk memastikan standar lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) yang tinggi jika Indonesia ingin menarik investasi dari negara-negara industri.

“Standar ESG kini telah menjadi prasyarat de facto ketika perusahaan dari negara-negara industri membeli bahan mentah penting, termasuk mineral penting,” ujarnya.

Habib mengatakan praktik standar ESG yang tidak memadai akan menurunkan daya saing Indonesia di mata investor asing, terutama yang berasal dari negara industri, yang akan beralih ke pemasok alternatif seperti Australia dan Kanada.

“Jika Anda ingin memasuki pasar (negara-negara industri) atau berpartisipasi dalam rantai pasokan mereka, standar ESG yang tinggi harus diterapkan,” ujarnya.

“[Otherwise] Mereka akan berhenti berinvestasi di Indonesia, seperti yang ditunjukkan oleh pembatalan investasi BASF di industri nikel baru-baru ini.

“Kasus Tesla dan Surat dari Mereka [US] Senator seharusnya menjadi pelajaran penting bagi kita dulu,” kata Habib.

Pemerintah Indonesia telah berusaha selama bertahun-tahun untuk menarik Tesla agar berinvestasi di sektor kendaraan listriknya.

Oktober lalu, tiga senator AS memperingatkan pemerintahan Presiden Joe Biden agar tidak menegosiasikan perjanjian perdagangan mineral penting dengan Indonesia, dan menyatakan kekhawatirannya terhadap standar hak buruh, perlindungan lingkungan, keamanan, dan hak asasi manusia.

READ  Lakshya Sen memasuki perempat final Indonesia Open

Negara dari ISEAS-Yusof Ishak Institute memperingatkan bahwa penurunan harga nikel dapat menghalangi para penambang untuk menerapkan praktik ESG yang baik.

“Harga yang lebih rendah mengurangi pendapatan dan keuntungan bagi perusahaan pertambangan. Oleh karena itu, perusahaan dapat memprioritaskan posisi keuangan dan profitabilitas jangka pendek dibandingkan investasi jangka panjang di ESG,” katanya.

Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, diperkirakan mencapai 21 juta ton, yang mencakup 22 persen cadangan global, menurut Survei Geologi AS.

Negara Asia Tenggara ini berharap dapat menggunakan cadangan dan produksi nikelnya yang besar untuk menjadi pemain kunci dalam rantai pasokan kendaraan listrik global.

Seorang polisi berjaga di dekat lokasi ledakan tungku smelter di Morowali, Sulawesi Tengah. Foto: A.P

Industri nikel Indonesia telah banyak dikritik karena lemahnya standar keselamatan yang menyebabkan ledakan dan kebakaran di pabrik yang menewaskan banyak pekerja dalam beberapa tahun terakhir.

Di Kabupaten Konawe di Sulawesi Tenggara, yang merupakan rumah bagi banyak pabrik peleburan nikel, aktivis lingkungan Sulkarnine mengatakan kepada This Week in Asia bahwa kampung halamannya sekarang menderita polusi udara dan air, karena sumur air mengering dan pabrik peleburan tidak menerapkan proses pembuangan limbah yang benar.

Hingga bulan Mei, 367 izin pertambangan nikel komersial telah didistribusikan terutama di Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah dan Maluku Utara, menurut World Resources Institute (WRI) Indonesia, sebuah organisasi penelitian independen.

“Banyaknya industri yang berpartisipasi memberikan tantangan besar dalam menerapkan praktik penambangan yang baik,” kata Egi Suarga, manajer iklim WRI Indonesia.

Negara mengaitkan kerusakan lingkungan dan kecelakaan fatal ini karena ketidakpatuhan industri dan lemahnya penegakan peraturan oleh pihak berwenang.

“Pemerintah harus memperbaiki kerangka peraturan dan perlindungan hukum di sektor ini, memperbaiki infrastruktur dan meningkatkan standar ESG,” ujarnya.

READ  Guinea mengalahkan Indonesia 1-0 di play-off AFC-CAF untuk merebut tempat terakhir di sepak bola Olimpiade putra.

Nijar dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional mengatakan beberapa inisiatif penting telah diambil, termasuk penegakan peraturan lingkungan hidup yang lebih ketat untuk operasi pertambangan.

Langkah-langkah tersebut mencakup penilaian dampak lingkungan wajib untuk proyek-proyek baru dan audit lingkungan berkala untuk operasi yang ada.

“Hal ini mencakup mekanisme pemantauan dan pelaporan yang kuat untuk melacak kinerja dan menerapkan pelaporan rutin mengenai metrik ESG dan audit pihak ketiga bila diperlukan,” katanya.