April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Illinois merasa senang dengan kemenangannya atas UConn di Elite Eight. Kemudian skor menjadi 30-0

Illinois merasa senang dengan kemenangannya atas UConn di Elite Eight.  Kemudian skor menjadi 30-0

BOSTON — Selain para ahli statistik dan ayah dan ibu yang bangga, tidak ada yang akan mengingat skor akhirnya. Anda mungkin sudah melupakannya, terutama jika dekorasi di ruang hiburan keluarga Anda berwarna oranye Illinois. Tapi pembukuan yang tepat memerlukan penempatannya di suatu tempat, jadi ini dia: Connecticut 77, Illinois 52 di Final Regional Timur Sabtu malam di TD Garden. UConn kembali ke Final Four. Illinois kembali ke papan gambar.

kamu menerimanya?

Sekarang, mari beralih ke skornya – secara teknis, laju larinya seperti apa adanya – yang telah menempati tempat yang tepat di rak trofi untuk momen-momen March Madness yang luar biasa. Kita berbicara tentang laju 30-0 UConn yang menakjubkan, tanpa tahanan, dan menghentikan kegilaan yang dimulai di akhir babak pertama dan berlanjut hingga babak kedua, sebuah laju yang terbukti menjadi bencana bagi apa yang optimis, kita bisa memenangkan hal ini. dengan sekelompok pemain Illinois. .

Bukan hanya Fighting Illini yang tidak memiliki jawaban atas Donovan Clingan, center Connecticut dengan tinggi 7 kaki 2 dan berat 280 pon yang mencetak 22 poin dan memberikan dominasi menakjubkan di cat. Atau (menurut ESPN) Illinois adalah 0 dari 19 tembakan yang diperebutkan oleh Clingan. Oh, jangan salah, Clingan adalah ceritanya, sedemikian rupa sehingga ketika pertandingan berakhir dan pelatih Illinois Brad Underwood ditanyai dengan banyak kata apakah dia sedang mempertimbangkan cara berbeda untuk menangani orang besar itu, pelatih langsung melanjutkan: “ Dia bagus,” dia datar. “Dia telah melakukan tugasnya. Dia bagus. Itu sebabnya dia… Maksudku, bukankah semua orang memasukkannya ke dalam lotere, atau mendekatinya? Ya, dia melakukan pekerjaan yang bagus dalam melindungi rim.”

Ya, keluarga Illini banyak berbicara — “sangat memuakkan,” kata Underwood — tentang cara memecahkan masalah seperti Clingan. Dia mencatat bahwa Marcus Domasek “mendapatkan beberapa hal bagus lebih awal, tetapi memberikan terlalu banyak pujian (Clingan). Ada orang elit di sana.”

Namun ada hal lain yang dibicarakan oleh Fighting Illini: Mereka berbicara tentang memenangkan pertandingan ini. Dan kami tidak menunjuk pada pembicaraan sampah apa pun yang beredar selama hari libur, atau tweet yang tidak berbahaya dari mantan penjaga Illinois Shawn Harrington yang dilontarkan pelatih UConn Dan Hurley setelah pertandingan sebagai bukti lebih lanjut bahwa tidak semua orang memahami betapa sulitnya pertandingan itu. adalah. Husky, atau semacamnya.

Tidak, Illini sedang berbicara, seperti halnya para pemain saat ini Selama babak pertama Tentang memenangkan permainan ini. Ini akan menjadi hal yang penting untuk diingat di tahun-tahun mendatang, ketika para sejarawan dan pembuat dokumenter generasi berikutnya mencoba menjelaskan kemenangan 30-0 UConn melawan Illinois.

Mulailah dari sini: The Huskies memimpin 9-0 pada Sabtu malam, tujuh poin tersebut datang dari Clingan melalui dunk, layup peluang kedua (disertai dengan lemparan bebas), diikuti oleh layup peluang kedua lainnya. Namun Illinois mencakar, meringkuk, dan mengacak-acak hingga akhirnya, dengan sisa waktu 1:49 di babak pertama, permainan menjadi imbang 23-23 melalui jump shot Domasek.

Bahwa Huskies menyelesaikan babak pertama dengan lima poin lagi untuk menjadikannya 28-23 tidak menjadi masalah bagi Illinois. Tidak sedikitpun. Dan itu tidak seharusnya terjadi. Mereka kembali. Mereka kembali ke dalamnya. Sekarang mereka akan memenangkannya.

Untuk menjelaskan suasana turun minum di ruang ganti Illinois, kami perlu membawa Anda ke ruang ganti pasca pertandingan Illinois.

READ  Asisten Cincinnati Bengals Al Golden akan menjadi koordinator pertahanan baru untuk Notre Dame, kata sumber, menyetujui kontrak tiga tahun.

“Kami tertinggal lima poin pada babak pertama, dan kami memiliki kepercayaan diri,” kata guard/forward junior Luke Goode. “Kami memiliki energi. Kami pikir kami akan memenangkan pertandingan… Kami mengatakan bahwa kami sudah pernah berada di sini sebelumnya, kami sebagus tim ini, dan kami memiliki semua yang kami perlukan untuk mencapainya.”

“Kami benar dalam permainan itu,” kata Domasek yang mencetak 17 poin. “Kami sangat yakin dengan kemampuan kami dan apa yang kami lakukan untuk tampil di babak kedua dan memenangkannya.”

Sekali lagi, pertanyaan-pertanyaan ini ditanyakan di ruang ganti yang penuh semangat dan semangat pada babak pertama setelah pertandingan, di ruang ganti yang sunyi dan suram, dengan para pemain berbicara dengan kepala tertunduk. Beberapa dari mereka menangis. Beberapa duduk di sana, menatap lurus ke depan.

Dan inilah alasannya: Langkah kecil yang dilakukan Illinois untuk menyamakan kedudukan tampaknya membuat UConn kesal. Ini adalah dasarnya. Huskies tidak hanya mencetak lima poin tersebut untuk menutup babak pertama, tetapi mereka bangkit setelah jeda dan mencetak 25 poin lagi yang belum terjawab untuk memimpin 53-23. Illini akhirnya mengakhiri laju UConn dengan layup Justin Harmon, yang berarti mereka kini punya waktu 12 menit, 41 detik untuk menghapus defisit 28 poin. Mereka tidak pernah mendekati 23 poin, dan bahkan itu hanyalah fakta sulit mengingat permainan dengan cepat berubah menjadi urusan tim.

“Kami merasa seperti tidak ada tembakan untuk kami, dan kami merasa seperti mereka keluar dalam transisi setiap saat,” kata penyerang Coleman Hawkins tentang laju 30-0 UConn. “Lihat ke atas, kita masih berusia 23 tahun.”

Kemudian Anda melihat ke atas dan semuanya berakhir. Bagi UConn, ini hanyalah hari lain dari tumpukan kemenangan besar. Bagi Illini, yang udaranya saat turun minum terasa harum, ruang ganti kini dipenuhi para pemuda yang merenungkan babak selanjutnya dalam hidup mereka.

READ  Tour de France, Tahap 14 langsung: Pertempuran Alpine GC berlanjut

“Saya rasa itu adalah tahun terakhir saya berseragam Illinois,” kata Hawkins. “Segala sesuatu yang baik harus diakhiri.”

The Fighting Illini akan selalu bangkit di babak pertama. Mereka akan selalu memiliki 23-23. Mereka akan selalu memiliki kepercayaan diri itu di akhir babak pertama.

Namun kedua tim, Connecticut dan Illinois, akan selalu unggul 30-0.

(Gambar Samson Johnson: Michael Reeves/Getty Images)