Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia melarang ekspor logam mentah tetapi menyambut investor untuk berbagi keuntungan

Indonesia akan mengadopsi rencana untuk melarang ekspor bauksit, kobalt dan timah pada bulan Juni sebagai bagian dari strateginya untuk meraup keuntungan ekonomi yang lebih besar dari sumber daya alamnya yang kaya, kata Menteri Energi dan Pertambangan Aribin Tasrif dalam sebuah wawancara pada 15 April.

Indonesia memainkan peran yang semakin signifikan dalam transisi energi dengan produksi nikel terbesar di dunia dan cadangan mineral yang besar yang dibutuhkan untuk baterai kendaraan listrik dan teknologi elektrifikasi lainnya.

“Yang tidak kami izinkan adalah ekspor bahan mentah karena mineral ini tidak terbarukan,” kata Tasrif kepada S&P Global Commodity Insights di sela-sela pertemuan para menteri G7 tentang iklim, energi, dan lingkungan di Sapporo, Jepang utara. “Kita memiliki 270 juta orang dan terus bertambah setiap tahun. Bagaimana memenuhi kebutuhan mereka? Kita perlu menciptakan lapangan kerja. Untuk menciptakan lapangan kerja, kita perlu menciptakan proyek dan kegiatan ekonomi.

“Meskipun kami tidak mengizinkan bahan mentah untuk diekspor, kami menyambut mitra untuk bekerja bersama kami, menciptakan nilai bersama, dan kemudian berbagi keuntungan.”

Larangan ekspor konsentrat tembaga diperkirakan akan berdampak signifikan pada smelter Jepang dan Korea Selatan, yang telah menjadi konsumen utama konsentrat Indonesia, menurut S&P Global.

Larangan bijih nikel Indonesia antara tahun 2014 dan 2020 telah menarik produsen baja tahan karat, baterai, dan mobil asing untuk membangun rantai pasokan dari penambangan dan peleburan nikel serta produksi baterai dan EV.

Interaksi mineral penting

Indonesia diundang oleh G7 untuk menghadiri pertemuan Sapporo sebagai ketua Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN.

Para pemimpin G7 menekankan perlunya bekerja sama dalam pengembangan mineral utama untuk memenuhi target iklim dan melindungi dari risiko pasokan seperti perang Rusia di Ukraina.

READ  Apa Arti Kepergian Jokowi yang Gemilang Bagi Indonesia

Badan Energi Internasional, yang bergabung dalam pembicaraan Sapporo, telah memperingatkan bahwa target iklim saat ini terlalu bergantung pada logam yang terkonsentrasi di beberapa negara, seperti China dan Republik Demokratik Kongo.

Tasrif mengakui praktik pertambangan telah menyebabkan kerusakan lingkungan di negaranya, namun pemerintahannya kini berada di jalur yang benar.

“Kami merasakan efek polusi,” kata Tasrif. “Kami tidak ingin itu, itu akan berdampak langsung pada rakyat kami. Jadi kita perlu membuat kontrol yang lebih ketat, kontrol yang lebih ketat, dan kemudian menerapkan pengawasan ketat terhadap orang-orang yang tidak mematuhi aturan.

Mengenai pengembangan LNG Abadi di Indonesia, Tasrif mengatakan pihaknya mengharapkan produksi pertama pada 2028 atau 2029. INPEX Jepang mengajukan rencana revisi untuk proyek tersebut pada 4 April, yang bertujuan untuk memulai pekerjaan desain teknik pra-final pada akhir 2023.

Setelah Kementerian Tasrif memberlakukan peraturan tentang CCS di bisnis minyak dan gas pada bulan Maret, INPEX berupaya mengintegrasikan komponen penangkap dan penyimpanan karbon (CCS).
Sumber: Flat