Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol

Regulator hulu Indonesia SKK Migas Repsol (BME:REPUTASIPenemuan gas Kali Perao Dalam (KBD), yang semula dianggap sebagai penemuan terbesar negara itu dalam 18 tahun, ternyata jauh lebih kecil dari yang diperkirakan, membuat mega proyek itu diragukan.

Hasil pengeboran yang mengecewakan melihat perkiraan cadangan gas di lapangan KBD, Ditemukan pada tahun 2019 di blok SakakemangIni telah diturunkan menjadi 350 miliar kaki kubik (cf) dari perkiraan awal lebih dari 2 triliun cf, presiden SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan kepada media lokal baru-baru ini.

“Pentingnya KBD adalah bahwa ini adalah salah satu pengembangan terencana terbesar di Indonesia, tetapi akan menjadi pengembangan terbesar dalam portofolio hulu Repsol pada tahun 2025,” kata konsultan Rystad Energy.

Sayangnya, geografi lapangan Sumatera Selatan lebih kompleks dari yang diperkirakan sebelumnya, yang bisa membuat pembangunan yang diusulkan menyusut secara signifikan dalam ukuran atau kios.

Berdasarkan hasil pengujian yang mengecewakan, ia berencana untuk memproduksi 2 triliun cf gas selama periode 15 tahun mulai tahun 2027 dan mungkin termasuk proyek penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) 2 juta ton per tahun (t/y). Itu perlu dikurangi, Andrew Harwood, direktur riset Asia Pasifik di Wood Mackenzie, mengatakan kepada Energy Voice.

“Rencana produksi awal yang telah disetujui sebelumnya masih berjalan, tetapi pengembangan yang lebih luas, termasuk rencana CCS, tidak pasti,” tambahnya.

Rencana produksi awal adalah untuk memompa cadangan gas sebesar 445 miliar cf dengan tingkat produksi puncak 85 juta cf/hari gas dan 34 barel kondensat, dengan total investasi sekitar $360 juta. Tahap pengembangan berikutnya menargetkan sisa 1,5 triliun cf volume sumber daya, dengan investasi tambahan lebih dari $900 juta, termasuk investasi dalam infrastruktur CCS. Kandungan karbon dioksida (CO2) dari lapangan gas KBD adalah 26%.

READ  Makanan Ringan Vegetarian Indonesia oleh Rachel Stephanie – Resep | makanan dan minuman indonesia

Prateek Pandey, Vice President, Analysis, Rystat Energy mencatat, “Perencanaan pengembangan KPT dengan infrastruktur CCS akan sangat menantang bagi Repsol.”

Lebih banyak tantangan

Selain itu, ada tantangan terkait harga gas. Untuk pasar Singapura yang menguntungkan, tambahan volume gas sangat penting untuk mendorong ekspor pipa gas dari ladang Sumatera, termasuk blok raksasa Corridor. Kesepakatan ekspor gas berakhir pada 2023 dan tidak jelas apakah akan diperpanjang, terutama karena produksi dari koridor tersebut diperkirakan akan menurun karena Indonesia semakin memprioritaskan pasar domestik.

Harwood mengatakan, “Harga gas domestik yang diatur adalah kesalahan besar bagi industri hulu di Indonesia saat ini. Pemerintah telah membatasi harga produsen pada $6/mmbtu untuk memperkuat posisi produsen industri Indonesia terhadap persaingan internasional dan mendorong permintaan domestik baru. , harga yang diatur menghambat investasi dalam pasokan gas baru oleh operator.” Mereka percaya, pada akhirnya mengurangi ketersediaan gas domestik.

Indonesia sebelumnya bermain keras dengan Repsol mengenai harga gas untuk pengembangan KBD yang diusulkan.

“Apakah Repsol melanjutkan dengan Sakakemang akan tergantung pada tinjauan ekonomi proyek, termasuk ekspektasi cadangan yang direvisi dan kenaikan biaya rantai pasokan,” tambah Harwood.

© Shutterstock / Hidrografi
Blok Sachemang di Sumatera, Indonesia.

Seorang juru bicara Repsol mengatakan kepada Energy Voice bahwa perusahaan Spanyol terus mengevaluasi pilihannya.

“Setelah membuat penemuan gas kami di KBD-2X [2019], kami memimpin program penilaian untuk mengkonfirmasi sumber daya produktif lapangan. Ini termasuk pengeboran KBD-3X dan pengujian lebih lanjut kedua sumur pada tahun 2021. “Hasilnya mengkonfirmasi bahwa sejumlah besar gas telah dikenali, tetapi mungkin lebih banyak yang telah diekstraksi dari yang diperkirakan sebelumnya,” kata Repsol.

“Kami sedang mengevaluasi opsi untuk melakukan kegiatan penilaian lebih lanjut untuk mengurangi ketidakpastian yang tersisa dalam sumber daya yang dapat diproduksi. Komersialisasi sebagian besar tergantung pada produktivitas sumur dan jumlah sumur yang mengeluarkan blok yang ditemukan. Kami percaya bahwa rencana komersial masih layak. Kami menggabungkan final data, pemegang saham dan regulator ke dalam kegiatan penilaian tambahan. Kami mencari penyelarasan dan bergerak maju dengan visualisasi opsi pengembangan, “tambah perusahaan.

READ  98,5% orang Indonesia memiliki antibodi COVID, temuan serosurvei ketiga

“Kandungan karbon dioksida (CO2) tetap sama dan proyek CCS berjalan seiring dengan pengembangan lapangan seperti yang direncanakan sebelumnya,” kata Repsol.

Namun, seperti dicatat Harwood, “perkembangan itu juga akan dilihat dalam konteks pentingnya bagi portofolio Indonesia dan aspirasi strategis Repsol.”

Seperti yang dicatat Pandey, “Repsol keluar dari Malaysia dan Vietnam pada tahun 2021, menjadikan Indonesia satu-satunya negara Asia Tenggara dalam portofolionya. Potensi pertumbuhan KBD dan ruang lingkup CCS adalah salah satu faktor penting di balik keputusannya untuk berada di Indonesia.

Mitra Repsol di Sakakemang adalah Petronas Malaysia dan Jepang Eksplorasi Minyak Mitsui (MOECO). Masih harus dilihat apakah Repsol dan mitranya memutuskan untuk melanjutkan kegiatan evaluasi lebih lanjut dan pengembangan yang ditingkatkan.

Namun, jika mereka memutuskan untuk pindah, eksplorasi dan produsen lokal tertarik untuk melakukan pengembangan, Raitul Islam, pakar hulu Asia di Raistad Energy, mengatakan kepada Energy Voice. “Mungkin juga ada pemain di luar E&P yang bisa menghasilkan uang meski KBD dikurangi,” tambahnya.

Namun, “kekhawatirannya adalah jika Repsol dan mitranya meninggalkan Sakakemang, proyek KBD berisiko memperpanjang waktunya secara signifikan dalam rawa birokrasi,” memperingatkan Islam.

Sementara itu, pada bulan Juli, Repsol mulai mengebor Rencong-1X Wildcat di Blok Andaman III di perairan dalam lepas pantai Cekungan Sumatera Utara di Indonesia. Hasil dari kampanye ini juga dapat menentukan keinginan Repsol untuk tetap tinggal di Indonesia.

Direkomendasikan untukmu

Repsol

Repsol dan Petronas meluncurkan eksplorasi laut dalam Andaman yang menarik di Indonesia