April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Honduras akan mencari hubungan dengan China, meremehkan Taiwan

Honduras akan mencari hubungan dengan China, meremehkan Taiwan

Tegucigalpa, Honduras (AP) Presiden Honduras Chiomara Castro mengumumkan pada Selasa bahwa pemerintahnya akan berusaha menjalin hubungan diplomatik dengan China, yang berarti memutuskan hubungan dengan Taiwan. Pergeseran seperti itu akan membuat Taiwan hanya diakui oleh 13 negara, dengan China menghabiskan miliaran untuk memenangkan pengakuan atas kebijakan “Satu China”.

Castro mengatakan di akun Twitternya bahwa dia telah menginstruksikan Menteri Luar Negeri Honduras Eduardo Reyna untuk memulai negosiasi dengan China dan niatnya adalah untuk “memperluas perbatasan secara bebas dalam koordinasi dengan negara-negara di dunia”.

Castro mengatakan selama kampanye kepresidenannya pada tahun 2021 bahwa dia akan menjalin hubungan dengan China jika terpilih, tetapi begitu berkuasa, pemerintahnya mencabut komentar tersebut. Pada Januari 2022, Menteri Luar Negeri mengatakan kepada Associated Press bahwa Honduras akan terus memperkuat hubungan dengan Taiwan dan membangun hubungan diplomatik dengan China bukanlah prioritas Castro.

Reina, menteri luar negeri, mengatakan pemerintah menilai manfaat yang didapat Honduras dari hubungan baik dengan Taiwan dan memutuskan tidak ada alasan untuk berubah pada saat itu.

Di Taipei, Departemen Luar Negeri mengatakan telah “menyatakan keprihatinan serius kepada pemerintah Honduras. Negara kami telah berkali-kali menjelaskan kepada Honduras bahwa Taiwan adalah mitra kerja sama yang setia dan dapat diandalkan dari sekutu kami. Honduras diminta untuk berpikir dua kali dan tidak jatuh ke dalam perangkap China atau membuat keputusan yang salah yang merusak persahabatan jangka panjang antara Taiwan.” dan Honduras.”

Beijing belum mengomentari masalah ini

China mengklaim bahwa Taiwan yang demokratis dan otonom adalah bagian dari wilayahnya, dan harus dikendalikan dengan paksa jika perlu, Itu menolak sebagian besar kontak dengan negara-negara yang memelihara hubungan resmi dengan Taiwan, dan mengancam pembalasan terhadap negara hanya untuk meningkatkan kontak.

READ  Lembar Fakta: Para pemimpin dunia meluncurkan koridor ekonomi bersejarah antara India, Timur Tengah dan Eropa

China mengusir duta besar Lituaniaitu menurunkan hubungan diplomatik dan memblokir perdagangan dengan negara Laut Baltik berpenduduk 2,7 juta orang setelah memperkuat hubungan dengan Taipei pada Oktober 2021. Lituania sejak itu menutup kedutaannya di Beijing dan membuka kantor perdagangan di Taiwan.

Tidak jelas apa yang membuat pemerintah Honduras berubah pikiran. Namun, China, yang sedang membangun bendungan besar di Honduras, umumnya menggunakan perdagangan dan investasi sebagai insentif untuk mengalihkan hubungan, seperti yang telah berhasil dilakukan dengan Kosta Rika, Panama, El Salvador, Nikaragua, dan baru-baru ini negara-negara Pasifik Selatan termasuk Pulau Solomon. wortel.

Taiwan menyediakan mitra diplomatik resminya yang semakin sedikit dengan pakar pertanian, program pelatihan kejuruan, dan bentuk bantuan ekonomi lainnya.

Namun, kendala anggaran yang dipaksakan oleh legislatif yang dipilih secara demokratis mencegahnya untuk terlibat dalam stadion olahraga, ruang konferensi, dan gedung pemerintah seperti yang dilakukan China.

Inisiatif “Belt and Road” bernilai miliaran dolar China juga telah menawarkan pelabuhan, kereta api, pembangkit listrik, dan infrastruktur lain kepada negara-negara berkembang, yang dibiayai oleh pinjaman yang diberikan dengan harga pasar.

Kehilangan Honduras akan meninggalkan Taiwan dengan hubungan diplomatik formal dengan hanya 13 negara berdaulat, termasuk Kota Vatikan. Di Amerika Latin, ia juga memiliki ikatan dengan Belize dan Paraguay, karena sebagian besar sekutunya yang tersisa adalah negara kepulauan kecil dan miskin di Karibia dan Pasifik Selatan.

Satu-satunya sekutu Afrika yang tersisa adalah Eswanti, sebelumnya dikenal sebagai Swaziland, dan Perdana Menterinya Cleopas Sipho Dlamini mengunjungi Taiwan bulan ini dan menyatakan dukungan untuk penerimaan kembali pulau itu ke PBB dan lembaga-lembaganya.

Terlepas dari kampanye isolasi China, Taiwan mempertahankan hubungan informal yang kuat dengan lebih dari 100 negara lain.

READ  Boris Johnson menjanjikan bantuan militer baru ke Ukraina setelah kunjungan mendadak Perdana Menteri Inggris ke Kyiv

Awal bulan ini, Presiden Mikronesia David Panuelo menuduh China melakukan “perang politik”. Dalam sepucuk surat kepada para pemimpin nasional lainnya, mereka membahas pengalihan kesetiaan diplomatik dari China ke Taiwan dengan imbalan $50 juta untuk mengisi kembali dana perwalian negara pulau kecil di Pasifik itu.

China memata-matai Mikronesia, kata Panuelo, menawarkan suap dan berperilaku mengancam dalam upaya untuk memastikan bahwa jika berperang dengan Taiwan, Mikronesia akan bersekutu dengan China, atau setidaknya menahan diri untuk tidak memihak.

Panuelo mengatakan Mikronesia juga akan menerima paket bantuan tahunan $15 juta, dan Taiwan akan mengambil alih berbagai proyek yang telah dimulai China, termasuk pusat konvensi nasional, dua kampus pemerintah negara bagian, dan dua gimnasium.

China membantah tuduhan itu, menggambarkannya sebagai “fitnah”.

Serangan diplomatik China mulai menimbulkan kekhawatiran di Amerika Serikat karena persaingan dengan Beijing semakin intensif.

China mengalahkan bekas sekutu Pasifik Taiwan Kiribati dan Kepulauan Solomon pada 2019, menandatangani pakta keamanan dengan yang terakhir. Itu akan memungkinkan kapal angkatan laut China dan pasukan keamanan China untuk mempertahankan kehadirannya di negara itu. Langkah tersebut membuat khawatir Amerika Serikat, Australia dan Selandia Baru, serta politisi oposisi di dalam negeri.

Khawatir dengan keuntungan China seperti itu, pemerintahan Biden mengusulkan untuk membelanjakan miliaran Untuk menjaga tiga negara Pasifik di orbit Amerika Serikat.

Anggaran federal yang diusulkan Presiden Joe Biden yang dirilis Kamis mencakup lebih dari $7,1 miliar dana untuk Kepulauan Marshall, Mikronesia, dan Palau. Uang itu termasuk dalam permintaan $63,1 miliar oleh Departemen Luar Negeri dan USAID.

Uang itu, yang akan dibayarkan selama 20 tahun, akan memperpanjang perjanjian dengan tiga negara di mana AS memberi mereka layanan dasar dan dukungan ekonomi sebagai imbalan atas hak untuk mendirikan pangkalan militer dan perlakuan istimewa lainnya. Kesepakatan itu akan berakhir akhir tahun ini dan tahun depan, dan para pejabat AS mengatakan China mencoba mengeksploitasi negosiasi perpanjangan untuk keuntungannya.

READ  Seorang mantan perdana menteri Malaysia yang dipenjara kalah dalam upaya terakhir agar hukuman korupsinya ditinjau kembali

Gedung Putih mengatakan pembayaran itu adalah bagian dari strateginya untuk “bersaing secara eksternal dengan China” dan memperkuat aliansi dan kemitraan AS di kawasan Indo-Pasifik.