Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fosil reptil purba memberi petunjuk baru tentang evolusi awal laut

Fosil reptil purba memberi petunjuk baru tentang evolusi awal laut

Stavros Chondromicalis

Rekonstruksi seniman terhadap reptil laut tertua yang diketahui dari Belahan Bumi Selatan: notosaurus yang berenang di sepanjang pantai Antartika kuno yang sekarang menjadi Selandia Baru sekitar 246 juta tahun yang lalu.



CNN

Para ilmuwan telah menemukan fosil reptil laut berumur 246 juta tahun, yang tertua dari jenisnya yang pernah ditemukan di Belahan Bumi Selatan, memberikan pencerahan baru tentang evolusi awal mamalia laut.

itu Peristiwa kepunahan massal terbesar Dalam catatan fosil – dikenal sebagai “Kematian Besar” – terjadi sekitar 252 juta tahun yang lalu, memusnahkan sekitar 95% spesies yang hidup di darat dan laut.

Yang terjadi selanjutnya adalah munculnya makhluk-makhluk baru yang berevolusi dari yang bertahan, termasuk reptil yang berevolusi dari hidup di darat menjadi hidup di laut.

Sauropterygian adalah reptil air purba yang ada sekitar 180 juta tahun lalu selama Era Mesozoikum, 251 hingga 66 juta tahun lalu.

Notosaurus adalah sejenis sauropterygian yang hidup di Bumi pada Periode Trias, periode pertama Zaman Dinosaurus, 251 juta hingga 200 juta tahun yang lalu.

Namun, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal tersebut, evolusi awalnya hanya diketahui dari fosil yang ditemukan di Belahan Bumi Utara. Biologi saat ini Senin.

Fosil hewan-hewan ini umumnya ditemukan di Eropa, serta Tiongkok barat daya dan Timur Tengah, dengan beberapa kejadian terpisah di Wyoming di Amerika Serikat dan British Columbia di Kanada, menurut penulis utama studi Benjamin Kerr, ahli paleontologi di Universitas Uppsala. Museum Evolusi di Swedia.

“Tetapi sama sekali tidak diperkirakan akan menemukannya di belahan bumi yang lain,” kata Kerr kepada CNN pada hari Selasa.

READ  SpaceX meluncurkan satelit Starlink pada penerbangan Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

Pada saat notosaurus ada, hampir seluruh daratan bumi tergabung menjadi satu benua raksasa yang dikenal sebagai Pangaea. Benua raksasa ini berbentuk seperti tapal kuda, dan di tengahnya terdapat Samudra Paleo-Tethys, tempat hewan-hewan ini diyakini pernah hidup, menurut Kerr.

Dia mengatakan pertanyaan besarnya adalah bagaimana hewan-hewan ini berpindah dari satu sisi bumi ke sisi lain, karena sisi lain dikelilingi oleh lautan global raksasa yang disebut Panthalassa, yang membentang dari kutub ke kutub.

“Hal ini tidak pernah dijelaskan, dan kami tidak tahu apa yang terjadi. Tiba-tiba, kami menemukan Notosaurus di Antartika di Selandia Baru, jadi semuanya seperti terbalik,” kata Kerr.

Sebuah vertebra Notosaurus ditemukan di daerah yang lebih terjal di sepanjang sungai di dasar Mount Harbour di Selandia Baru pada tahun 1978, menurut siaran pers universitas. Kerr mengatakan banyak fosil yang ditemukan sepanjang waktu, dan bahan ini telah disimpan di Koleksi Fosil Nasional Selandia Baru. Almarhum ahli paleontologi Robert Euan Fordyce memberi tahu dia tentang penemuan tersebut, tetapi pandemi virus corona menunda perjalanan para peneliti untuk melihatnya hingga tahun lalu.

Hanya setelah tim ahli paleontologi internasional memeriksa tulang belakang dan fosil dari bebatuan di sekitarnya, mereka menemukan bahwa hal tersebut mendorong mundur catatan fosil sauroptera di Belahan Bumi Selatan selama lebih dari 40 juta tahun.

Kerr mengatakan usia fosil tersebut “sangat menarik” karena menunjukkan bahwa “246 juta tahun yang lalu, yang sangat dekat dengan awal zaman dinosaurus, mereka pada dasarnya beradaptasi dengan kehidupan di laut dan…tiba-tiba menjadi kosmopolitan.” .” ”

Fosil tersebut memberikan bukti pertama bahwa globalisasi awal terjadi pada saat yang sama dengan berkembangnya reptilia sebagai predator lautan dan terbentuknya ekosistem laut yang kompleks, kata para peneliti.

READ  Apa yang sebenarnya membunuh dinosaurus dan kehidupan lain di Bumi? Mungkin bukan serangan asteroid

Kerr mengatakan penelitian ini menunjukkan bahwa reptil laut purba ini berkeliaran di sekitar kutub bumi, berenang mengelilingi benua super seperti jalan raya pesisir yang berkelanjutan.

Nothosaurus memiliki tubuh ramping, leher panjang, anggota badan panjang, dan ekor. Mereka mendayung di air dengan anggota tubuh mereka. Namun seiring berjalannya waktu, sauropterygian kemudian mengembangkan dayung yang lebih baik.

Kerr, yang juga bekerja di Svalbard di Arktik Norwegia, mengatakan para peneliti berencana untuk mencari lebih banyak fosil di seluruh dunia dalam upaya untuk “menelusuri cerita-cerita ini dari kutub ke kutub” dan memahami bagaimana hewan bermigrasi di sekitar benua super.

“Apa yang kita lihat di sini mungkin merupakan cerita yang melampaui peristiwa kepunahan super ini, dan kembali ke masa lalu, dan kita dapat mulai melihat bahwa hewan-hewan ini benar-benar beradaptasi dengan kehidupan di laut,” katanya. “Kita lihat saja nanti. Kami akan terus menggali dan melihat apa yang bisa kami temukan.”