Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia memperkirakan investasi minyak dan gas akan tumbuh 29% menjadi $17 miliar pada tahun 2024

Indonesia memperkirakan investasi minyak dan gas akan tumbuh 29% menjadi $17 miliar pada tahun 2024

BANGKOK: Indonesia memperkirakan investasi di sektor minyak dan gas akan meningkat 29 persen pada tahun 2024, kata kepala otoritas regulasi SKK Migas kepada Reuters, menyusul keluarnya perusahaan raksasa global Shell dan Chevron baru-baru ini untuk mempercepat pengeboran dan eksplorasi.

Peningkatan segera dalam investasi minyak dan gas sangat penting bagi negara Asia Tenggara yang kaya sumber daya ini, yang berupaya membalikkan penurunan produksi yang berkepanjangan di tengah meningkatnya tantangan dalam pembiayaan proyek bahan bakar fosil.

Dari rencana investasi tahun ini, 40 persen akan berasal dari perusahaan asing termasuk Eni, ExxonMobil dan BP, kata kepala regulator minyak dan gas, TV Sotjipto, kepada Reuters di sela-sela konferensi Future Energy Asia pada Rabu malam.

Investasi ini juga akan digunakan untuk meningkatkan eksplorasi dan pengeboran, kata Soetjipto. Perkiraan pertumbuhan investasi minyak dan gas pada tahun 2024 akan mencapai $17 miliar, lebih dari dua kali lipat ekspansi sebesar 13 persen yang terlihat pada tahun 2023.

“Kami akan meningkatkan pengeboran dibandingkan tahun lalu sebanyak 790 sumur. Kami berencana mengebor sekitar 930 sumur tahun ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa belanja eksplorasi akan meningkat menjadi $1,4 miliar dari $0,9 miliar tahun lalu.

Biaya eksplorasi akan mencakup investasi besar-besaran pada proyek-proyek yang mulai berproduksi pada akhir dekade ini, katanya.

Persyaratan dekarbonisasi untuk proyek bahan bakar fosil Soetjipto merupakan tantangan besar, karena sebagian besar pendanaan investasi berasal dari bank asing dan tidak ada jalan langsung menuju pengembalian investasi penangkapan karbon yang berkelanjutan.

Pemerintah Indonesia ingin membalikkan tren ini dan bertujuan untuk meningkatkan satu juta barel minyak dan 12 miliar standar kaki kubik gas pada tahun 2030.

READ  Di tengah pembicaraan tentang koalisi besar dalam pemilu Indonesia 2024, kemenangan masih jauh dari kepastian, kata para analis.

“Lembaga keuangan dan internasional perlu memenuhi target ramah lingkungan. Di masa depan, belanja modal mereka dapat meningkat tanpa ada manfaat (moneter) dari penangkapan karbon,” katanya.

Penurunan produksi minyak dan gas

Soetjipto memperkirakan peningkatan produksi minyak tahunan sedikit lebih rendah, yaitu sekitar 600.000 barel per hari (bpd) pada tahun 2024, dibandingkan dengan 605.000 barel per hari pada tahun lalu. Namun angka tersebut lebih tinggi dibandingkan perkiraan SKK Migas sebelumnya sebesar 596.000 barel per hari.

Namun, ia memperkirakan pengangkatan gas alam pada tahun 2024 akan mencapai sekitar 5.700 juta standar kaki kubik per hari (mmscfd), naik hampir 8 persen dari 5.300 MMSCFD yang terlihat pada tahun 2023, dan perkiraan sebesar 5.544 MMSCFD pada tahun 2024 berdasarkan rencana kerja kontraktor.

Rencana pengembangan proyek gas baru di Indonesia mengalami penundaan karena perubahan pemangku kepentingan, pandemi COVID-19, dan penyesuaian untuk mengadopsi teknologi penangkapan karbon.

Peningkatan perkiraan produksi gas alam disebabkan oleh proyek-proyek baru yang baru saja mulai berproduksi, dengan keputusan investasi akhir pada ladang Keng North yang tertunda diharapkan “pada pertengahan tahun ini,” katanya.