Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indeks Indonesia: Petty Pandian-Elliott di Kepulauan Rempah

Indeks Indonesia: Petty Pandian-Elliott di Kepulauan Rempah

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

skala distro

Pala dan cengkih, The Kepulauan Maluku Indonesia Timur mengubah masakan dunia selamanya. Campuran rempah-rempah seperti bubuk lima rempah Cina, rempah seperempat Perancis, garam masala India, dan ras el hanoud Maroko tidak akan sama tanpa mereka.
“Sayangnya, saya rasa dunia sudah lupa seberapa besar pengaruh Kepulauan Rempah ini,” ujarnya Pandian-Elliot kecilKoki dan penulis asal Inggris kelahiran Indonesia.
Menakjubkan 30.000 spesies – Lebih dari separuh rempah dunia – berasal dari Indonesia. Dimulai pada abad ke-15, nusantara memainkan peran penting dalam perdagangan rempah-rempah, membentuk tradisi kuliner yang jauh.

“Tidak biasa, bukan? Karena itu terjadi berabad-abad yang lalu, namun, dapatkah Anda membayangkan Natal tanpa pala dan cengkih? Dan jahe, mungkin,” tambah Pandian-Elliott sambil tertawa.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Dalam buku ketiganya, meja Indonesia (Biden, 2023), Bandeen-Elliott mengeksplorasi sejarah pertukaran budaya ini dan bagaimana hal itu membentuk masakan daerah di tanah airnya. Sama seperti rempah-rempah Indonesia yang membumbui masakan global, masakan Cina, Arab, India, dan Eropa telah meninggalkan jejak abadi pada masakan bangsa nusantara.

Chef Betty Pandean-Elliott membagikan 150 resep asli Indonesia dalam buku resep ketiganya, The Indonesian Table. Foto oleh Phaidon

Bandian-Elliott lahir di Manado, Sulawesi Utara, dan mengabdikan salah satu bukunya sebelumnya, Bunga Papali, untuk masakan Manado. Manado terletak di dalam Coral Triangle, bagian dari Samudra Pasifik yang memiliki lebih banyak spesies karang daripada tempat lain di planet ini (belum lagi enam spesies di dunia. Tujuh spesies penyu) terkenal dengan scuba diving dan snorkeling dan juga merupakan pusat perdagangan Masala (vanili, cengkeh, pala), produk kelapa dan makanan laut.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Pendekatan Pandean-Elliott terhadap makanan sangat dipengaruhi oleh masakan Manado, dan dia memulai menu Indonesia. Dimulai dengan Sulawesi, ia memfokuskan melalui 150 resep pada tradisi delapan wilayah utama negara, termasuk Jawa, Bali dan Sumatera.

READ  Visa dan Izin Rumah Kedua untuk Mantan WNI

Meskipun nasi goreng, rendang, dan sate terkenal di luar Indonesia, hal yang sama tidak berlaku untuk banyak hidangan lain yang dibesarkan oleh Pandian-Elliott, seperti manisan pala (Manison Bala) dan ikan bakar dengan dabu-dabu. Dibuat dengan calamansi, cabai, mint, bawang merah dan tomat.

Kekuasaan kolonial Belanda berakhir pada tahun 1941, tetapi pengaruh sejarah tetap ada di Manado. Ini terutama berlaku untuk keluarga Pandian-Elliott. Dengan nenek dari pihak ayah setengah Belanda, sudah termasuk makanan brenebonKacang Merah dan Sup Babi, ClapperboardKue kelapa rasa rum dan vanila, dan Castengal, atau stik keju. Di sisi keluarganya, nenek dari pihak ibu Pandian-Elliott, Oma, mengajarinya cara menyembelih ayam dan ikan isi perut, dan cara menggabungkan rasa dan aroma serta bumbu pasta.Pompa) campuran bumbu kering (rempa) dan bumbu segar.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Pandian-Elliott pindah ke Jakarta bersama keluarganya empat dekade lalu ketika dia berusia 13 tahun, “Saya masih menganggap Manado sebagai rumah saya.” Ibukota Indonesia memiliki cita rasa baru, dengan pedagang gerobak, pasar jajanan, dan minggu-minggu milik keluarga menawarkan makanan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Tumbuh besar di sana memberinya apresiasi baru terhadap keragaman budaya tanah air, yang penting untuk ditampilkan di meja Indonesia.

“Kami memiliki 17.000 pulau, lebih dari 700 dialek, 1.300 kelompok etnis. Jadi, ini sangat besar. Seolah-olah kita berbicara tentang negara (seperti) Eropa. Bisakah Anda bayangkan itu? Keanekaragamannya sangat menakjubkan, bahkan bagi saya sebagai orang Indonesia.”

Pandian-Elliott menunjuk pada semboyan resmi Indonesia: Pinneka Tungal Ika (Unity in Diversity). “Saya pikir dunia akan menjadi tempat yang jauh lebih indah jika kita bisa menghormati keberagaman dan saling menghormati,” tambahnya. “Jika Indonesia bisa mempertahankannya selamanya, akan sangat bagus untuk memberi contoh kepada dunia.”

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Penerbit berbahasa Inggris telah menerbitkan beberapa buku masakan Indonesia; Beberapa lagi ditulis oleh penulis Indonesia. Guru memasak dan penulis makanan Sri Owenmemasak William W. WongsoDan Laura Lee, seorang juru masak Australia dan penulis makanan keturunan Sino-Indonesia, adalah beberapa pengecualian. Tapi Pandean-Elliott merasa momentumnya meningkat, sebagian besar karena pariwisata.
Dalam tujuh tahun terakhir, pemerintah Indonesia telah memperluas inisiatif pariwisatanya, katanya. Bukan hanya di hot spot Bali dan Jawa, tapi di banyak daerah lainnya Indonesia. “Terkait. Dengan pariwisata dan lebih banyak orang pergi ke sana, mereka mencicipi makanan lokal, dan ada minat lebih. Jadi, saya sangat senang dengan buku saya. Kami berharap ini akan berkontribusi pada kesadaran masakan daerah Indonesia.

Meskipun Pandean-Elliott memiliki dasar yang kuat dalam makanan, berkat waktu yang dihabiskannya di dapur dan taman Oma, baru setelah dia dan suaminya yang berkebangsaan Inggris memindahkan keluarga muda mereka ke Inggris pada tahun 1999 dia menemukan panggilan sejatinya. Mereka hanya tinggal selama dua tahun sebelum kembali ke Indonesia, namun kepindahan tersebut mengubah arah karir Pandian-Elliott – dari bekerja untuk biro iklan internasional menjadi koki peraih penghargaan.

Direkomendasikan dari redaksi

“Pengalaman saya tinggal di Inggris kemudian menginspirasi saya untuk mendalami dunia kuliner karena saya belum pernah melihat budaya makanan Indonesia. Tapi itu sangat menarik, (24) tahun kemudian, masih begitu. Dapatkah Anda membayangkannya?” kata Pandian-Elliott. “Kami memiliki dua atau tiga restoran. Namun dalam 20 tahun, tidak banyak yang berubah.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Termotivasi untuk berbagi cita rasa tanah airnya dengan teman dan tetangganya, Pandian-Elliott membenamkan dirinya dalam memasak. Dia membuat ulang masakan Oma dengan bantuan ibu, bibi, dan kerabatnya. Selama perjalanan ke Bali, Jawa, Lombok dan Sumatera, ia meneliti masakan daerah Indonesia.

“Saat Anda tinggal di luar negeri, Anda merindukan rasa dan cita rasa tanah air Anda. Karena saya seorang koki otodidak, saya sedang memasak makanan Indonesia dengan bahan-bahan Inggris pada saat itu. Rempah-rempah dan bumbu terbatas pada 99. Tapi sekarang, tentu saja, mereka tersedia lebih dari sebelumnya.

Pandian-Elliott mulai serius dalam memasak dan mengajukan lamaran untuk serial televisi Inggris MasterChef. Meskipun dia tidak berhasil mencapai final, berkompetisi di acara itu pada tahun 2000 merupakan titik baliknya. “Pengalaman itu benar-benar mengubah hidup saya,” dia tertawa. “Itu sangat menginspirasi.”

READ  Pemerintah Indonesia membantu perusahaan IT memamerkan teknologi di Singapura

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Ketika dia dan keluarganya pindah kembali ke Jakarta beberapa bulan kemudian, dia kembali ke periklanan. Namun setelah dua tahun, ia memutuskan untuk mengambil lompatan dan mengejar karir kuliner.

Saat ini, apresiasi terhadap masakan lokal sangat kuat di Indonesia, kata Pandian-Elliott. Namun ketika kembali ke Jakarta pada awal tahun 2000-an, fokus beralih ke masakan Eropa. Banyak yang telah berubah, terutama dalam satu dekade terakhir, dan minat terhadap masakan daerah Indonesia semakin berkembang.

Meskipun pindah kembali ke Inggris pada tahun 2018, ia sering mengunjungi Indonesia untuk bekerja dan tetap terhubung dengan kancah kuliner Jakarta yang bergerak cepat.

“Sungguh menakjubkan melihat pertumbuhan cara makanan Indonesia (lebih) dirayakan. Sekarang banyak chef muda yang ingin mengeksplor masakan Indonesia, ingredients Indonesia. Mencoba untuk kembali ke akar kita. Tapi menurut saya ada gerakan di seluruh dunia untuk mencoba mengenal makanan di zaman nenek Anda atau orang tua Anda.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Menggali masakan daerah adalah “perjalanan yang luar biasa,” kata Pandian-Elliott. Dia mulai menulis tentang makanan pada tahun 2004 dan sejak saat itu, telah melakukan perjalanan ke seluruh Indonesia, berkolaborasi dengan koki lokal dan internasional, mengunjungi pasar tradisional di lokasi terpencil dan menghabiskan waktu bersama koki di masyarakat adat. Dia melukis kenangan – beberapa jauh, yang lain baru – untuk meja Indonesia.

“Ini cara yang bagus untuk mengembangkan budaya makanan Anda sendiri, dan pada saat yang sama, Anda belajar tentang budaya makanan lainnya. Saya rasa kita semua terhubung melalui makanan. Melalui rempah-rempah, kita semua terhubung. Jadi, saya sangat diberkati.”