Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rafael Nadal yang cedera mundur dari Prancis Terbuka

Rafael Nadal yang cedera mundur dari Prancis Terbuka

Rafael Nadal, juara tunggal putra Prancis Terbuka 14 kali, tidak akan ambil bagian dalam turnamen penentu karier edisi tahun ini karena cedera yang membuatnya absen selama berbulan-bulan.

Nadal, yang berkompetisi di Paris setiap tahun sejak 2005 dan memiliki rekor impresif 112-3 di Roland Garros, membuat pengumuman itu pada konferensi pers Kamis di akademi tenisnya di Pulau Mallorca, Spanyol.

Nadal mengatakan dia akan memperpanjang istirahatnya dari pertandingan untuk mencoba menjadi sehat dan kemudian mencoba untuk bermain musim depan, yang katanya “mungkin akan menjadi tahun terakhir saya di tur profesional.”

“Ini adalah ide saya,” katanya. “Bahkan ini, saya tidak bisa mengatakan 100 persen akan seperti ini karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi, tetapi ide dan motivasi saya adalah mencoba bersenang-senang dan mencoba mengucapkan selamat tinggal pada semua turnamen yang penting bagi saya. saya dalam karier tenis saya.”

Penarikannya dari Prancis Terbuka, yang akan dimulai pada 28 Mei, tidak mengejutkan. Dia tidak bermain sejak cedera perut bagian bawah dan kaki kanannya di Australia Terbuka pada Januari. Tetapi fakta pengumuman itu, dan absennya dia dari lapangan merah yang dia kuasai sejak lama, mengguncang dunia tenis.

“Saya telah bekerja sekeras yang saya bisa setiap hari selama empat bulan terakhir dan ini merupakan bulan yang sangat sulit karena kami tidak dapat menemukan solusi untuk masalah yang saya alami di Australia,” kata Nadal. “Hari ini saya masih dalam posisi di mana saya tidak merasa siap untuk bersaing dengan standar yang saya butuhkan untuk bermain di Roland Garros.”

Nadal memenangkan Prancis Terbuka tahun lalu untuk merebut gelar Grand Slam ke-22, dan dia telah berulang kali menyebut turnamen itu sebagai Grand Slam kedua tahun ini, dan yang terpenting dalam karirnya. Ketidakhadirannya akan menciptakan kekosongan besar yang akan memastikan patungnya yang hanya beberapa langkah dari stadion utama akan menjadi subjek selama acara berlangsung.

READ  Mengapa Barry Trotz diusir, dan apa yang terjadi selanjutnya bagi penduduk pulau?

Nadal telah menjelaskan bahwa dia tidak ingin memainkan turnamen tanpa kesempatan realistis untuk benar-benar bersaing.

Dia berkata, “Saya bukan orang yang akan berada di Roland Garros dan saya hanya akan mencoba berada di sana dan menempatkan diri saya dalam situasi yang tidak saya sukai.”

Nadal mengatakan bahwa, setelah memaksakan diri melalui rasa sakit dalam upaya untuk mempersiapkan Prancis Terbuka, dia sekarang akan mengambil istirahat panjang dari latihan dalam upaya untuk menjadi lebih sehat.

“Saya tidak tahu kapan saya bisa kembali ke tempat latihan, tapi saya akan pergi untuk sementara waktu,” katanya. “Mungkin dua bulan. Mungkin satu setengah bulan. Mungkin tiga bulan. Mungkin empat bulan. Aku tidak tahu. Saya bukan orang yang suka memprediksi masa depan, tapi saya hanya mengikuti perasaan pribadi saya dan mengikuti apa yang benar-benar saya yakini sebagai hal yang benar untuk dilakukan demi tubuh dan kebahagiaan pribadi saya.”

Selama berminggu-minggu, saat tur tenis profesional melewati musim tanah liat Eropa, yang telah mendominasi seluruh karirnya, kesehatan Nadal dan proses rehabilitasi yang terhenti menjadi beberapa poin kunci permainan. Setiap minggu ada lebih banyak pembicaraan tentang penarikan – dari Monte Carlo, lalu Barcelona, ​​​​lalu Madrid.

Komentarnya yang paling komprehensif datang sebelum hari Kamis dalam sebuah video Diposting di media sosial Dia menjelaskan bulan lalu bahwa perjuangannya untuk pulih dari robekan otot psoas di perut bagian bawah dan kaki kanan atas tidak berjalan sesuai rencana. Nadal cedera pada Januari saat putaran kedua Australia Terbuka, turnamen besar pertama tahun ini, saat dia berusaha mempertahankan gelarnya.

Pada hari-hari setelah cedera Nadal di Australia, timnya menyatakan bahwa mereka memperkirakan dia absen enam hingga delapan minggu, jadwal yang memungkinkan Nadal kembali tepat waktu untuk musim lapangan tanah liat musim semi di Eropa.

Pengumuman di awal bulan ini bahwa Nadal tidak akan bermain di Roma, di mana dia memenangkan rekor 10 kali, membunyikan alarm. Kondisi di sana paling dekat dengan Prancis Terbuka. Selama akhir pekan, penyelenggara pertandingan tanah liat merah yang kompetitif di Prancis pekan depan mengatakan Nadal tidak ingin berpartisipasi dalam turnamen itu. Itu berarti pertandingan pembukaannya di Roland Garros harus menjadi kompetisi nyata pertamanya dalam lebih dari empat bulan.

READ  Skor Draft WNBA 2022 - Indiana Fever, Atlanta Dream, Washington Mystics skor tertinggi

Nadal mengatakan bulan lalu bahwa dia bermaksud mencari perawatan tambahan untuk cederanya, tetapi tidak merinci apa yang akan terjadi dan mengatakan dia tidak tahu kapan dia bisa berkompetisi lagi. Sepanjang karirnya yang memecahkan rekor, tetapi dilanda cedera, Nadal terutama mengandalkan sekelompok profesional medis di negara asalnya Spanyol, termasuk Dr. Angel Ruiz Cuturo.

Tidak jarang Nadal memasuki turnamen Grand Slam tanpa memainkan Kimia di dek seberang. Nadal memasuki Wimbledon tahun lalu tanpa memainkan pertandingan kompetitif di lapangan rumput sejak pertengahan 2019. Dia mencapai semifinal tetapi harus mundur karena cedera perut.

Cedera otot psoas adalah yang terbaru dari serangkaian penyakit selama 18 bulan terakhir – kambuhnya cedera kaki kronis, tulang rusuk retak, dan otot perut – yang menyebabkan Nadal, yang berusia 37 tahun pada 3 Juni, absen. beberapa pertandingan Turnamen yang biasanya ada di jadwalnya. Itu datang pada saat dalam karirnya ketika pensiun mulai terasa kurang bisa dibayangkan dan lebih seperti kenyataan yang menjulang setiap minggu.

Lebih buruk lagi, tenis menghukum ketidakaktifan dengan cara yang membuat kembali dari PHK yang lama menjadi sangat sulit. Jika Nadal melewatkan seluruh musim lapangan tanah liat, dia akan menghadapi penurunan peringkat dunia yang dahsyat tidak seperti yang pernah dia alami dalam dua dekade terakhir.

Pada bulan Maret, Nadal keluar dari 10 besar untuk pertama kalinya dalam 18 tahun. Dengan melewatkan Prancis Terbuka, dia kemungkinan besar akan keluar dari 100 besar untuk pertama kalinya sejak 2003. Meskipun dia masih dapat mengikuti turnamen apa pun dengan mengklaim kartu liar, tergantung pada berapa lama dia absen dan apakah peringkatnya akan naik. memenuhi syarat Untuk melindungi, dia mungkin tidak dinilai dan kemungkinan akan menghadapi pemain top jauh lebih awal dari biasanya.

READ  Kyle Shanahan menjelaskan 49ers menendang FG yang memenangkan pertandingan di down ketiga - NBC Sports Bay Area & California

Itu akan menimbulkan tantangan khusus bagi Nadal, yang sering berbicara tentang perlunya bermain dalam performa yang baik dan menemukan ritmenya melalui serangkaian kemenangan melawan kompetisi yang lebih rendah. Peluang ini tidak akan tersedia tanpa peringkat yang lebih tinggi, dan memenangkan pertandingan adalah satu-satunya cara untuk mencapai peringkat yang lebih tinggi. Andy Murray dari Inggris, yang akan berusia 36 tahun pada 15 Mei, adalah juara Wimbledon dua kali yang naik ke posisi pertama pada 2016 dan telah berjuang melawan dinamika itu sejak kembali dari operasi pinggul besar empat tahun lalu.

Absennya Nadal membuat pintu terbuka lebar bagi Carlos Alcaraz, petenis Spanyol yang berusia 20 tahun awal bulan ini dan tahun lalu menjadi petenis termuda yang mencapai peringkat tertinggi dunia setelah menjuarai AS Terbuka; Atau Novak Djokovic, yang imbang dengan Nadal untuk 22 gelar tunggal Grand Slam. Djokovic telah berjuang dengan masalah cederanya selama musim lapangan tanah liat, meskipun ia terlihat dalam kondisi yang solid minggu ini di Roma di Italian Open.

Ketika dia kembali ke tur pada bulan April, dia memperparah cedera siku di Monte Carlo dan Banja Luka. Kemudian dia mundur dari Madrid untuk beristirahat di Roma, di mana dia menang enam kali, dan Roland Garros, di mana dia menang dua kali, terakhir pada tahun 2021.

Nomor 1 Dunia Djokovic melewatkan dua turnamen lapangan keras penting di Amerika Serikat pada bulan Maret karena dia tidak dapat memasuki negara itu tanpa vaksinasi Covid-19. Pemerintahan Biden telah mengakhiri persyaratan ini, yang berarti Djokovic bisa bermain di AS Terbuka.