Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ilmuwan mengungkap rahasia bagaimana fosil laba-laba terbentuk

Ilmuwan mengungkap rahasia bagaimana fosil laba-laba terbentuk

Kerangka luar yang lunak tidak terawetkan dengan baik – dengan pengecualian beberapa situs luar biasa di seluruh dunia. Ada tempat yang indah di selatan Prancis, di mana fosil laba-laba yang menjalin jaring 22,5 juta tahun yang lalu ditemukan.

Para ilmuwan mengatakan mereka telah mengidentifikasi mengapa banyak makhluk bertubuh lunak seperti laba-laba, serangga, dan ikan dikubur dan diawetkan. Dengan rincian seperti itu dalam formasi batuan khusus di Aix-en-Provence ini. Kondisi yang sangat menguntungkan termasuk zat yang diproduksi oleh mikroalga yang akan menyelimuti laba-laba dan mendorong perubahan kimia pelindung.

“Kebanyakan kehidupan tidak berubah menjadi fosil,” kata Alison Olcott, profesor geologi dan direktur Pusat Penelitian Universitas Kansas, dalam rilis berita.

“Sulit untuk menjadi fosil. Anda harus mati dalam kondisi yang sangat spesifik, dan salah satu cara termudah untuk menjadi fosil adalah memiliki bagian yang keras seperti tulang, tanduk dan gigi. Jadi, catatan kami tentang kehidupan tipis, tubuh terestrial adalah,” kata Olcott, penulis utama studi yang dipublikasikan di Communications Earth and Environment Magazine, Hidup itu seperti laba-laba berombak.

“Tapi kami memiliki periode pelestarian yang luar biasa ini ketika semua kondisi selaras agar pelestarian terjadi.”

Fluoresensi memberikan petunjuk

Dalam pernyataannya, Olcott mengatakan penemuan itu dibuat berkat keputusan untuk memeriksa fosil laba-laba di bawah mikroskop fluoresen. Jenis pengamatan ini bukan bagian dari protokol standar untuk memeriksa fosil, tetapi penelitian Tim berpikir itu mungkin membantu mereka melihat lebih banyak detail dari fosil laba-laba, yang bercampur dengan bebatuan di sekitarnya. Elemen yang berbeda dalam batuan menyerap energi sinar ultraviolet dalam mikroskop dan mengubah cahaya pada panjang gelombang yang berbeda.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkap atmosfer planet ekstrasurya yang belum pernah ada sebelumnya

“Yang mengejutkan kami, ia bersinar, dan kami menjadi sangat tertarik pada apa yang membuat fosil ini bersinar secara kimiawi. Jika Anda melihat fosil di atas batu, ia hampir tidak dapat dibedakan dari batu itu sendiri, tetapi ia bersinar dengan warna yang berbeda. kisaran fluoresen.”

“Tidak setiap sampel geologis bersinar sendiri dan bersinar – tetapi ketika itu, itu bisa menakjubkan dan menghasilkan banyak informasi, kata Olcott. Alga air mikroskopis yang terdeteksi oleh mikroskop fluoresensi dikenal sebagai fosil diatom, dan ketika hidup mereka mengeluarkan zat kaya belerang yang membentuk lapisan alga.

“Mikroalga ini membuat bola lengket dan lengket – begitulah cara mereka saling menempel,” katanya.

Penulis menyarankan bahwa zat ini melapisi laba-laba dan mempromosikan proses yang disebut belerang, yang menstabilkan dan menjaga tubuh rapuh laba-laba.

“Pada dasarnya, kimia mikroalga dan kimia laba-laba bekerja sama untuk mencapai konservasi unik ini,” katanya.

Olcott mengatakan penemuan itu dapat membantu ahli geologi menemukan fosil luar biasa lainnya dari periode waktu ini di bagian lain dunia.

“Jika tikar diatom membantu mewujudkan pelestarian fosil yang luar biasa ini, kita akan dapat menjelajahi lebih banyak unit diatomit, batuan kaya diatom yang ada secara global saat ini, untuk mencari lebih banyak endapan ini.