Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ian Wilmot, ilmuwan di balik Dolly the Sheep, meninggal dunia pada usia 79 tahun

Ian Wilmot, ilmuwan di balik Dolly the Sheep, meninggal dunia pada usia 79 tahun

Ian Wilmot, ilmuwan Inggris yang memimpin proyek kloning mamalia untuk pertama kalinya, Dolly si domba, meninggal pada hari Minggu, mengejutkan para ilmuwan yang menganggap prosedur seperti itu mustahil. Dia berusia 79 tahun.

Roslin Institute, sebuah pusat penelitian dekat Edinburgh tempat Dr. Wilmot bekerja selama beberapa dekade, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa alasannya Itu adalah komplikasi penyakit Parkinson. Dia tidak mengatakan di mana dia meninggal.

Dr. Wilmot dan timnya menjadi berita utama di seluruh dunia pada bulan Februari 1997, ketika mereka mengumumkan kelahiran luar biasa dari subjek mereka di jurnal Nature.

Telah diketahui bahwa kloning dari sel embrionik berhasil; Pada tahun 1995, Dr Willmott dan rekan penelitiannya, Keith Campbell, mengganti inti dua embrio domba dengan dua embrio domba lainnya, sehingga menghasilkan dua ekor domba betina yang identik, Megan dan Morag. (Dr. Campbell meninggal pada tahun 2012.) Namun sebagian besar ilmuwan berpendapat mustahil mengkloning hewan menggunakan sel dewasa.

Mereka mengatakan masalahnya adalah sel embrio hanya menerima inti dari embrio lain. Campbell-lah yang merancang solusinya: dengan mengambil sel yang sudah berdiferensiasi dan membuatnya kelaparan, ia dapat menjadikannya dalam keadaan tidak aktif, suatu keadaan yang akan mengelabui embrio penerima agar menerimanya.

Pekerjaan itu sulit. Dari sekitar 300 percobaan, hanya satu embrio yang terbukti dapat bertahan hidup. Dolly, dinamai penyanyi Dolly Parton, lahir pada Juli 1996. Dr. Wilmot memutuskan untuk merahasiakan berita tersebut sampai dia dan Dr. Campbell yakin dia akan selamat dari masa kanak-kanaknya.

Pengumuman kelahiran Dolly merupakan salah satu peristiwa berita terbesar pada tahun 1997, bersamaan dengan penyerahan Hong Kong dari Inggris ke Tiongkok dan kematian Diana, Putri Wales. Hal ini ditanggapi dengan perasaan kagum dan prihatin, dimana para politisi dan ahli etika medis menyerukan pelarangan segera terhadap kloning manusia.

READ  Para ilmuwan telah menemukan "samudra" besar di dekat jantung Bumi

Dr Wilmot setuju. Pada musim semi tahun 1997, dia melakukan perjalanan ke Amerika Serikat, di mana dia bertemu dengan para ilmuwan, berbicara di hadapan orang banyak yang hanya berada di ruang berdiri, dan memberikan kesaksian di depan Kongres.

Pesannya konsisten: kloning manusia tidak boleh diizinkan. Dia menggambarkan kemungkinan terjadinya hal ini sebagai “ofensif”, karena risiko cacat lahir dan fakta bahwa klon tersebut tidak akan pernah diterima sebagai manusia seutuhnya.

“Kloning manusia telah menangkap imajinasi orang, namun ini merupakan gangguan yang secara pribadi kami sesali dan tidak menyenangkan,” tulis Dr. Wilmot dalam bukunya, The Second Creation: Dolly and the Age of Biological Control, yang ia terbitkan pada tahun 2000 bersama Dr. Wilmot. Campbell dan Colin Tudge.

Kehidupan Dolly tampaknya memiliki beberapa risiko. Meskipun ia mampu melahirkan anak domba, ia menderita radang sendi dini dan menunjukkan ciri-ciri lain yang lebih umum dikaitkan dengan hewan yang lebih tua. Setelah dia menderita infeksi virus paru-paru pada tahun 2003, dokter hewan melakukan eutanasia terhadapnya.

Tubuh bonekanya dipajang Museum Nasional Skotlandia Belakangan tahun itu.

“Dia adalah sosok yang ramah terhadap ilmu pengetahuan,” kata Dr. Wilmot dalam sebuah wawancara dengan The New York Times setelah kematian Dolly. “Itu adalah hewan yang sangat ramah dan merupakan bagian dari terobosan ilmiah yang besar.”

Ian Wilmot lahir pada tanggal 7 Juli 1944 di Hampton Lucy, sebuah desa dekat Stratford-upon-Avon, Inggris. Orang tuanya, Leonard (juga dikenal sebagai Jack) dan Eileen (Dalglish) Wilmot, adalah guru.

Dia mendaftar di Universitas Nottingham dengan niat menjadi petani, tapi menyerah setelah menyadari bahwa dia, seperti yang kemudian dia katakan, “tidak mampu menggunakan traktor.” Magang musim panas di Laboratorium Ilmu Hewan Universitas Cambridge meyakinkannya untuk mencoba penelitian akademis.

READ  Izyum: Ukraina mengatakan beberapa mayat ditemukan di kuburan massal beruang "tanda penyiksaan"

Setelah memperoleh gelar di bidang zoologi pada tahun 1967, ia langsung melanjutkan ke Cambridge, di mana ia memperoleh gelar doktor di bidang embriologi pada tahun 1971; Tesisnya tentang pembekuan air mani babi. Ia melanjutkan pekerjaannya di Stasiun Penelitian Peternakan, di luar Edinburgh. (Fasilitas ini menjadi Roslin Institute pada tahun 1993.)

Pada tahun 1973, Dr. Wilmot dan tim ilmuwan menjadi orang pertama yang membiakkan anak sapi dari embrio beku, suatu prestasi yang merevolusi peternakan.

Pada tahun 1980-an, ia menjadi lebih tertarik pada aplikasi medis, dibandingkan komersial, dari karyanya. Ayahnya menderita diabetes, yang membuatnya buta selama 30 tahun terakhir hidupnya, sebuah tragedi keluarga yang membuat Dr. Wilmot maju.

Mereka mengatakan dia dan Dr. Campbell memilih bekerja di peternakan domba karena di Skotlandia hewan-hewan itu ada dimana-mana dan harganya murah. Tujuan awal mereka adalah memproduksi susu yang mengandung protein yang digunakan untuk mengobati penyakit manusia, dan membuat sel induk yang dapat digunakan dalam pengobatan regeneratif.

Setelah hype seputar kelahiran Dolly mereda, Dr. Wilmot melanjutkan penelitian kloningnya. Meskipun pada awalnya ia menentang penggunaan sel manusia, pada tahun 2005 ia memperoleh izin dari pemerintah Inggris untuk mengkloning embrio manusia guna menghasilkan sel induk, dengan pemahaman bahwa embrio tersebut akan dihancurkan sebelum dapat hidup.

Namun dia segera meninggalkan penelitian ini setelah tim ilmuwan di Jepang menemukan cara untuk mengembangkan sel induk tanpa menggunakan embrio, sebuah proses yang jauh lebih efisien yang bergantung langsung pada karyanya.

Wilmot dianugerahi gelar ksatria pada tahun 2008, suatu kehormatan yang mendapat protes dari para ahli etika medis, yang menyatakan bahwa pencapaiannya penuh dengan risiko etika, dan oleh mantan rekannya yang percaya bahwa orang lain, termasuk Dr. Campbell, pantas mendapatkan lebih banyak. kredit. . . Dia pindah ke Universitas Edinburgh pada tahun 2005 dan pensiun pada tahun 2012.

READ  Bagaimana menempatkan surat perintah penangkapan terhadap Putin memberikan putaran baru pada kunjungan Xi ke Rusia

Dr Wilmot menikah dengan Vivian Craven pada tahun 1967. Dia meninggal pada tahun 2015. Dia meninggalkan istri keduanya, Sarah. Putranya Dekan. Putrinya, Naomi Wilmot dan Helen Wilmot. Dan lima cucu.

Dr Wilmot mengungkapkan bahwa dia mengidap penyakit Parkinson pada tahun 2018. Kebetulan, ini adalah salah satu kondisi yang dia impikan untuk ditangani oleh karyanya. Ia juga mengatakan akan berpartisipasi dalam program penelitian untuk menguji jenis pengobatan baru yang bertujuan memperlambat penyakit yang mempengaruhi bagian otak yang mengontrol gerakan.

“Dolly telah berkembang dari benih yang kaya ini, dan kami berharap dapat mencapai manfaat serupa dalam proyek ini,” katanya kepada The Times pada tahun 2018.