Januari 16, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harbour mengamati produksi tuna pertama di lepas pantai Indonesia pada 2026

Daya Pelabuhan (LON:HBR) 1H menargetkan persetujuan investasi akhir untuk membangun Tuna Black Offshore Indonesia pada tahun 2023, dengan produksi pertamanya dijadwalkan pada tahun 2026 setelah pengeboran peringkat yang sukses di Laut Naduna.

Proyek Tuna terlihat seperti pertumbuhan ekonomi kurang dari $25 per barel (go), Stuart Wheaton, kepala EVP perdagangan internasional, mengatakan pada hari pasar modal perusahaan Kamis lalu.

Berdasarkan proposal proyek, gas kering akan dijual ke Vietnam, sedangkan cairan dan kapasitor akan dipasarkan dengan kapal floating production storage and offloading (FPSO), Wheaton menambahkan.

Harbour Energy dan mitranya dari Rusia Zarubezhneft menargetkan pertumbuhan sapi lebih dari 100 juta, dengan produksi maksimum diharapkan 40.000 hingga 50.000 barel minyak (BOT) per hari. Ini diharapkan menjadi 55% gas dan 45% cair.

Total belanja modal dan biaya operasional diperkirakan $20-22/boe selama umur proyek, kata Wheaton.

Harper, yang menjalankan Tuna Block, mengatakan telah memulai pekerjaan teknis dan komersial pada proyek tersebut. Harbour telah bermitra dengan regulator hulu Indonesia SKK Mikos untuk mendorong pertumbuhan menuju keputusan investasi akhir.

Laju aliran uji gas tercatat 25 juta kaki kubik (cf / d) per hari dan 10 juta cf / d, sementara area minyak hitam membocorkan 3.000 barel minyak per hari, selama dua kampanye pemeringkatan sumur. Selesai pada bulan Juli dan November.

“Yang penting, kami melihat hasil kapasitor yang lebih tinggi dalam uji gas basah, yang lebih tinggi dari yang diharapkan,” kata Wheaton.

Beijing secara resmi meminta Indonesia untuk menghentikan pengeboran di Laut Cina Selatan

Tidak diketahui saat ini apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos. China secara resmi telah meminta pemerintah Indonesia untuk menghentikan pengeboran di Blok Tuna Harbour Energy di wilayah maritim yang dianggap milik kedua negara. Namun Indonesia menolak permintaan China karena PBB menyatakan memiliki kedaulatan atas laut.

READ  Warna alam Indonesia untuk desain tekstil membantu hutan pantai

Pengeboran pelabuhan telah menarik perhatian Beijing, karena penemuan Tuna berada di dalam ‘sembilan garis’ berbentuk U di area yang diklaim oleh China melalui kepemilikannya yang luas atas sebagian besar Laut China Selatan yang tidak diakui oleh tetangganya. Atau melalui Konferensi PBB tentang Hukum Maritim Internasional. Tuna PSC berjarak sekitar 10 mil laut dari perbatasan laut Indonesia-Vietnam.

Dari sudut pandang China, wilayah tempat penemuan Tuna bukanlah wilayah kedaulatan Indonesia. Surat protesnya dipandang sebagai praktik operasional yang konsisten sehingga China tidak dianggap melepaskan haknya atas wilayah yang dicakup oleh garis sembilan garisnya.

Jika Tiongkok tidak berkeberatan sesuai dengan hukum internasional, Tiongkok akan menerima wilayah studi Indonesia. Indonesia tidak pernah menyetujui sembilan garis yang mengklaim hak China di Laut China Selatan.

Direkomendasikan untukmu

Harbour Energy akan melakukan studi Andaman laut dalam yang menarik