Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Implementasi berkelanjutan dari proyek hilir batubara Indonesia akan membutuhkan lebih banyak subsidi pemerintah

Implementasi berkelanjutan dari proyek hilir batubara Indonesia akan membutuhkan lebih banyak subsidi pemerintah

Penarikan pesawat dari fasilitas terkait negara yang direncanakan menyoroti tantangan biaya

Menurut perhitungan terbaru oleh Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA), proyek hilir batubara di Indonesia membutuhkan subsidi pemerintah setidaknya US$354 per ton bahan bakar dimethyl ether (DME).

Tingkat dukungan keuangan yang diperlukan harus mengirimkan sinyal bahwa subsidi proyek semacam itu tidak masuk akal secara ekonomi bagi pemerintah Indonesia atau pembayar pajak.

Pada 10 Maret, perusahaan gas industri AS, Air Products and Chemicals dilaporkan Penarikan dari semua proyek hilir batubara di Indonesia, termasuk fasilitas DME, dapat membeli batubara untuk konversi dari pemasok milik negara Tambang Patubara Bukit Assam (PTBA). Terlepas dari pembicaraan mitra investasi baru, kelayakan finansial proyek Itu adalah tanda tanya.

Mulai 2018 dan seterusnya, gasifikasi batu bara untuk menghasilkan bahan bakar DME bagi rumah tangga Indonesia dikatakan sebagai alternatif yang lebih terjangkau daripada impor bahan bakar gas cair (LPG) negara. Namun, IEEFA menunjukkan dalam laporan Januari 2022 bahwa harga DME lebih murah daripada LPG hanya untuk jangka waktu 15 bulan selama periode 20 tahun – dan memperkirakan bahwa total biaya produksi pabrik DME akan lebih dari dua kali lipat dari yang harus dibayar oleh Indonesia. Untuk impor LPG.

Dalam komentar ini, kami menunjukkan bahwa sulit bagi PTBA atau operator pembangkit lainnya untuk memproduksi bahan bakar DME tanpa subsidi pemerintah yang signifikan, bahkan dengan calon investor dari China, yang telah mengembangkan industri batubara-ke-DME.

Menyadari profitabilitas proyek

Dua proyek hilir yang terkena dampak penarikan Air Products sedang dikembangkan dengan biaya US$4,1 miliar untuk mengurangi ketergantungan pada ekspor, merangsang investasi asing, dan permintaan bahan bakar untuk batubara kadar rendah. Pabrik gasifikasi batu bara di Sumatera yang akan menggelar peletakan batu pertama pada 2022 akan memproduksi 1,4 juta ton DME per tahun, bukan mengimpor 1 juta ton LPG. Pabrik lain yang diusulkan, berlokasi di Kalimantan, adalah proyek batubara menjadi metanol senilai US$2 miliar.

READ  Perusahaan pelayaran negara Indonesia merencanakan modernisasi armada senilai $3 miliar

Untuk pabrik di Sumatera senilai US$2,1 miliar, operator harus menerima US$2,5 miliar selama 10 tahun. Jumlah ini berasal dari perhitungan biaya produksi batu bara dan marjin keuntungan minimum yang memberikan bantalan 20%, dan memperhitungkan biaya pinjaman sebesar 6%, yang meningkat dari 2% sebelumnya sebagai akibat dari Federal Reserve AS. Biaya pinjaman telah meningkat dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama setahun terakhir.

Untuk bagiannya, PTBA membukukan laba 58% pada tahun 2022 berdasarkan biaya produksi rata-rata batubara sebesar US$57/ton (Rp851.000/ton) dan harga jual rata-rata US$90/ton (Rp1,33 juta/ton). ) dengan asumsi bahwa Sumatran bersedia menerima margin keuntungan rata-rata 10 tahun sebesar 25% pada kontraknya dengan proyek DME, PTBA harus membayar pasokan batubaranya dengan harga rata-rata US$72/ton.

Dibutuhkan 4,6 ton batubara untuk menghasilkan satu ton DME, sehingga proyek konversi membutuhkan 6,4 juta ton batubara per tahun dari PTBA untuk memenuhi target DME tahunan sebesar 1,4 juta ton. Dalam 10 tahun, total perolehan batu bara akan menjadi 64 juta ton dengan nilai US$72/tonne, yaitu US$4,6 miliar. Tambahkan jumlah ini ke biaya modal dan kebutuhan laba pabrik DME sebesar US$2,5 miliar, tidak termasuk biaya operasi, dan total yang dibutuhkan selama 10 tahun adalah US$7,1 miliar. Pada basis per ton, ini setara dengan US$509/ton bahan bakar DME yang diproduksi.

Berdasarkan perkiraan kami sebelumnya bahwa pabrik DME beroperasi dengan biaya US$300/ton, total biaya DME adalah US$809/ton. Ini termasuk margin keuntungan 20% untuk operator pabrik DME dan 25% untuk PTBA.

Kami mengasumsikan harga LPG Saudi Aramco Desember 2022 sebesar US$650/ton. Karena DME memiliki kandungan energi LPG 70%, harga LPG energi 70% adalah US$455/ton. Artinya, harga LPG DME impor 44% lebih rendah dari US$809/ton.

READ  Mitra Strategis NADM Indonesia di ASEAN: BPK

Agar proyek DME dapat beroperasi pada tingkat yang sama dengan impor LPG, subsidi pemerintah setidaknya US$354/ton akan diperlukan dalam kondisi saat ini, kecuali operator pabrik PTBA atau DME bersedia melepaskan margin keuntungannya.

Perhitungan kami memperkuat kesimpulan yang dicapai dalam laporan IEEFA sebelumnya bahwa Indonesia tidak akan layak secara ekonomi untuk mensubsidi proyek hilir batubara.

Pengecualian Biaya Royalti dan Skema Keringanan Tambahan diusulkan. Namun, proyek DME akan memperluas lubang hitam keuangan bagi pemerintah untuk akhirnya menguntungkan investor masuk.