Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harry Kane dari Inggris dan beberapa kapten Eropa lainnya telah meminta untuk tidak mengenakan ban kapten “OneLove” di Piala Dunia

Harry Kane dari Inggris dan beberapa kapten Eropa lainnya telah meminta untuk tidak mengenakan ban kapten "OneLove" di Piala Dunia



CNN

Kapten dari banyak tim Eropa tidak akan berpakaian Lencana “OneLove”. Dalam Piala Dunia Di Qatar karena bahaya menerima kartu kuning.

Inggris, Belanda, Belgia, Denmark, Jerman, Swiss, dan Wales akan mengambil bagian dalam kampanye ‘OneLove’ untuk mempromosikan inklusi dan menentang diskriminasi.

Tetapi asosiasi negara-negara tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa ban lengan pengemudi – yang menampilkan garis hati dalam berbagai warna untuk mewakili semua warisan, latar belakang, jenis kelamin, dan identitas seksual – tidak akan dikenakan di Qatar.

“FIFA [football’s global governing body] Sangat jelas bahwa mereka akan menjatuhkan sanksi olahraga jika kapten kami mengenakan ban lengan di lapangan permainan,” bunyi pernyataan bersama.

“Sebagai federasi nasional, kami tidak dapat menempatkan pemain kami pada posisi di mana mereka dapat menghadapi hukuman olahraga termasuk kartu kuning, jadi kami telah meminta kapten untuk tidak mencoba mengenakan ban lengan pada pertandingan Piala Dunia FIFA.”

“Kami siap untuk membayar denda yang biasanya berlaku untuk pelanggaran peraturan peralatan dan kami memiliki kewajiban yang kuat untuk mengenakan ban kapten. Namun, kami tidak dapat menempatkan pemain kami dalam situasi di mana mereka dapat dipesan atau bahkan dipaksa keluar lapangan.” .”

Keputusan untuk tidak menjadi kapten di Qatar terjadi beberapa jam sebelum pertandingan pembukaan Inggris melawan Iran dan pertandingan Belanda melawan Senegal pada Senin malam. Wales saat ini bermain untuk Amerika Serikat.

Negara-negara mengatakan mereka “kecewa” dengan apa yang mereka sebut keputusan “belum pernah terjadi sebelumnya” FIFA untuk memberikan sanksi kepada kapten karena mengenakan ban kapten.

“Kami menulis kepada FIFA pada bulan September untuk memberi tahu mereka tentang keinginan kami untuk mengenakan lencana One Love untuk secara aktif mendukung integrasi ke dalam sepak bola, dan tidak mendapat tanggapan. Para pemain dan pelatih kami kecewa – mereka adalah pendukung kuat inklusi dan akan menunjukkan dukungan dalam cara lain,” lanjut pernyataan itu.

Manajer Inggris Gareth Southgate mengatakan posisi FIFA seharusnya “lebih jelas” lebih awal.

“Saya mengerti posisi FIFA bahwa Anda dapat membuat preseden dan itu sangat sulit, jadi di mana Anda menarik garisnya?” Southgate mengatakan pada konferensi pers setelah Inggris menang 6-2 atas Iran.

“Saya pikir di dunia yang ideal itu akan menjadi situasi yang lebih jelas sebelumnya, tetapi itu bukan sesuatu yang mengganggu kami, karena, seperti yang saya katakan kemarin, kami harus fokus pada sepak bola, Anda tahu, ada lebih dari itu, tapi kita tidak bisa terlibat dalam hal itu”.

“Orang-orang tahu apa yang kami perjuangkan,” kata Southgate. “Orang-orang tahu kelompok pemain ini, Anda tahu, kami berlutut karena itu adalah sesuatu yang kami rasa dapat membuat perbedaan. Dan ada beberapa hal yang saya tidak yakin dapat membuat perbedaan, jadi kita harus mengarahkan energi kita ke arah yang benar.”

Prancis telah menjadi bagian dari perjalanan sepanjang musim, tetapi pekan lalu kapten Hugo Lloris mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan “menghormati” budaya lokal selama turnamen berlangsung.

Sementara itu, Asosiasi Sepak Bola Belanda mengatakan pada hari Senin bahwa “sangat kecewa” kapten tim Virgil van Dijk akan menerima kartu kuning jika dia mengenakan ban kapten di lapangan.

Menjelang pertandingan pembukaan Piala Dunia negaranya pada Rabu, gelandang Belgia Youri Tielemans menyebut keputusan itu sebagai “aib”.

Tillmans berkata, “Saya pikir sayang sekali hal itu tidak terjadi karena ini hanya perjuangan melawan diskriminasi di seluruh dunia, tidak hanya di sini, tetapi juga di Eropa dan di negara lain. Dan saya rasa sayang sekali hal itu tidak terjadi. dan kita hanya perlu bergerak maju.”

Rekan setim Thielemans dari Belgia Thomas Meunier mengatakan FIFA sengaja menunggu untuk mengumumkan larangan tersebut. “Saya pikir itu langkah cerdas FIFA karena mereka tahu sebelumnya bahwa ini akan menimbulkan protes, banyak pidato, wawancara dan, tentu saja, kata-kata negatif tentang Qatar,” kata bek tersebut.

“Jadi hal terbaik bagi mereka adalah menunggu sampai saat terakhir untuk mendapatkan semua orang di negara ini, dan kemudian membuat keputusan dan menerapkan aturan yang ingin mereka terapkan. Dan aturan itu bukan untuk semua orang.”

Dalam persiapan Piala Dunia, Qatar – dimana Homoseksualitas adalah ilegal dan dapat dihukum hingga tiga tahun penjara Dia telah dikritik karena sikapnya terhadap hak-hak komunitas LGBT.

Sebuah laporan Human Rights Watch yang diterbitkan bulan lalu mendokumentasikan kasus-kasus sejauh September di mana pasukan keamanan Qatar secara sewenang-wenang menangkap orang-orang LGBT dan menjadikan mereka “perlakuan buruk dalam tahanan.”

Namun, negara bagian bersikeras bahwa “semua orang diterima” di turnamen tersebut, menambahkan dalam pernyataan kepada CNN bulan ini bahwa “rekam jejak kami telah menunjukkan bahwa kami dengan hangat menyambut semua orang terlepas dari latar belakang mereka.”

Sebuah pernyataan yang dikirim ke CNN minggu lalu atas nama Komite Tertinggi untuk Pengiriman & Warisan (SC) yang sejak pembentukannya pada tahun 2011 bertanggung jawab untuk mengawasi proyek infrastruktur dan perencanaan Piala Dunia, mengatakan pihaknya berkomitmen untuk “inklusif dan diskriminatif. -gratis Piala Dunia,” mengacu pada fakta bahwa negara itu, menurutnya, telah menyelenggarakan ratusan acara olahraga internasional dan regional sejak memenangkan Piala Dunia 2010.

Sebelum negara-negara mengumumkan bahwa kapten mereka tidak lagi memakai lencana di Qatar, FIFA memperkenalkan kampanye “Tanpa Diskriminasi” miliknya sendiri dan mengatakan bahwa semua 32 kapten akan memiliki kesempatan untuk memakai lencana yang terkait dengan kampanye tersebut.

Saya telah membicarakan masalah ini dengan negara [Qatar] kata Presiden FIFA Gianni Infantino Pada konferensi pers Sabtu.

Mereka mengkonfirmasi, dan saya dapat mengonfirmasi, bahwa semua orang diterima. Jika ada yang mengatakan sebaliknya, itu bukan pendapat negara dan tentunya bukan FIFA.

Keputusan FIFA untuk memberikan sanksi kepada pemain yang mengenakan ban lengan “OneLove” memicu kemarahan, dengan Asosiasi Pendukung Sepak Bola, badan perwakilan untuk penggemar sepak bola di Inggris dan Wales, mengatakan itu “merasa dikhianati”.

“Sejak 2010, kami telah mengajukan pertanyaan tentang kelayakan Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia,” demikian pernyataan dari Tentara Pembebasan Suriah.

“Semua orang bisa melihat ini datang, dan sungguh menakjubkan bahwa pada pagi hari pertandingan pembukaan Piala Dunia di Inggris, FIFA menyensor pemain… yang ingin berbagi pesan positif.”

Sementara itu, Steve Cockburn, Kepala Keadilan Ekonomi dan Sosial Amnesty International, mencatat bahwa “seharusnya sudah ada kesepakatan mengenai ban lengan, dan perlindungan yang lebih baik untuk komunitas LGBT, sejak lama”.

Qatar telah menolak kontroversi lencana “OneLove” sebagai masalah antara FIFA dan tim internasional, menekankan bahwa “semua orang diterima” terlepas dari “orientasi”.

“Segala sesuatu yang terjadi di lapangan adalah hak prerogatif FIFA,” kata juru bicara SC Fatima Al-Naimi kepada Becky Anderson dari CNN di Doha.

“Tidak ada yang perlu dikomentari, saya pikir itu antara … tim dan FIFA secara langsung,” kata Al-Nuaimi.

Menanggapi para pemain yang menunjukkan bentuk protes di Qatar 2022, termasuk mengangkat lutut untuk Inggris, dan pemain Iran memilih untuk tidak menyanyikan lagu kebangsaan untuk mendukung protes di tanah air, Al-Naimi mengatakan Piala Dunia adalah “platform” untuk orang-orang. . untuk mengekspresikan “nilai dan keyakinan” mereka.

READ  Fokus pada peran New Delhi saat Jaishankar menuju Moskow