Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ideal Indonesia menghilangkan rasa sakit saat mengajukan hipotek – TechCrunch

Mengajukan hipotek seringkali merupakan proses yang memakan waktu dan tidak terorganisir, membutuhkan dokumen manual. Berbasis di Jakarta, sewajarnya Menyederhanakan proses dengan platform yang memungkinkan pengguna untuk membandingkan produk hipotek dan mengajukan permohonan dari beberapa bank secara bersamaan. Startup hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $ 3,8 juta dalam pendanaan awal yang dipimpin oleh AC Venture dan Alpha JWC dengan partisipasi dari Living Lab Ventures dan Ciputra Group.

Dana tersebut akan digunakan untuk pengembangan produk, perekrutan dan perluasan produknya. IDEAL berencana untuk menambah produk pinjaman inti lainnya dan memperluas ke lebih banyak negara Asia Tenggara.

Diluncurkan tahun lalu, tim pendiri IDEAL termasuk Albert Surjaudaja, Ian Daniel Santoso dan Indira Noor Shatrina, dengan Jagannathan Sethu bergabung tahun ini. Sebelum memulai IDEAL, Surjaudhaja adalah mantan Head of Operations Strategy di layanan pembayaran digital OVO.

Pendiri IDEAL Albert Surjoutaja, Indira Noor Shatrina dan Ian Daniel Santoso

Surjawudaja mengatakan kepada TechCrunch bahwa IDEAL diluncurkan “dengan gagasan bahwa pinjaman konsumen di Indonesia rusak.”

“Bila digunakan secara bertanggung jawab, kredit menjadi bagian penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini berperan sebagai pengganda dalam penciptaan nilai,” tambahnya. “Mengingat, Indonesia memiliki salah satu rasio utang terhadap PDB terendah di kawasan ini, menandakan bahwa banyak potensi nilai ekonomi yang bisa digali. . Ada banyak alasan untuk ini, tetapi satu alasan utama adalah kurangnya pilihan yang baik dan mudah diakses dalam hal produk pinjaman.

Bank ritel tradisional memberikan pengalaman digital yang relatif buruk untuk produk kredit konsumen mereka, membuat mereka kurang dapat diakses, kata Surjawudaja. Di sisi lain, ada perusahaan rintisan P2P lending dan BNPL, tetapi produk mereka fokus pada pinjaman konsumer yang lebih kecil.

READ  53 anjing diselamatkan dari perdagangan daging anjing di Indonesia

“Kami merasa ada celah yang jelas di pasar di mana produk pinjaman konsumen rutin, produksi, dan ukuran tiket besar dapat dikirimkan pada platform digital yang ramah pengguna,” katanya.

Mengutip penelitian Bank Indonesia tahun 2021, Ideal memilih hipotek sebagai produk pinjaman konsumen pertamanya, Surjaudaja mengatakan, mencatat bahwa industri hipotek negara diperkirakan mencapai $39 miliar dengan CAGR 17% selama lima tahun ke depan. Gen Z dan Gen Y siap menjadi audiens utama dalam industri kepemilikan rumah.

Tingkat penetrasi hipotek Indonesia juga hanya 3% dari PDB lokal, salah satu yang terendah di Asia Tenggara.

Proses hipotek tradisional terlalu manual, terlalu terfragmentasi dan memakan terlalu banyak waktu dan tenaga dari pelanggan, tambah Surjaudhaja.

Misalnya, kebanyakan orang kekurangan informasi tentang cara kerja proses hipotek, yang dapat membingungkan. Proses penyerahan dokumen dilakukan secara manual dan tidak standar, melibatkan banyak pihak dan dokumen yang berisi informasi sensitif ditangani tanpa keamanan. Konsumen dipengaruhi oleh kurangnya transparansi dalam harga dan ketersediaan berbagai opsi dan proses aplikasi yang tidak jelas, kata Surjaudhaja.

Platform digital IDEAL berupaya menjawab tantangan ini. Sementara hipotek saat ini terutama direkomendasikan oleh agen real estat, IDEAL memungkinkan pembeli untuk memilih produk hipotek mereka sendiri. Ini juga memiliki fitur yang disebut Pengecekan Ideal yang memungkinkan orang untuk memeriksa kredit mereka secara instan.

Ini membantu pengguna memilih hipotek dengan menghitung biaya dan angsuran, dan termasuk sistem aplikasi langsung yang memungkinkan pengguna untuk mengajukan permohonan ke beberapa bank dengan pengumpulan data dan sistem pemantauan waktu nyata. IDEAL mengklaim sistem digitalnya aman dan mengurangi kesalahan manusia dan kebocoran data yang sering terjadi selama proses hipotek berbasis kertas atau berbasis pesan.

READ  Organisasi Keagamaan Indonesia Mengeluarkan Keputusan Larangan Penggunaan Crypto oleh Penduduk Muslim Negara - Regulasi Bitcoin News

Fitur lain termasuk informasi rinci tentang unit properti dari mitra pengembang IDEAL, berbagai produk hipotek dari bank dan Kompas IDEAL, kuesioner singkat untuk memahami apa yang dibutuhkan pelanggan, pembayaran bulanan, kepemilikan dan informasi lain tentang hipotek.

Startup saat ini berfokus pada pemasaran perumahan primer, tetapi berencana untuk memperluas ke perumahan sekunder dan produk pembiayaan kembali / akuisisi hipotek. Ini juga akan meluncurkan dasbor yang akan membantu pengguna memantau dan mengelola hipotek mereka. Ideal juga berencana untuk berekspansi ke produk kredit utama lainnya, dengan fokus jangka panjang untuk memasuki pasar Asia Tenggara seperti Thailand, Filipina dan Vietnam.

Surjaudaja mengatakan 60%-70% pasar hipotek Indonesia termasuk dalam kategori perumahan sekunder. “Karena kesenjangan antara suku bunga hipotek tetap dan mengambang di Indonesia bisa sangat lebar, riset pasar kami menandakan kebutuhan dan permintaan yang kuat akan cara bagi konsumen Indonesia untuk dengan mudah memperoleh/membiayai kembali hipotek mereka yang ada”. .

IDEAL menghasilkan uang melalui komisi dari bank dan pengembang properti untuk setiap aplikasi pinjaman yang berhasil melalui platform. Saat ini memiliki kemitraan dengan lima bank termasuk CIMB Niaga, OCBC NISP dan Maybank, serta beberapa pengembang properti terbesar di Indonesia seperti Sinar Mas Land, Grup Ciputra dan Grup Agung Sedayu. Platformnya terhubung dengan bank melalui API untuk menyederhanakan proses pengumpulan data.

Pinhome, Cermati dan Cekaja adalah beberapa pesaing IDEAL. Surjouthaja mengatakan model bisnis Pinhome adalah aset-sentris, menawarkan solusi terkait properti ujung ke ujung, mulai dari mencari rumah hingga pembiayaan rumah. Di sisi lain, dia menggambarkan model bisnis IDEAL sebagai “customer centric” dan lebih condong ke fintech daripada proptech. Sementara Cermati dan Cekaja merupakan agregator yang memungkinkan pengguna untuk menelusuri produk KPR dari beberapa bank, namun Surjaudaja mengatakan mereka belum sepenuhnya digital, tidak memberikan data kontekstual dan masih memerlukan proses online-to-offline, tanpa credit scoring sebelumnya. Penyaringan dan penyaringan awal pelamar di bank.

READ  Bulu Tangkis: Kekuatan Indonesia di Ganda Putra Bikin Kompetitor Cemburu

Dalam pernyataan yang telah disiapkan, Managing Partner AC Ventures Adrian Li mengatakan, “Penetrasi KPR Indonesia saat ini mencapai 3% dari PDB lokal. Ini masih rendah dibandingkan Malaysia dan Singapura yang 30% atau lebih. Jika Indonesia menggandakan penetrasi hipotek menjadi 6% melalui peningkatan akses keuangan, ini memberikan peluang sebesar US$30 miliar. Tim kuat IDEAL mengidentifikasi hambatan dalam industri hipotek dan membawa keahlian domain dalam fintech dan real estat untuk menciptakan toko serba ada untuk hipotek di Indonesia.