Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ilmuwan warga membantu menemukan lebih dari 1.000 asteroid baru

Ilmuwan warga membantu menemukan lebih dari 1.000 asteroid baru
Perbesar / Mosaik ini terdiri dari 16 kumpulan data berbeda dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA/ESA yang dipelajari sebagai bagian dari proyek sains warga Asteroid Hunter. Masing-masing set data ini diberi warna berdasarkan urutan kronologis eksposur. Nada biru mewakili paparan pertama asteroid ditangkap, dan nada merah mewakili paparan terakhir.

pekerjaan Hari Asteroid Sedunia 2019, sekelompok lembaga penelitian telah meluncurkan sebuah program yang dapat berdampak besar pada pengetahuan kita tentang tubuh mungil. Menggunakan ilmu warga untuk melatih algoritme pembelajaran mesin, Pemburu Asteroid Hubble Proyek ini mengidentifikasi lebih dari 1.000 asteroid baru; Penemuan ini dapat membantu para ilmuwan lebih memahami cincin benda langit yang mengapung di antara Mars dan Jupiter.

Asteroid Hunter adalah upaya kolaboratif antara berbagai kelompok, termasuk Pusat Sains dan Teknologi Eropa, Pusat Data Sains Pusat Dirgantara Eropa, platform sains warga Zooniverse, dan Google.

Pada 2019, para peneliti mengirimkan seruan kepada ilmuwan warga untuk berkolaborasi dalam upaya crowdsourcing. Melalui platform Zooniverse, 11.400 individu dari seluruh dunia memetakan jejak asteroid dalam 37.000 gambar komposit yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble antara tahun 2002 dan 2021.

“Hubble adalah misi yang luar biasa, dan telah menghasilkan database yang sangat kaya untuk pengamatan astronomi selama bertahun-tahun yang harus kita bangun,” Sandor Kroc, seorang peneliti postdoctoral di Institut Max Planck untuk Fisika Luar Angkasa, mengatakan kepada Ars. Perhatikan periode data yang panjang ini [that is] Itu mulai tersedia.” Kruk terlibat dengan Asteroid Hunter.

Mencari langit

Hasil karya ilmiah warga digunakan untuk melatih algoritma pembelajaran mesin yang disebut AutoM, yang dibuat oleh Google. Ketika disediakan dengan data yang cukup, algoritme sekarang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan gambar dengan cepat.

READ  Sebuah teori baru menunjukkan bahwa materi gelap bisa menjadi pengungsi kosmik tambahan

Menurut Kroc, ada banyak variasi di lintasan asteroid yang ditangkap oleh Hubble. Biasanya, saat mengambil gambar asteroid dengan paparan panjang dari Bumi, jalur yang dihasilkan dalam gambar adalah garis. Namun gabungan gerak asteroid dengan gerak Hubble menghasilkan lintasan yang melengkung. Mereka sulit untuk dikategorikan menggunakan pembelajaran mesin karena mereka datang dalam berbagai bentuk.

“Itulah mengapa saya membutuhkan sampel yang ditemukan manusia,” kata Crooke. “Apa yang kami perlukan selama setahun untuk mengklasifikasikan dengan ilmuwan warga — hanya butuh sekitar 10 jam dengan [algorithm]. Tetapi Anda membutuhkan satu set pelatihan. ”

Saat dunia bertabrakan

Upaya gabungan manusia-mesin menghasilkan kumpulan data yang berisi 1.701 jalur dalam 1.316 gambar Hubble. Peserta juga mengidentifikasi objek lain dalam gambar, seperti galaksi dan nebula. Mereka mencocokkan trek ini dengan yang ada di tim Pusat Planet Kecil database, database asteroid terbesar, dan menemukan bahwa 670 di antaranya telah diidentifikasi sebelumnya.

Croc mengatakan bahwa barang-barang asli yang ditemukan Pemburu Asteroid tampaknya jauh lebih lemah daripada yang diidentifikasi sebelumnya, yang berarti ukurannya bahkan lebih kecil. Dia menunjukkan bahwa pekerjaan ini dapat digunakan untuk mendapatkan ide yang lebih baik tentang distribusi ukuran asteroid di sabuk asteroid, dan data itu dapat digunakan untuk memahami lebih banyak tentang evolusi mereka dan bagaimana asteroid dihasilkan dari fragmentasi dan tumbukan di dalam sabuk.