April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Festival Lampion dirayakan di seluruh Indonesia-Xinhua

Festival Lampion dirayakan di seluruh Indonesia-Xinhua

Penari naga berpose saat parade merayakan Festival Lampion pada 24 Februari 2024 di Jakarta, Indonesia. (Xinhua/Sangat Sanovri)

Jakarta, Februari. 25 (Xinhua) — Tahun Baru Imlek masih jauh di ibu kota Indonesia, Jakarta, di mana orang-orang keturunan Tionghoa berduyun-duyun ke kuil Tionghoa, yang secara lokal dikenal sebagai Klenteng, di Tanjung Ko May, saat bulan purnama pertama. Tahun Baru Imlek, atau Festival Cahaya.

Acara ini diperingati 15 hari setelah dimulainya Tahun Baru Imlek. Bagi masyarakat setempat, kata Cape Go Meh berarti malam ke-15.

Windy Tan mengunjungi Kuil Kim Tek Lay di Pecinan Klodok yang terkenal di Jakarta pada Sabtu pagi bersama keluarganya untuk mengirimkan doa bagi perdamaian dan kemakmuran sepanjang Tahun Naga. Mereka tinggal di dekat Glodok dan keluarga memiliki tradisi mengunjungi pura untuk memulai perayaan.

“Bagi kami, kami berdoa karena kami yakin kami akan melewati saat-saat sulit dalam hidup tahun ini,” katanya kepada Xinhua. “Usai salat, kami kembali ke rumah dan melanjutkan perayaan dengan lantang kap koh meh yang lezat untuk makan siang,” kata pria berusia 25 tahun itu sambil tersenyum, mengacu pada hidangan tradisional perayaan kap koh meh yang populer di Indonesia.

Lantong kap go meh adalah kue beras dalam daun pisang, disajikan dalam kuah santan dengan ayam, telur rebus dan sayuran, serta kerupuk udang dan terasi.

Setelah belajar seni di Tiongkok selama sekitar satu tahun, Tan tahu banyak tentang perayaan Festival Lentera dan festival lainnya di negara tersebut.

Seorang wanita mengambil foto tarian naga saat parade merayakan Festival Lampion di Jakarta, Indonesia pada 24 Februari 2024. (Xinhua/Sangat Sanovri)

“Kami lahir di Indonesia, jadi kami tidak terlalu mengenal banyak hal tentang budaya Tiongkok ketika kami masih muda. Ini adalah kesempatan bagus untuk pergi ke Beijing dan belajar lebih banyak tentang identitas saya,” katanya.

READ  Produksi minyak sawit di Indonesia telah menurun dan tidak akan berubah di M'sia tahun depan - analis Mistry

Di Singawang Pulau Kalimantan, perayaan Tanjung Koh Meh terdiri dari serangkaian kegiatan, antara lain “pembukaan mata naga” yang bertujuan untuk menanamkan arwah nenek moyang ke dalam 12 replika naga. Sebuah kota dengan anggota marching band. Pertunjukan ini diharapkan dapat mengusir roh jahat dan membawa kedamaian bagi kehidupan warga.

Pengunjung di pusat kota juga dapat melihat orang Dayak mengenakan kostum suku, berdiri, menari, atau melompat di atas pisau. Masyarakat setempat dikenal sebagai Tatung, sebuah kata dalam bahasa Tionghoa Hakka yang berarti orang yang memiliki dewa atau roh leluhur.

Kelompok ini melakukan prestasi luar biasa dengan menusuk mulut, pipi, bibir dan telinga dengan tongkat logam tanpa menimbulkan rasa sakit atau cedera. Pertunjukan tersebut selalu ditunggu-tunggu oleh masyarakat dari dan luar Kalimantan.

Di beberapa kota besar lainnya di negara Asia Tenggara, perayaan Cape Koh Meh meliputi barongsai, yang secara lokal dikenal sebagai barongchai, parade, dan festival kuliner.