Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Google Pixel menekan Asisten adalah tombol tanpa tombol

Google Pixel menekan Asisten adalah tombol tanpa tombol

Pixel 2 adalah ponsel yang hampir berusia lima tahun, tetapi telah memperkenalkan fitur yang semakin saya rindukan setiap tahun. Dulu disebut Active Edge, dan ini memungkinkan Anda memanggil Asisten Google hanya dengan satu ketukan di ponsel Anda. Dalam beberapa hal, ini adalah ide yang tidak biasa. Tapi itu secara efektif memberi Anda sesuatu yang tidak dimiliki ponsel modern: cara berinteraksi secara fisik dengan ponsel untuk mendapatkan sesuatu dia melakukan.

Melihat sisi Pixel 2 dan 2 XL, Anda tidak akan melihat apa pun yang menunjukkan bahwa Anda memiliki sesuatu yang istimewa. Tentu, ada tombol daya dan sakelar volume, tetapi selain itu, sisi-sisinya jarang. Namun, peras tepi ponsel dengan baik, dan getaran dan gerakan halus akan diputar saat Asisten Google muncul dari bagian bawah layar, siap untuk mulai mendengarkan Anda. Anda tidak perlu membangunkan ponsel, menekan lama tombol fisik atau virtual, atau mengetuk layar. Anda menekan dan mulai berbicara.

Melihat sisi Pixel 2, Anda tidak akan pernah menebak bahwa itu sebenarnya sebuah tombol.
Foto oleh Amelia Holowaty Krales/The Verge

Kita akan berbicara tentang betapa bergunanya ini sebentar lagi, tetapi saya tidak ingin menyembunyikan betapa menakjubkan rasanya. Ponsel adalah benda padat yang terbuat dari logam dan plastik, namun Pixel dapat mengetahui kapan saya menekan lebih dari yang saya lakukan. Menurut pembongkaran iFixit lamaIni dimungkinkan oleh beberapa pengukur tekanan yang dipasang di dalam telepon yang dapat mendeteksi sedikit lengkungan pada casing telepon Anda saat ditekan. Sebagai catatan, itu adalah perubahan yang tidak dapat diikuti oleh sistem saraf manusia saya; Saya tidak bisa mengatakan telepon membungkuk sama sekali.

Apakah Anda merasa Active Edge berguna mungkin karena Anda suka menggunakan Asisten Google, seperti yang dijelaskan di Topik ini adalah Reddit. Secara pribadi, satu-satunya waktu saya menggunakan asisten suara setiap hari adalah ketika saya memiliki Pixel 2 karena itu benar-benar berguna. hal yang membuatnya Jadi Nyaman adalah bahwa tekanan selalu bekerja terutama. Bahkan jika Anda berada di aplikasi yang menyembunyikan tombol navigasi atau layar ponsel Anda sepenuhnya dinonaktifkan, Active Edge tetap melakukan tugasnya.

Sementara itu membuatnya sangat berguna untuk menemukan fakta menyenangkan atau membuat perhitungan dan konversi cepat, saya berpendapat bahwa Active Edge akan lebih berguna jika Anda dapat memetakannya kembali. Saya senang memiliki Asisten, tetapi jika saya dapat menyalakan senter dengan menekan, saya akan memiliki akses instan ke fitur terpenting ponsel saya, apa pun yang terjadi.

Versi fitur ini sudah ada. HTC U11, yang dirilis beberapa bulan sebelum Pixel 2, memiliki fitur serupa tetapi lebih dapat disesuaikan yang disebut Edge Sense. kedua perusahaan Mereka bekerja bersama Di Pixel dan Pixel 2, yang menjelaskan bagaimana itu berakhir di perangkat Google. Pada tahun yang sama, Google Tim divisi seluler HTC membeli.

Tepi Aktif adalah Bukan upaya pertama Google Ini memberikan alternatif untuk menggunakan layar sentuh atau tombol fisik untuk mengontrol ponsel Anda juga. Beberapa tahun sebelum Pixel 2, Motorola mengizinkan Anda melakukannya Buka kamera dengan memutar ponsel Anda Dan Nyalakan senter Dengan karate chop – tidak berbeda dengan Anda Musik diacak di iPod Nano 2008. Pintasan kamera muncul dalam waktu yang relatif singkat yang dimiliki Google Motorola.

Namun, seiring waktu, produsen ponsel telah beralih dari dapat mengakses beberapa fitur dasar melalui prosedur fisik. Ambil driver harian saya, iPhone 12 Mini, misalnya. Untuk mengaktifkan Siri, saya harus menekan dan menahan tombol Daya, yang memiliki menjadi terbebani dengan tanggung jawab Sejak Apple menyingkirkan tombol Home. Untuk menyalakan senter, sesuatu yang saya lakukan beberapa kali sehari, saya harus bangun di layar dan menekan dan menahan tombol di sudut kiri. Kamera agak lebih nyaman, diakses dengan menggesek ke kiri di layar kunci, tetapi layar masih perlu dihidupkan agar ini berfungsi. Dan jika Anda benar-benar Menggunakan Telepon, cara termudah untuk mengakses senter atau kamera adalah melalui Pusat Kontrol, yang melibatkan menggesek ke bawah dari sudut kanan atas dan mencoba memilih satu ikon tertentu dari jaringan.

Dengan kata lain, jika saya melihat dari ponsel saya dan melihat kucing saya melakukan sesuatu yang lucu, itu mungkin telah mati sepenuhnya pada saat saya benar-benar membuka kamera. Bukannya sulit untuk menyalakan kamera atau menyalakan senter – hanya saja bisa lebih nyaman jika ada tombol khusus atau gerakan menekan. Apple bahkan mengakui ini untuk sementara waktu ketika mereka membuat penutup baterai untuk iPhone Dia memiliki tombol untuk menyalakan kamera. Beberapa detik yang disimpan di sini atau di sana menambah masa pakai telepon.

Hanya untuk membuktikan intinya, inilah seberapa cepat kamera di iPhone saya versus Samsung Galaxy S22, di mana Anda dapat mengklik dua kali tombol daya untuk meluncurkan kamera:

Gambar Gif menunjukkan peluncuran kamera iPhone dengan pintasan Pusat Kontrol, kamera Samsung S22 dipicu dengan menekan sebuah tombol.  S22 menembakkan kameranya secepat satu atau dua detik dari iPhone.

Ada sedikit pemikiran ketika Anda cukup menekan tombol untuk menyalakan kamera.

Tidak ada telepon yang menangani perekaman layar dan pratinjau kamera dengan baik, tetapi S22 membuka aplikasi kameranya sebelum saya menekan ikon kamera di iPhone.

Sayangnya, ponsel Google pun tidak kebal terhadap hilangnya tombol fisik. Active Edge berhenti muncul di Pixel dengan 4A dan 5 pada tahun 2020. Samsung juga menyingkirkan tombol yang pernah dimasukkan untuk memanggil asisten virtual (yang, tragisnya, Itu kebetulan Bixby).

Ada upaya untuk menambahkan tombol virtual yang Anda aktifkan dengan berinteraksi dengan perangkat. Apple, misalnya, memiliki fitur aksesibilitas yang memungkinkan Anda Ketuk bagian belakang ponsel Anda untuk memulai tindakan atau bahkan Program mini Anda dalam bentuk pintasandan Google Menambahkan fitur serupa ke piksel. Tapi sejujurnya, saya tidak merasa cukup dapat diandalkan. Tombol default yang hampir tidak berfungsi sama sekali bukanlah tombol yang bagus. Active Edge bekerja hampir setiap saat untuk saya, terlepas dari kenyataan bahwa saya memiliki OtterBox yang gemuk di ponsel saya.

Bukannya kontrol fisik pada ponsel benar-benar hilang. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Apple memungkinkan Anda meluncurkan hal-hal seperti Apple Pay dan Siri dengan serangkaian klik atau tekan tombol daya, dan tidak ada kekurangan ponsel Android yang memungkinkan Anda meluncurkan kamera atau aplikasi lain dengan menekan dua kali tombol daya.

Tetapi saya berpendapat bahwa satu atau dua pintasan yang didedikasikan untuk satu tombol tidak dapat memberi kita akses mudah ke semua yang kita Sebaiknya Mudah diakses. Untuk lebih jelasnya, saya tidak meminta untuk menutupi seluruh telepon saya dengan tombol, tetapi saya pikir produsen besar harus mengambil petunjuk dari telepon masa lalu (dan ya, dari pembuat telepon yang lebih kecil – saya melihat Anda penggemar Sony) dan membawa kembali setidaknya satu atau dua pintasan fisik. Seperti yang ditunjukkan Google, ini tidak memerlukan penambahan sakelar fisik tambahan yang harus tahan air. Ini bisa menjadi sesuatu yang sederhana seperti menekan tombol yang memungkinkan pengguna untuk dengan cepat mengakses fitur yang mereka anggap penting – atau dalam kasus Pixel, Google.

READ  Pelanggan kaya akan membantu Apple melawan dampak inflasi