Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel “menarik pasukannya” dari Gaza selatan saat serangan memasuki bulan ketujuh | Berita perang Israel di Gaza

Israel “menarik pasukannya” dari Gaza selatan saat serangan memasuki bulan ketujuh |  Berita perang Israel di Gaza

Tentara Israel mengatakan mereka menarik sebagian besar pasukannya dari Khan Yunis, meskipun “kekuatan yang signifikan” akan terus beroperasi di seluruh Gaza.

Tentara Israel mengumumkan bahwa mereka telah menarik pasukan daratnya dari Jalur Gaza selatan, termasuk Khan Yunis, di tengah laporan yang bertentangan mengenai skala dan durasi penarikan pasukan tersebut.

“Hari ini, Minggu, 7 April, Divisi Komando ke-98 IDF menyelesaikan misinya di Khan Yunis. Tentara mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa divisi tersebut meninggalkan Jalur Gaza untuk memulihkan diri dan mempersiapkan operasi di masa depan.

Pernyataan itu menambahkan, “Sebuah kekuatan besar yang dipimpin oleh Divisi 162 dan Brigade Nahal terus beroperasi di Jalur Gaza dan akan menjaga kebebasan bertindak tentara Israel dan kemampuannya untuk melakukan operasi intelijen yang akurat.”

Tentara mengkonfirmasi penarikan ini kepada kantor berita Reuters, namun menambahkan bahwa masih ada satu brigade tersisa tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Brigade Israel biasanya terdiri dari beberapa ribu tentara.

Tidak jelas apakah pengumuman penarikan itu akan menunda serangan yang sudah lama terancam ke kota Rafah di Gaza selatan, yang menurut para pemimpin Israel diperlukan untuk melenyapkan Hamas.

Sementara itu, Imran Khan dari Al Jazeera mengatakan klaim penarikan Israel bisa menjadi “strategi baru.”

“Kami telah diberitahu bahwa mereka tidak memerlukan jumlah pasukan sebanyak itu untuk menerapkan strategi baru ini,” kata Khan, yang melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki.

Namun jika Anda mendengarkan analis militer Israel, Anda akan mendapatkan pandangan yang sedikit berbeda. “Apa yang kami dengar adalah bahwa ini mungkin merupakan pengerahan pasukan untuk mempersiapkan serangan darat terhadap Rafah,” kata Khan, seraya menekankan bahwa Amerika Serikat “sepenuhnya terjebak” dengan rencana tersebut.

READ  Paus Francis kembali ke rumah setelah tinggal sebentar di rumah sakit

Mengomentari penarikan sebagian pasukan, Gedung Putih mengatakan ini kemungkinan akan menjadi kesempatan bagi pasukan untuk “beristirahat dan memperlengkapi kembali pasukan mereka.”

“Mereka sudah berada di lapangan selama empat bulan, dan kabar yang kami terima adalah bahwa mereka sudah lelah, mereka perlu diperbaharui,” kata John Kirby, juru bicara keamanan nasional Gedung Putih.

Enam bulan “genosida”

Pengumuman Israel ini muncul ketika perang mereka di Gaza mencapai angka enam bulan, meninggalkan jejak mematikan yang oleh Mahkamah Internasional digambarkan sebagai “kasus genosida yang masuk akal.”

Kendaraan militer Israel ditempatkan di dekat pagar yang memisahkan Israel dan Jalur Gaza [File: Hannah McKay/Reuters]

Sementara itu, Mesir sedang bersiap menjadi tuan rumah putaran baru perundingan yang bertujuan untuk mencapai gencatan senjata di Gaza dan membebaskan tahanan yang ditahan oleh Hamas.

Penarikan tersebut merupakan salah satu tuntutan yang diajukan Hamas sebelum menyetujui gencatan senjata dengan Israel.

Serangan Israel terhadap Gaza, yang dimulai setelah Hamas menyerang Israel enam bulan lalu pada tanggal 7 Oktober, dalam beberapa bulan terakhir terfokus pada daerah kantong Palestina bagian selatan.

Interaksi_Gaza_Kematian_TOLL_APRIL7_2024

Rafah menjadi tempat perlindungan terakhir bagi lebih dari satu juta warga Palestina yang mengungsi di kawasan dekat perbatasan dengan Mesir.

Lebih dari 250 orang dan sekitar 1.200 orang ditangkap selama serangan 7 Oktober, menurut statistik Israel.

Dalam operasi Israel berikutnya, lebih dari 33.100 warga Palestina tewas, termasuk 13.800 anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Menurut perkiraan PBB, sekitar 1,7 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka dan mencari tempat berlindung, sebuah situasi yang diperingatkan oleh organisasi global tersebut dapat menyebabkan kelaparan yang meluas.