Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Entri Eurovision Israel sedang diawasi karena dugaan referensi ke Hamas

Entri Eurovision Israel sedang diawasi karena dugaan referensi ke Hamas
  • Ditulis oleh Mark Savage
  • Koresponden musik BBC

Sumber gambar, teh Perancis

Komentari foto tersebut,

Eden Golan akan mewakili Israel pada kompetisi tahun ini

Israel mengatakan akan menarik diri dari Kontes Lagu Eurovision jika penyelenggara mencoba menyensor partisipasinya.

Hal ini terjadi setelah lirik lagu 'October Rain' milik Eden Golan bocor ke media awal pekan ini.

Menurut Israel Hayom, lagu tersebut mengacu pada para korban serangan Hamas pada 7 Oktober, dan liriknya berbunyi: “Mereka semua adalah anak-anak yang baik, semuanya.”

Penyelenggara Eurovision, EBU, mengatakan pihaknya sedang mengevaluasi lagu tersebut.

Aturan kontes melarang pesan politik, sebagai bentuk netralitas.

Pada tahun-tahun sebelumnya, European Broadcasting Union memaksa artis nasional untuk mengubah lirik lagu mereka. Pada tahun 2009, Georgia menarik diri dari kompetisi ini setelah usulannya untuk ikut serta – “Kami tidak ingin ikut” – ditolak karena jelas merujuk pada presiden Rusia.

Dalam sebuah pernyataan mengenai masuknya Israel ke tahun 2024, penyelenggara mengatakan: “EBU saat ini sedang dalam proses pemeriksaan lirik, yang merupakan proses rahasia antara EBU dan lembaga penyiaran hingga keputusan akhir dibuat.

“Jika sebuah lagu dianggap tidak dapat diterima karena alasan apa pun, lembaga penyiaran akan diberikan kesempatan untuk mengirimkan lagu atau lirik baru.”

Namun lembaga penyiaran publik Israel, KAN, menyatakan akan menolak permintaan apa pun untuk mengubah lirik lagu tersebut.

“Perlu dicatat bahwa bagi Israel Broadcasting Corporation, tidak ada niat untuk mengganti lagu tersebut.”

Artinya, jika tidak disetujui oleh European Broadcasting Union, Israel tidak akan bisa mengikuti kompetisi yang akan digelar di Swedia Mei mendatang.

Keputusan yang “memalukan”.

Lagu ini digambarkan sebagai “balada yang menyentuh dan kuat” dan didasarkan pada kalimat “Aku masih basah karena hujan di bulan Oktober.”

Dalam syair tersebut, Golan bernyanyi: “Siapa yang memberitahumu bahwa anak-anak tidak menangis/ Berjam-jam/ Dan bunga/ Hidup bukanlah permainan untuk para pengecut.”

Referensi bunga penting, menurut Israel Hayom, karena merupakan kata slang militer untuk orang yang tewas dalam perang.

Lagu tersebut kemudian diakhiri dengan bahasa Ibrani: “Tidak ada lagi udara untuk bernafas / Tidak ada tempat / Tidak ada aku, dari hari ke hari.”

Saluran Kan mengatakan bahwa Menteri Kebudayaan Israel Miki Zohar menelepon ketua Uni Penyiaran Eropa untuk meminta komite menyetujui lagu tersebut.

Radio tersebut melaporkan, “Menteri menulis dalam suratnya bahwa Israel sedang melalui salah satu periode paling rumit, dan fakta ini tidak dapat diabaikan ketika memilih lagu untuk mewakilinya.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Bintang pop Noa Kirel menempati posisi ketiga untuk Israel dalam kompetisi lagu tahun lalu di Liverpool

Zohar menulis di X bahwa mengecualikan lagu tersebut akan menjadi “skandal”.

Ia menambahkan, “Lagu Israel yang akan dibawakan Eden Golan merupakan lagu menyentuh yang mengungkapkan perasaan umat dan bangsa saat ini, dan tidak bersifat politis.”

“Kita semua berharap Eurovision tetap menjadi acara musik dan budaya, bukan arena politik – di mana negara-negara peserta dapat menampilkan keunikan dan nasionalisme mereka ke panggung melalui musik.

Dia menambahkan: “Saya menyerukan kepada Uni Penyiaran Eropa untuk terus bekerja secara profesional dan tidak memihak, dan tidak membiarkan politik mempengaruhi seni.”

Menyerukan pengecualiannya

Secara terpisah, musisi dari negara lain yang berpartisipasi dalam kontes Eurovision menyerukan agar keanggotaan Israel ditangguhkan karena perang di Gaza.

Pada bulan Desember, Masyarakat Penggubah dan Penulis Lirik Islandia menerbitkan pernyataan yang mengatakan bahwa tindakan militer Israel membuat partisipasi mereka tidak sesuai dengan acara yang “ditandai dengan kegembiraan dan optimisme.”

Protes serupa juga terjadi di Finlandia, Norwegia, Denmark dan Swedia, dan banyak di antara mereka yang menyatakan bahwa Rusia tidak diikutsertakan sejak menginvasi Ukraina dua tahun lalu.

Sejauh ini, penyelenggara Eurovision menolak seruan untuk mengecualikan Israel, dengan mengatakan situasi di Ukraina dan Gaza berbeda.

“Perbandingan antara perang dan konflik sangatlah kompleks dan sulit, dan sebagai organisasi media non-politik, kami tidak dapat membandingkannya,” kata Noel Curran, direktur jenderal EBU, dalam sebuah pernyataan.

“Kami memahami keprihatinan dan pandangan yang mengakar mengenai konflik yang terjadi di Timur Tengah saat ini,” ujarnya. Namun dia menambahkan bahwa Eurovision “bukanlah kompetisi antar pemerintah.”

“EBU bersekutu dengan organisasi internasional lainnya, termasuk federasi olahraga, federasi dan badan internasional lainnya, yang juga mempertahankan sikap inklusif mereka terhadap peserta Israel dalam kompetisi besar saat ini,” pernyataan tersebut menyimpulkan.

READ  Aishwarya Rai Bachchan memakai desainer Desi di karpet merah bukan Sabyasachi