Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Frontier Airlines menghadapi “pelecehan yang meluas” terhadap penumpang yang menggunakan layanan kursi rodanya untuk melewati antrean dalam proses pra-boarding

Frontier Airlines menghadapi “pelecehan yang meluas” terhadap penumpang yang menggunakan layanan kursi rodanya untuk melewati antrean dalam proses pra-boarding

Maskapai hemat ini mengklaim penumpang Frontier Airlines menyalahgunakan layanan kursi roda perusahaan untuk melewati antrean dan mendapatkan prioritas naik pesawat pada penerbangan mereka.

“Ada penyalahgunaan layanan khusus yang meluas. “Ada orang yang menggunakan bantuan kursi roda dan tidak membutuhkannya sama sekali,” kata CEO Barry Biffle pada jamuan makan siang di Wings Club di New York pada hari Kamis. Menurut CNBC.

Kursi di perbatasan didasarkan pada sistem siapa cepat dia dapat, dan mereka yang meminta bantuan kursi roda akan naik ke pesawat sebelum penumpang lain.

Biffle mengatakan dia secara pribadi melihat 20 orang naik kursi roda, tetapi hanya 3 orang yang meminta bantuan saat turun.

“Kami memperlakukan banyak orang,” candanya.

Frontier Airlines mengatakan beberapa penumpang menyalahgunakan layanan kursi roda untuk mendapatkan prioritas naik pesawat. com.mtcurado

Undang-Undang Akses Maskapai Penerbangan tahun 1986 melarang maskapai penerbangan melakukan diskriminasi terhadap penyandang disabilitas dan mewajibkan perusahaan untuk menyediakan “transportasi yang aman,” termasuk kursi roda, kepada penumpang di dalam pesawat.

Situs web perusahaan mengatakan pihaknya “dengan senang hati melayani penumpang kami yang membutuhkan kursi roda atau bantuan mobilitas,” namun Biffle frustrasi dengan orang-orang yang memanfaatkan layanan yang tersedia untuk membantu mereka yang membutuhkannya.

Biffle mengklaim maskapai ini mengeluarkan biaya $30 hingga $35 untuk meminta bantuan kursi roda, dan pelecehan dapat menunda pelancong lain.

Tempat duduk di perbatasan didasarkan pada sistem siapa cepat dia dapat, dan mereka yang membutuhkan bantuan kursi roda akan naik ke pesawat sebelum penumpang lain. com.mtcurado

“Setiap orang berhak mendapatkannya dan siapa pun yang membutuhkannya, tetapi jika Anda parkir di tempat bagi penyandang cacat, mereka akan menarik mobil Anda dan mendenda Anda,” kata Biffle kepada CNBC. “Seharusnya ada hukuman yang sama jika menyalahgunakan layanan ini.”

Permasalahan dapat meluas melampaui gerbang keberangkatan seperti gerbang keamanan dan layanan bandara lainnya

“Ada penyalahgunaan yang meluas di kalangan penumpang yang menggunakan layanan kursi roda untuk bergerak ke garis depan keamanan dan mendapat prioritas naik ke pesawat,” kata maskapai tersebut kepada FOX Business, menambahkan bahwa “TSA dan maskapai penerbangan berada dalam posisi yang sulit dalam hal mengelola penumpang. .” masalah.”

READ  Elon Musk telah menjatuhkan laporan bahwa Tesla akan mengekspor mobil buatan China ke AS

Penumpang yang mencurigakan berpura-pura cedera dan cacat karena melewati antrean juga berdampak pada maskapai lain, seperti Southwest Airlines.

Tahun lalu, seorang penumpang Southwest Airlines menyampaikan keluhannya di media sosial tentang “penipuan sebelum naik pesawat” yang dia lihat ketika hampir dua lusin orang berkursi roda mengantri menunggu untuk naik ke pesawat di Fort Lauderdale, Florida.

“20 penumpang naik menggunakan kursi roda, dan mungkin hanya 3 yang memerlukan kursi roda untuk turun dari pesawat,” tulis postingan tersebut. Dia menulis namanya Paul di X.

Southwest tidak menetapkan kursi, mirip dengan Frontier, sehingga penumpang harus terlebih dahulu menjalankan kabin.

Tahun lalu, seorang penumpang Southwest Airlines menyampaikan keluhannya di media sosial tentang “penipuan sebelum naik pesawat” yang dia lihat ketika hampir dua lusin orang berkursi roda mengantri menunggu untuk naik ke pesawat di Florida. @trendred/X

Penumpang Southwest lainnya baru-baru ini menunjukkan penipuan serupa dalam penerbangan dari Philadelphia ke Chicago, di mana ia melihat 30 penumpang berbaris di terminal yang dikatakan “mengidentifikasi diri” sebagai penyandang disabilitas untuk mendapatkan kursi yang didambakan di pesawat.

“Masyarakat memanfaatkan sistem ini,” kata Steve Maziarka kepada Wall Street Journal tentang perjalanannya di bulan Februari. “Itu menjadi di luar kendali.”

Pada tahun 2022, kepala bandara utama mengkritik pengguna TikTok karena menyarankan penggunaan kursi roda kepada pengikutnya.

“Jika Anda menggunakan TikTok, Anda akan melihat bahwa ini adalah salah satu peretasan perjalanan yang direkomendasikan orang-orang, mohon jangan lakukan itu karena kami perlu melindungi layanan ini bagi orang-orang yang paling membutuhkannya,” CEO London Heathrow saat itu. Bandara, kata John Holland. kata Kai LBC Radio berbasis di Inggris.