Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hakim mengurangi penilaian Roundup sebesar $2,25 miliar untuk Bayer menjadi $400 juta

Hakim mengurangi penilaian Roundup sebesar $2,25 miliar untuk Bayer menjadi $400 juta

Ditulis oleh Dietrich Knuth

NEW YORK (Reuters) – Seorang hakim Pennsylvania pada Selasa mengurangi hukuman AS sebesar $2,25 miliar terhadap Bayer menjadi $400 juta bagi seorang pria Pennsylvania yang mengatakan ia mengidap kanker akibat paparan terhadap obat pembunuh ganja dari perusahaan tersebut.

Juri di Pengadilan Permohonan Umum Philadelphia menemukan bahwa limfoma non-Hodgkin John McIveson adalah akibat dari Roundup yang digunakan pada pekerjaan pekarangan di rumahnya selama beberapa tahun, dan memerintahkan Bayer untuk membayar $250 juta sebagai ganti rugi dan $2 miliar sebagai ganti rugi. . .

Hakim Susan Shulman mengabulkan beberapa mosi pasca-persidangan Bayer untuk menentang keputusan tersebut, mengurangi ganti rugi menjadi $50 juta dan ganti rugi menjadi $350 juta.

Bayer mengatakan dia akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung Pennsylvania, menantang keputusan pengadilan yang lebih rendah yang mengizinkan juri mendengarkan apa yang dia gambarkan sebagai kesaksian yang menyesatkan dan “menghasut”.

“Meskipun keputusan pengadilan mengurangi kompensasi berlebihan yang tidak konstitusional, kami tetap tidak setuju dengan keputusan putusan pertanggungjawaban, karena persidangan tersebut dirusak oleh kesalahan yang signifikan dan dapat diperbaiki,” kata juru bicara Bayer pada hari Selasa.

Bayer juga menyerukan reformasi legislatif AS untuk melindungi perusahaan yang produknya mematuhi persyaratan pelabelan federal.

Pengacara McKeeveson, Tom Klein dan Jason Itkin, mengatakan mereka senang Shulman mendukung temuan juri bahwa Roundup menyebabkan kanker. Namun mereka juga berniat mengajukan banding, berusaha mengembalikan putusan juri sebesar $2,25 miliar.

“Mengurangi jumlah putusan juri jelas merupakan penyimpangan dari undang-undang Pennsylvania yang sudah ada dan kami berencana untuk menanganinya di tingkat banding,” kata Klein dan Aitken dalam pernyataan bersama.

Bayer mengatakan penelitian selama puluhan tahun telah menunjukkan bahwa Roundup dan bahan aktifnya, glifosat, aman untuk digunakan manusia.

READ  Pendapatan TSMC pada Kuartal 1 tahun 2024 berkat kuatnya permintaan akan chip AI

Roundup adalah salah satu herbisida yang paling banyak digunakan di Amerika Serikat, meskipun perusahaan tersebut menghentikan penjualan untuk digunakan di rumah tahun lalu.

Bayer telah memenangkan 14 dari 20 uji coba berita terakhir, namun juga mengalami serangkaian kerugian pada akhir tahun 2023 dan awal tahun 2024, yang mengakibatkan penilaian lebih dari $4 miliar.

Beberapa dari putusan tersebut, seperti putusan McKivison, kemudian dikurangi, namun kasus-kasus tersebut mengakhiri sembilan kemenangan berturut-turut bagi Bayer dan menghancurkan harapan para investor dan perusahaan bahwa litigasi Roundup yang terburuk akan berakhir.

Sekitar 165.000 klaim telah diajukan di Amerika Serikat terhadap perusahaan tersebut atas cedera pribadi yang diduga disebabkan oleh Roundup, yang diakuisisi Bayer sebagai bagian dari pembelian perusahaan kimia pertanian AS Monsanto senilai $63 miliar pada tahun 2018. Sebagian besar penggugat, seperti McKivison, menuduh bahwa produk Menyebabkan takikardia. -Limfoma.

Pada tahun 2020, Bayer menyelesaikan sebagian besar kasus Roundup yang tertunda sebesar $9,6 miliar, namun gagal mendapatkan penyelesaian yang mencakup kasus-kasus di masa depan. Masih ada lebih dari 50.000 klaim yang menunggu keputusan.

(Laporan oleh Dietrich Knuth; Penyuntingan oleh Josie Cao, Richard Zhang dan Jerry Doyle)