Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Google didenda $32,5 juta karena melanggar paten Sonos

Google didenda $32,5 juta karena melanggar paten Sonos

Google baru saja terkena denda $32,5 juta karena melanggar paten milik Sonos. berdasarkan Hukum 360juri federal California memerintahkan denda setelah memutuskan bahwa Google melanggar paten Sonos terkait pengelompokan dua speaker sehingga mereka dapat memutar audio pada saat yang sama, sesuatu yang telah dilakukan perusahaan selama bertahun-tahun.

Hakim Distrik AS William Alsop telah menetapkan bahwa rilis awal produk seperti Chromecast Audio dan Google Home melanggar paten Sonos; Pertanyaannya adalah apakah produk terbaru yang dirubah melanggar hak paten. Juri memenangkan Sonos, tetapi memutuskan bahwa paten kedua – yang berkaitan dengan kontrol perangkat keras melalui smartphone atau perangkat lain – tidak melanggar. Mereka mengatakan Sonos belum menunjukkan dengan meyakinkan bahwa aplikasi Google Home melanggar paten ini. Ini mengikuti penolakan empat pelanggaran paten lain yang awalnya digugat Sonos.

Google memberi Engadget pernyataan berikut: “Ini adalah perselisihan sempit tentang beberapa fitur yang sangat spesifik yang tidak umum digunakan. Dari enam paten yang awalnya diklaim Sonos, hanya satu yang ditemukan dilanggar, dan sisanya dianggap tidak valid atau tidak . Melanggarnya. Kami selalu mengembangkan teknologi secara mandiri dan bersaing berdasarkan ide-ide kami. Kami sedang mempelajari langkah selanjutnya.”

Sonos memberi Engadget pernyataan berikut: “Kami sangat berterima kasih atas waktu dan ketekunan juri dalam mendukung validitas paten kami dan mengakui nilai penemuan Sonos kepada pemirsa area. Putusan ini menegaskan kembali bahwa Google adalah pelanggar serial terhadap portofolio paten, seperti yang telah diputuskan oleh Komisi Perdagangan Internasional sehubungan dengan lima paten Sonos. Secara keseluruhan, kami yakin Google melanggar lebih dari 200 paten Sonos dan penghargaan ganti rugi hari ini, berdasarkan porsi signifikan dari portofolio kami, menunjukkan nilai yang luar biasa dari kekayaan intelektual kami. Tetap menjadi tujuan kami bagi Google untuk membayar royalti yang adil kepada kami atas penemuan Sonos yang kami hasilkan.”

READ  Mantan karyawan membuat lubang dalam teori Twitter terbaru Elon Musk

Temuan kami hari ini tampak seperti kemenangan bagi Sonos, yang awalnya menggugat Google pada Januari 2020. Secara khusus, Sonos mengklaim bahwa Google memperoleh pengetahuan tentang paten melalui kolaborasi sebelumnya antara kedua perusahaan, dan mereka kembali ke kolaborasi mereka untuk memungkinkan integrasi antara speaker Sonos. dan Google Play Musik.

Sejak itu, Google telah menggugat Sonos, mengklaim bahwa Sonos sebenarnya telah melanggar patennya seputar speaker pintarnya. Seperti halnya pertarungan hukum yang bagus, Sonos kemudian memperluas gugatannya sendiri beberapa bulan kemudian. Baru-baru ini, Google menggugat Sonos pada tahun 2022, dengan mengatakan asisten suara barunya melanggar tujuh paten terkait Asisten Google.

Masih harus dilihat apakah keputusan hari ini akan memperlambat pertarungan hukum antara kedua perusahaan, meskipun kami memperkirakan perselisihan akan terus berlanjut dalam beberapa bulan mendatang. Ada banyak tuntutan hukum antara perusahaan yang belum terselesaikan, dan kami berharap Google juga mengajukan banding atas keputusan ini.

Pembaruan, 26 Mei 2023, 17.30 ET: Pernyataan dari Google telah ditambahkan.

Pembaruan, 26 Mei 2023, 20:00 ET: Menambahkan pernyataan dari Sonos.